Tulisan Foto Grafis Video Audio Project
Kategori Cerpen 11 Januari 2017   11:25 WIB
Hari Kesembilan Puluh Sembilan PART 2 -ending-

Rintik hujan mulai turun satu persatu. Jatuh tepat di pipinya yang merona. Bibirku tertahan sejenak, ingin ku usap bulir-bulir yang menyatu dengan rintik hujan di pipinya.

            “Aku masih merasakan getaran itu Sya, getarannya persis seperti getaran yang aku rasakan kini, saat menatap matamu Sya” ku tatap ia dengan tajam.

             “Sya, entah sudah hari keberapa. Ingin kutunaikan janji pada atas hatiku. Maukah kamu menjadi ratuku?” aku menghela nafas sejenak. Ku beranikan diri menatap matanya.

            Rintik-rintik hujan makin bercucuran, ku tatap Meisya dalam-dalam namun ia membuang pandangan. Aku tak menemukan sebuah jawaban. Ini bukan saat yang tepat. Batinku, aku melepaskan genggamanku. Semua sudah berakhir, tak ada ruang bagiku. Pikirku.

            “Hujan semakin deras, sebaiknya kita pulang” ajakku. “Aku akan antar kamu ke rumah” tambahku lagi.

            “Maaf karena menanyakan hal seperti ini di waktu yang tak tepat” tambahku lagi. Aku pulang tanpa sebuah jawaban. Sepanjang jalan Meisya tak mengatakan banyak hal, suasana menjadi tambah dingin dengan balutan hujan sore ini.

###

            Sudah lewat dari Sembilan puluh sembilan hari, langkahku cukup rapuh untuk kembali merampungkan berbagai rutinitas hari ini.  Termasuk mengunjungi perpustakaan salah satunya. Padahal masih ada beberapa tugas yang harus aku rampungkan. Langkahku bertambah berat sejak semalam Meisya tak membalas pesan atau telepon dariku. Aku masih tergeletak dalam pelukan bantal dan guling. Aku ingin bersembunyi dari matahari untuk saat ini.

            Sembilan puluh sembilan hari berlalu, sudah dari semalam kugulirkan airmata. Sesak. Bila ini buah dari kesabaran, lantas mengapa rasanya pahit sekali? Aku belum ingin menyerah. Meisya tak memberi jawaban semalam, bukan berarti dia menolakku, ya bukan berarti itu sebuah penolakan.

            Ku serbu handpone dipelipir kasur, kuhubungi nomor Meisya,

            “… tuuut…”

            Nada suara tersambung mulai terdengar. Angkatlah batinku.

            “Hallo?” pita suara yang tak lagi asing ditelingaku menjawab dari seberang sana.

            “Hallo Meisya, apa kabar?” tanyaku segera.

            “Aku baik-baik saja” jawabnya segera.

            “Syukurlah” ujarku senang.

            “…” suasana hening sejenak, kunikmati kesunyian yang menyelubungi relung hati kami, aku tersenyum sendiri mengingat Meisya mau mengangkat telepon dariku. Entah bagaimana dengan Meisya.

            “Ada apa Habsy?” tanyanya dari seberang sana.

            “Hanya ingin mendengar kabarmu saja” jawabku seada dan sejujurnya, “Boleh aku merindukanmu? Perasaan ini membuatku sulit untuk bernafas” tambahku lagi. Meisya masih terdiam di ujung sana.

            “Habsy, aku masih sangat menyayangi kak Akbar. Sungguh. Tak bermaksud membuatmu terluka, aku hanya ingin kamu tahu yang sebenarnya”

            “Aku juga tahu akan hal itu Meisya. Akupun ingin kamu tahu yang sebenarnya tentang wanita yang berhasil membuatku bertekuk lutut, meski tepukan cintaku tak terbalas, aku tetap tak peduli Meisya. Sebab, suatu hari aku yakin akan ada separuh hati yang mengisi setengah hatiku yang kosong ini, entah itu kamu atau oranglain.” Jelasku padanya.

            “Kurasa kita memang lebih baik berteman Sya” ujarku lagi, tanpa sadar bulir di sudut mataku mulai mengembang, lalu pecah menyusuri kedua pipiku yang tirus. Untungnya Meisya tak melihat hal ini, aku si pengecut yang menangis karena seorang gadis.

            Hari ini kubiarkan cinta berlari, mengadu do’a paling tinggi. Kita lebih baik berteman saja, bukan begitu Meisya?

 

--Selesai--

Karya : Robot Mr