About Psychology -Keseharian

Luthfiah Fadlun
Karya Luthfiah Fadlun Kategori Catatan Harian
dipublikasikan 01 Maret 2016
About Psychology -Keseharian

Setelah kemarin jadi hari yang buat aku begitu resah. Entah kenapa aku juga bingung. Ah, mungkin karena aku tiba2 jadi agak stress dan horor akibat dari belum hafalnya instruksi tes psikologi yang Oh my, berlembar-lembar itu. Padahal udah pernah sempet hafal 2 semester lalu namun udah jadi buih mereun yak. Aku bener-bener lupa #parah!, ?trus drama keresahanku bertambah ketika seluruh anak kosan yang FK (lha emang semuanya FK) nyalain TV baru yang posisinya di depan kamar aku dan ketawa ga karuan. Kerjaan aku jerit-jerit karena konsentrasi menghapal pecah berkeping-keping. Oh Tuhan, kenapa aku jadi ketularan stress temen aku tadi sore -__-. Awalnya mau milih nonton atau ngapain kek, tapi karena aku anaknya jadi makin stress klo tugas belum selesai tapi udah leha-leha. Fi, jadi orang yang santai napa! Au ah! Aku makin ga bisa tidur padahal akhirnya aku memutuskan untuk mengurusi stressku dengan pilihan tidur aja dulu. Ya Allah, Fia jadi orang kok gitu bgt! Isengnya keluar deh, mulai dari gangguin adek yang alhamdulillah tugas dia udah selesai sampe kirim voice note bertumpuk ke temen yang lagi ngerjain angket, ganggu banget yak. Yaudahlah semalam udah berlalu.

Pagi menyapa dengan keteraturan yang aku syukuri. Menyambut hari praktikum yang WAJIB pakai sepatu ber-hak 3-5 cm yang ga aku bangetlah! Udah menyiapkan diri semalem untuk bersabar akan rasa sakitnya pakai sepatu itu. Pokoknya ini akan selalu jadi hari ter-rapi bukan buat aku aja, tapi buat anak satu angkatan aku di semester ini.?

Dengan komposisi baju PD (a.k.a baju buat sidang anak fakultas lainlah,simplenya), blazer tema maskulin, dan sepatu ber-hak, begitulah kalau anak psikologi perempuan mau praktikum.

Jam setengah delapan aku berangkat karena aku belum punya pulpen buat latihan skoring salah satu tes. Setelah grasak-grusuk pagi yang ga karuan, deg-degan pisan pas masuk kelas karna sejujurnya aku eh belum hapal instruksinya. Walau, temen-temen juga belum hapal sih? tapi kan ga semuanya kayak aku. Temen-temen nyari temen yang belum hapal juga biar ngerasa samaan gitu??gue belum hapal juga kok?. Tapi aku cuma diem aja. agak horor karena pas pertemuan pertama kita ditekankan harus menghapal bukan improvisasi. Aku gatau seberapa gemeteran dan dinginnya tanganku pas masuk kelas.?

Setelah latihan skoring salah satu tes, kita masuk ke kelompok kecil yang berjumlah 12 orang dengan 1 dosen pembimbing. Makin deg-degan walau aku nampakinnya dengan isengin temen yang satu kelompok. Beneran, aku takut mengkacaukan keadaan. Duduk berjejer 4 x 3 kursi dan kebagian paling depan lagi. Oh Tuhan, aku mau kabur aja rasanya.?

Teknik randomisasi dari dosen pembimbing untuk pembagian maju ke depan ngasih instruksi. Instruksi prolog, riwayat hidup, Tes Wartegg, dan Tes Baum. Khawatir tingkat tinggiku makin kuat karena kedapetan intstruksi riwayat hidup yang panjangnyaaaaaaaaaaa, susah disimpulkan. Dikasih waktu ga sampe 5 menit buat ngafalin dan gantian ke depan. Aku dapet bagian ketiga buat yang instruksi RH. Temen-temen yang bagian prolog maju dan diberi saran satu per satu mengenai cara penyampaian instruksinya.?

Dan sampailah pada bagian yang memberi instruksi RH, Walaupun yang aku pahami seluruh anak kelompok aku juga merasakan antara tegang, gugup, khawatir, takut menjadi satu, tapi ketika maju ke depan tetap harus profesional. Bagian aku maju akhirnya datang. Awalnya tangan aku tak bisa terkendali gemeternya karena harus pegang kertas jadinya ya keliatan banget deh tapi lama kelamaan daripada aku malah memberi stimulus aku mencoba santai walau aku yakin ga 100% ga berpengaruh. HAHAHAHAHAHA. Tapi paling nggak aku udah berusaha semampuku.?

Alhamduillah, berakhir dengan baik walau failed banget ada beberapa instruksi yang au ah lupa dan udah kelewatan! Untungnya setiap selesai maju diapresiasi dengan tepuk tangan dari temen-temen. Ya ada yang harus dipertahankan dan diperbaiki. Mbaknya memberi saran yang beneran banget harus diperbaiki dan itu menurutku ajaib, karena aku ga pernah dibimbing beliau dan beliau tau banget aku orangnya kayak gimana. Inilah yang namanya dosen psikologi, da aku mah masih belajar maklum banyak salah. Maafin siih.. Tapi secara keseluruhan aku ingin mengucapkan terima kasih dengan penuh cintaku buat Mbak Marisa, dosbim kelompokku, karena beliau mau ngertiin kita yang masih belajar ini dan nggak memaksakan ketidakmampuan kita. Mbak beneran baiiiiiiik bangetlah. Top markotop pisyaaan!

?Ya Allah, permudah kami dalam menuntut ilmu, lancarkanlah lisan ini untuk kebaikan, dan permudah kami dalam menemukan orang-orang yang mau menjadi OP kami di akhir Maret nanti untuk sebagai bentuk pengambilan nilai praktikum kami. Aamiin.?

?

  • view 134