Rindu Yang Hilang

Lutfiah
Karya Lutfiah  Kategori Renungan
dipublikasikan 02 Januari 2017
Rindu Yang Hilang

Rindu Yang Hilang

Resah hati itu terus saja merebak, memenuhi seluruh rimba hati. Hanya resah dan resah. Seperti ada sesuatu yang hilang, seakan ada sesuatu yang luput, seperti nahkoda yang resah kehilangan bintang yang menuntunnya pulang. Seperti ibu yang menanti putrinya yang tak kunjung pulang. Namun, ini lebih dari semua itu. Resah ini membahana, seakan membuat seorang manusia berjalan seperti mayat hidup. Ini lebih dari resahnya padang sahara yang terik, selaik jiwa seorang musafir yang melihat fatamorgana. Ini resah, resah yang lebih kelabu dari pada awan yang mebawa miliaran bulir air hujan. – L, 30 November 2016. “Hampa, bagaimanakah kamu menggambarkannya? Mungkin seperti kekosongan, kosong-melompong, sunyi-sepi, tak berarti, tiada makna, tiada perasaan. Ya, kebingunan dalam kekosongan, namun itu rasanya wajar, ketimbang kebingungan ditengah keramaian, di tengah kepadatan yang begitu sibuk”. Pernah nggak sih ngerasa kaya gitu, ngelakuin semua kegiatan yang biasa kita lakuin tapi rasanya hampa, kosong, serasa ada yang hilang dan hati rasanya nggak tenang? Kalaupun pernah, pasti nanya sama diri sendiri atau mungkin curhat sama temen, gue kenapa ya? Kok rasanya hampa banget. Kalo diusut-usut sebab musababnya, mungkin aja banyak, entah secara nggak sadar ternyata kita udah nyakitin orang lain, entah kita udah berbuat dosa atau hal-hal yang nggak baik lainnya. Selain itu ada hal yang lebih penting dari segalanya, coba cek shalat kita, udah full kah lima waktu? Udah on time kah 5 waktu? Udah bener kah gerakannya? Udah bener kah bacaannya? Udah pahamkah arti dan makna setiap lafadz do’a yang kita baca? Udah ikhlas kah? Udah berusaha khusyuk belum? Atau ternyata shalat kita selama ini hanya sebagai penggugur kewajiban? Atau bahkan ‘yang penting shalat’? coba cek ulang, lihat lagi, inget—inget lagi... Ngajinya, udah kah baca Qur’an minimal sehari sekali? Udah kah kita minimal membaca dan mencari tahu arti dari setiap ayat yang kita baca? Udah kah kita benerin cara bacanya? Udahkah kita jadiin Al-Qur’an sebagai teman hidup? Mungkin kita bisa menghabiskan waktu berjam-jam membaca tuntas belasan novel atau komik, tapi udah kah kita setidaknya memberi waktu sedikit saja untuk diri kita sendiri membaca Qur’an? Kita, khususnya saya memang sering lalai, terlalu memprioritaskan hal-hal duniawi, sering nggak nyadar bahwa kita emang Cuma sementara di dunia ini. Saya sendiri pernah bahkan nggak jarang merasa resah kaya gitu dan memang pada kenyataannya ada yang hilang, ada sesuatu yang hilang dalam hati dan diri saya saat itu, sesuatu itu adalah rindu, rindu akan nikmatnya beribadah kepada Allah...

  • view 70