Attention

Mashel D. Wakey
Karya Mashel D. Wakey Kategori Cerpen/Novel
dipublikasikan 01 September 2017
Bubble Trouble : Who are you

Bubble Trouble : Who are you


"Memang tidak mungkin kalo bisa suka sama cowo keren itu, hufft"ucapku sambil menutup mulut pakai tangan.

Kategori Roman

89 Hak Cipta Terlindungi
Attention

Siang ini aku berada di Bandara Ngurah Rai Bali, sedang mengantarkan oppa yang mau pergi ke korea untuk kembali bekerja lagi. Karena, waktu liburannya sudah usai. Selain ke Indonesia buat liburan, sepertinya dia rindu sama oeharabeoji, oehalmeoni dan rumah yang penuh dengan kenangan. Saat Aku, oppa, eomma dan appa masih tinggal di bali.

Aku di Bali tinggal bersama oeharabeoji dan oehalmeonikarena dan juga sedang melanjutkan sekolah menengah pertama. jadi belum bisa tinggal di Korea

"Oppa pergi dulu ya, kamu jangan sedih. Kan nanti kamu bakalan pergi ke korea juga."ucapnya sambil mengacak ngacak rambutku.

Lalu ku tepis tangannya,

"Apaan sih, ngapain juga aku sedih. kan disini sama oeharabeoji dan oehalmeoni, jadi kesepian. oh iya, titikan salam buat appa sama eomma ya, oppa."

"Its real big no, "katanya sambil membuang muka, seperti ga peduli.

 memang ngeselin banget orang ini, padahal cuma kutitipkan salam buat eomma dan appa. awas aja kalo udah di korea nanti, euh.

"Ya udahlah, cepetan pergi. jadi males liat oppa."Kataku sambil mendorong badannya, tapi oppa malah memelukku sambil berkata,

"Iya, Oppa bakal bilangin salam dari kamu buat appa sama eomma. Oppa pasti bakalan kangen kamu, kamu cepet pindah ke Korea dong, nanti oppa kenalin ke temen temen. hahaha"katanya dengan nada halus tapi banyak mengejek.

"Gotjimal! Aku yang bakalan kanget banget sama oppa.”Kataku sambil menepuk badannya dan melepas pelukannya.

Agak absurd juga sih pelukan sama oppa, tapi kalau di sana sudah biasa. untung saja keadaan di bandara sedang ramai, kalo lagi sepi, pasti di cie cie in.

“Jinca ?”Katanya sambil mengacak acak rambutku lagi.

Memang hobi oppa Cuma bisa membuatku terlihat memalukan, apalagi ini di bandara. Engga bisa lihat adiknya cantik dikit kali ya, masa aku udah dandan dari jam 6 pagi dan mau terlihat cantik plus perfect pas pisah sama dia, malah di ancurin.
Tapi, ya udahlah mau dikatakan apalagi.

“Aigoo, rambutku….”kataku sambil menepis tangannya dan melirik dia dengan sinis. Lalu kurapihkan rambut yang sudah oppa acak-acak.

“Jalsaeng gyeoneyo,”

“apa nya yang good looking coba,isshh…..”mataku masih sinis padanya. orang ini memang selalu bikin kesel kalo lagi deket kayak gini. Tapi pas jauh pasti kangen sama sifat jailnya.

“Ya sudah, oppa pergi dulu. annyeonghi gyeseyo.”katanya sambil melambaikan tangannya.

"Bye, joshimhaeseo gaseyo oppa."

Setelah perpisahan yang cukup menggelikan itu, aku pun beranjak dari tempat tadi dan berjalan kearah pintu keluar bandara.
wah, sudah mulai ramai bandaranya. dan banyak turis turis asing juga, sampai membuatku bosan berjalan di antara orang orang ini.

Sambil berjalan aku pun memakai headset dan mencoba mencari lagu yang aku mainkan.
benda yang sedang ku pegang ini memiliki berjuta musik yang berasal dari seluruh dunia dan bisa di play secara streaming, dan ini info yang ga penting juga sih.

“Bukan lagu ini, ishh.. mana ya lagu yang tadi.”kataku menatap layar sentuh dan memilih lagu yang enak untuk didengarkan  sambil berjalan.

“Nah, ini dia ketemu.”sambil kupegang hpku, kalo milih lagu jadi gampang.

Lagu yang kupilih adalah lagu dari “Black pink – Boombayah”

*Music playing*

BLACKPINK in your area
BLACKPINK in your area

Been a bad girl, I know I am
And I’m so hot, I need a fan
I don’t want a boy, I need a man

Click-clack
Badda bing badda boom
muneul bakchamyeon modu nal barabom
gudi aesseo noryeok an haedo
modeun namjadeuleun kopiga pangpangpang
pangpang parapara pangpangpang
jigeum nal wihan chukbaereul jjanjjanjjan
Hands up nae sonen
Bottle full o’ henny
nega malloman deuddeon gyaega naya Jennie,"

“Nana..na..na.. hmmmm”bunyi dari mulutku yang ga hapal liriknya.

 Sambil berjalan perlahan dan kedua mataku masih menatap kearah layar sentuh,

badanku tiba tiba terdorong kebelakang dan secara otomatis handphone-ku juga lepas dari genggaman, kayak ngajak putus, mungkin gara gara kurang posessip kali ya. Dan headsetnya lepas dari handphone.

 

“Aigo, ishhh……..”ucapku mendesis sambil melihat kelantai mencari handphone.

 

“oh, tidak. My handphone….”kataku sambil melihat hp yang jatuh, dan ternyata posisinya berada di bawah orang yang kutabrak. Eh, dia yang nabrak atau aku ya ? nevermind, pokonya aku ada diposisi korban. karena cewek selalu benar.

 “kalo jalan hati hati dong, kalo jalan tuh kae mata bukan pake dengkul”kata cowo itu dengan nada kesal.
Padahalkan dia yang nabrak, kenapa aku yang disalahin. wah, ini aneh.

Kemudian ku ambil handponenya, perlahan lahan dan badanku turun kebawah.

 “Gila nih orang, dia yang nubruk. Masa ga minta maaf atau bantuin sih.”kataku dalam hati.

 "eh, kenapa juga dia yang nyalahin ya ?"dalam hati.

setelah kudapatkan benda yang berada di deket kaki cowok itu, aku pun kembali berdiri dan tidak sengaja ku keadukan kepalaku dengan dagunya.

“Bruk, “kepalaku terasa mendorong sesuatu keatas.

 

“eugh,”

 

“Eh, sorry ya. Aku ga sengaja. Maafin yah.”kataku sambil memejamkan mata dan tanganku dalam posisi minta maaf.

 “Astaga, kenapa momennya engga banget sih. Kamu benar benar memalukkan klara,”bersuara kecil, biar ga kedengaran cowok itu.

 

 

“Lu kalo minta maaf liat muka orangnya dong, ga sopan banget ni cewek.”jawabnya.

 

Kemudian aku pun mencoba melihat mukanya, dengan perasaan bersalah.

 

“Astaga, ganteng banget nih orang.”ucapku dalam hati.

 

“apa lu liat liat ? ini udah satu sama ya. Gue nabrak lu dan dagu gue sakit gara gara lu. Euh, Lu harus ganti biaya perngobatannya nih.”kata cowo itu sambil memegang dagunya yang putih.

 

“nih, minta maaf,”katanya sambil menjulurkan tangan kanannya.

 

“wah, maksudnya apaan nih ? gue kan udah minta maaf,”kataku membela.

 

“Emang gue udah maafin lu ? heh, jangan harap ya,”

 

“kok lu gitu sih, gue kan udah minta maaf sambil mohon mohon gitu.”Kataku.

 

“Ya udah, dengan terpaksa gue maafin lo, ini yang terakhir kalinya gue ketemu sama cewe kayak lo.”

"Males juga, kalo harus ketemu sama lo."jawabku dengan sinis

 

“cekrek…” bunyi suara kamera dari hp. Kayak hp jadul aja ada suaranya, haha

 “eh, rese ya, ngapain sih poto muka gue segala, lo naksir gue ya ?”kataku sambil menaikkan alis dan tersenyum genit.

 "Hapus tuh  foto, buat paan sih. sini hapenya, sini..."kataku sambil mencoba membawa hape dari tangannya.

"Engga, buat apaan gue simpen foto jelek kayak gini."

“Males banget, ini buat bukti.”katanya sambil memperlihatkan gambar muka yang tadi difotonya. Lalu berjalan pergi dari hadapanku.

 

Cowok itu pun pergi dari hadapanku.

 “gila ganteng banget tuh cowo, tapi nyebelin juga. Baru juga pertama ketemu udah bikin jijik. tapi memang ganteng parah sih, kayak artis di layar kaca.”kataku dalam hati, sambil memeluk handphone dan melihat belakang tubuhnya yang sedang menjauhi.

 di dalam riuh suara manusia yang sedang berbicara kebohongan, gue masih melihat belakang tubuh cowok itu dan ga peduli ke sekitar, cuma bisa berdiri dan menatapnya.

“Eh, namanya siapa ya ? kok lupa sih nanyain.”

 

***

  • view 48