MAHASISWA GHAIB

Syaiful Ardiansyah
Karya Syaiful Ardiansyah Kategori Lainnya
dipublikasikan 27 Oktober 2016
MAHASISWA GHAIB

Pagi itu, ga pagi amat sih, sekitar jam 9 saya yang harusnya nikmatin liburan kuliah, harus masuk bareng segelintir mahasiswa madesu. Gimana gak madesu, yang lain update lagi camping di pantai, jalan-jalan ke kebun binatang bareng gebetan, sampai ada yang sengaja nyungsep got buat nguburin kenangan mantan, eh kitanya masih sibuk nyalin catetan dari papan tulis putih tapi udah banyak coretan (iya, saya mahasiswa jadul yang kuliahnya masih pake papan tulis buat penjelasan. Puas?)

Lebih madesu lagi temen saya, dari 24 sks yang didledekkan ke otak di semester kemarin, cuma 24 sks yang dia ulang pas remidi kali itu (eh?). Untungnya saya, cuma 1 mata kuliah yang perlu diulang, JURNALISTIK. Bukan karena bego-bego amat ya, tapi karena emang buat saya nulis itu udah kayak mau ngejar gebetan, eh kebetulan dianya bintang kelas, dan kebetulannya lagi udah punya cowok, kebetulannya lagi cowoknya tajir. Mikirnya luamaaa, tapi enggak gerak-gerak, ujungnya ndekem di pojokan kamar sambil ngemil bawang goreng, duh. Tambah lagi dosennya ampun-ampunan, senyum di depan tapi kejam dalam penilaian..uooo.uuooooo. Ini juga kalau dosennya ga diganti pas remedial n janjiin nilai A asal masuk terus, saya juga lebih milih bantu emak ngabisin lauk di rumah sambil selonjoran ngliatin Doraemon dikejar tikus.

Nah ceritanya, remedial makul Jurnalistik waktu itu cuma diisi 10 orang. Udah gedung fakultasnya gede, ruangan kelas lumayan luas, yang kangen dan cinta sama Jurusan cuma segitu orang. Hening, kalau novel romance bilang, lalu cipokan (skip). "Ini pocong dateng sendirian juga kabur takut disamperin setan" pikir saya waktu itu. Untungnya, anak-anak madesu tadi udah pada nongkrong kayak posisi orang eek di wc jongkok depan taman gedung, aman. Jam 08.50 dosen belum juga datang, kitanya yang emang keterlaluan udah niat aja mau pulang. Lha kok kampret, mau juga nylempangin tas, eh Mas Dosen datang. Duh, kenapa gerangan kau datang setelah hati ini berniat untuk merelakan. Ya sudah, kuliah pun jadi diadakan.

Kegiatan kuliahnya ya gitu-gitu aja, gak usah pada kepo penasaran. Dateng, masuk kelas, isi presensi tanda tangan di daftar kehadiran, lanjut dengerin dosen ngasih petuah kehidupan. Ada yang niat dengerin, ada yang nulis di kertas catatan, ada juga yang melototin dosen biar cepet selesai perkuliahan. Di bagian belakang, ada yang sibuk buka buku eh taunya lagi chatingan sama si yayang, ada yang selonjoran sambil kepala angguk-anggukan, ada juga yang gali upil terus dipeperin ke kursi depan (bukan saya, sumpah!). Tapi saya yakin semuanya punya niat yang sama, niat bertahan sampai kuliah bubar. Eh bukan ding, niat lulus dengan nilai yang wajar.

Satu setengah jam bukan waktu yang sebentar, apalagi buat saya yang hobinya jalan-jalan sambil nyuri jemuran. Saya lihat dosen belum juga nunjukin tanda bosan, duh berapa lama lagi diriku dikurung dalam monolog pelajaran. Iseng, mata saya muter ngliatin isi ruangan. Tiba-tiba, hawa dingin datang (waktu itu mendung bray :D). Tapi emang berasa ada yang aneh, cuma waktu itu saya belum terlalu sadar. Sampai akhirnya, Mas Dosen bertingkah tak wajar. Beliau mulai masukin buku-buku referensinya ke dalam tas, lalu menatap nanar ke arah kami. Hening, tapi bukan hening terus cipokan kayak yang tadi, heningnya horor banget. Tangannya mulai gemetaran, pelan-pelan dia ambil lembar presensi tanda tangan sambil sesekali melihat ke belakang kami. Nafasnya mulai naik turun, matanya mulai berubah merah, terus teriak "UDIN MANAA? INI SIAPA YANG TANDA TANGAN PRESENSINYA?".

Juangkrik, kebiasaan teman saya satu ini ga berubah juga. Di pojokan kelas, sekilas saya melihat si Saprol gemeteran. Hemmmm, pasti dia neh yang tanda tangan. Dosen murka, kuliah remedi dibatalkan. Nasib, nilai saya ga jadi dapet perbaikan, kudu ngulang 2 semester kedepan. Din, Udin, kuampreeettt tenan awakmu.  https://goo.gl/hpxPdr

  • view 172