Seyumman Guru Zaman Now

Kota Batas
Karya Kota Batas Kategori Motivasi
dipublikasikan 03 Juni 2018
Seyumman Guru Zaman Now

Malaka- Renyta M. Zirakawe sapaan akrabnya "Renyta" menuturkan berprofesi menjadi guru ataupun tenaga pengajar tentu memiliki sebuah kebanggaan tersendiri. Guru merupakan sosok penting penting dalam kehidupan kita selain orangtua dan saudara, seorang guru juga dapat dikatakan sebagai orangtua kedua kita saat di sekolah. Berkat jasa mereka lah kita dapat menulis, membaca, serta berhitung.

Namun tahukah Anda bahwa selain pandai dalam berbagai ilmu pendidikan, Seorang guru harus mampu menghiasi dirinya dengan senyuman yang tulus dan jujur. Senyum yang ditandai dengan wajah yang berseri, gerak lidah yang sederhana dan tatapan mata yang indah memesona memancarkan cahaya. Cahaya itu menyentuh hati anak didik sehingga suasana yang hadir dalam interaksi antara guru dengan anak didik di dalam atau di luar kelas adalah suasana yang menyenangkan dan mengasyikkan.


“Senyuman guru adalah semangat awali pagi dengan senyuman”, dan “ Tiada hari tanpa senyuman”. Tulisan ini sering dilihat dan dibaca oleh guru pada umumnya"

Hal ini merupakan nasehat sekaligus teguran pada guru agar selalu memerhatikan performa wajah dalam pembelajaran di dalam kelas. Banyak guru yang telah berusaha memenuhi harapan anak didik ini, tampil dengan wajah berseri dan senyuman manis serta guyonan atau candaan yang benar sebagai pemanis dan hiasan pembelajaran. Dia berusaha menciptakan suasana yang nyaman, ceria dan gembira sehingga membuat anak didik betah berlama-lama dalam kelas bersama gurunya. Namun, tak jarang juga ada guru yang mengabaikan hal penting ini.

Mengajar dengan wajah yang biasa, sangat sulit untuk tersenyum, kaku dalam pengajaran, serius tanpa ada selingan yang menghibur, menjadikan suasana kelas tegang, berat dan membosankan. Sehingga anak didik berharap agar pertemuan tatap muka itu segera berakhir. Senyuman guru bukanlah segala-galanya.

Namun segala-galanya dapat diawali dengan senyuman. Kalau guru ingin menarik perhatian dan mengambil hati anak didik dalam mengajar, maka awalilah dengan senyuman. Hal ini merupakan daya tarik pertama untuk selanjutnya guru dapat menyampaikan pelajaran dengan sebaik-baiknya.

Kalau guru ingin berhasil dalam melaksanakan amanah, maka awali kerja keras dengan senyuman merekah dan wajah yang bercahaya. Sehingga kerja itu akan terasa mudah. Yang berat terasa ringan dan yang jauh terasa dekat. Kalau guru ingin bahagia, awali pagi dengan senyuman. Maka tuhan juga akan “tersenyum” padanya, meringankan kakinya untuk melangkah, memudahkan hatinya untuk bekerja dan melapangkan jalannya untuk meraih bahagia.

Senyuman guru dalam pengajaran sama halnya dengan bumbu penyedap dalam sebuah hidangan. Betapa hebatnya seorang koki memasak dengan bahan makanan yang berkualitas dan peralatan masak yang cangih. Apabila kokinya lupa atau sengaja tidak memberi bumbu penyedap pada masakannya, maka masakan itu akan terasa tidak enak dan tidak sedap. Orang lain tidak menyukai makanan itu atau kalau harus juga memakannya, mereka menyantapnya dengan terpaksa dan sangat mengecewakan.

Demikian juga halnya dengan makanan (pelajaran ) yang dihidangkan (disampaikan) guru di depan kelas. Sekalipun guru tinggi ilmunya dengan mengunakan model pembelajaran yang bervariasi dan dilengkapi dengan peralatan pembelajaran yang modern. Apabila sang guru tidak menyisipi dengan bumbu penyedap mata (senyuman) maka proses pembelajaran terasa hambar dan membebankan anak didik. Kalaupun mereka harus menerima pelajaran, maka anak didik menerimanya dalam keadaan tertekan dan sangat membosankan.

Oleh karena itu, guru tidak boleh meremehkan masalah ini. Meskipun kelihatannya sangat sederhana, namun pengaruhnya sangat besar bagi anak didik dalam belajar merakit masa depannya. Senyuman guru akan memberikan kekuatan fisik dan psikis pada anak didik. Ketika guru tersenyum, maka eneri positif mengalir dalam diri guru, memancar lewat wajahnya dan terus mengalir pada diri anak didik. Senyuman guru akan menghasilkan magnet kuat yang akan menghubungkan hatinya dengan hati anak didiknya.

Senyuman guru akan membangkitkan semangat anak didik dalam belajar karena ketika guru tersenyum maka berarti dirinya menyapa anak didik dengan sapaan yang indah dan memesona sebagai bentuk kecintaan suci yang membahagiakan. Dengan demikian, ada kekuatan penyemangat bagi anak didik dalam menapaki skenario pembelajaran.

Senyuman guru akan melahirkan rasa optimis dalam diri anak didik karena ketika guru tersenyum dan senyuman itu mengalir dalam diri anak didik, maka ada kekuatan luar biasa yang dirasakan anak didik. Senyuman guru sebagai dorongan yang kuat pada anak didik untuk selalu optimis dalam melangkah meraih cita-cita . Anak didik semakin optimis karena mereka berjuang tidak sendirian tapi bersama guru yang mencintai dirinya.

Demikianlah pengaruh hebat bagi anak didik apabila gurunya murah tersenyum, wajah yang indah berseri dan sapaan yang tulus. Makanya wahai para guru, tersenyumlah pada anak didik dengan senyuman yang manis maka senyuman yang sama akan diterima sebagai bentuk cinta mereka pada gurunya, selamat tersenyum.(Che-Renyta)

  • view 28