TERIMA KASIH UNTUK PAK JOKOWI

Entahlah ~
Karya Entahlah ~ Kategori Catatan Harian
dipublikasikan 12 April 2016
Hanya Catatan

Hanya Catatan


Corat - coret

Kategori Acak

7.6 K Hak Cipta Terlindungi
TERIMA KASIH UNTUK PAK JOKOWI

Bapak adalah orang yang jujur dan sederhana, begitulah kata orang-orang pada umumnya. Itu memang benar sewaktu Bapak ada di Solo. Bapak begitu akrab dengan pedagang Angkringan, pedagan kaki lima dan rakyat pada umumnya. Terima kasih atas kesederhanaan dan kejujuran Bapak.

Nama bapak kian populer setelah merelokasi pasar pedangang kaki lima. Ya, populer karena media meliput bapak. Mobil Esemka, kasus cagar budaya dengan Gubernur Jateng dan masih banyak lagi. Kota Solo pun semakin indah, hijau tertata dan pariwisata meningkat. Untuk ini, saya berterima kasih.

Bapak yang terhormat, seiring waktu, Bapak digadang-gadang akan menempati kursi 1 di DKI. Banyak sekali warga Jakarta yang antusias. Mereka percaya Bapak bisa mengembalikan Jakarta seperti seharusnya. Saya juga tahu Bapak merasa tidak betah saat baru tiba di Jakarta. Waktu itu bapak diwawancarai oleh stasiun TV nasional tentang tanggapan Bapak terkait Jakarta saat pertama kali. Bapak menjawab dengan geram kalau perjalanan Solo-Jakarta saja hanya 1.5 jam, tapi dari Bandar Soetta sampai tujuan bapak sampai 5 jam. Itulah Jakarta dan itulah tantangan Bapak.

Banyak warga menaruh harapan agar Jakarta bisa ‘dibenahi’ dan ‘dirias’ layaknya kota mungil Solo, atau bahkan lebih dari itu. Bapak banyak memberikan janji ini itu yang membuat warga Jakarta dan Solo pada umumnya semakin terpesona. Bapak mengatakan, dana Jakarta itu triliunan pasti bisa mengatasi Jakarta dari banjir, macet, sampah, polusi dan semua kesemrawutan Jakarta.
(Faktanya pak.?!)

Sebagian lagi menganggap itu hanya pencitraan agar Bapak bisa menjabat RI 1 pada pemilu depan. Ini juga ramai diberita nasional baik cetak atau elektronik. Semakin hari, media semakin mengangkat nama Bapak dan Bapak ada di tingkat populer yang sangat tinggi.

Benar saja, begitu pemilu Bapak memenangkan ‘pertandingan’ ini.
Bapak yang terhormat, begitu lancar dan mulusnya perjalanan Bapak. Namun hanya sedikit orang yang melihat dengan jeli.

Mari kita rehat sejenak saat Bapak baru menjadi DKI 1.

Mungkin orang lain hanya menganggap Bapak memanfaatkan itu untuk menaikkan rating Bapak agar semakin dikenal karena media cetak dan elektronik berpusat di DKI. Apa yang Bapak lakukan pasti akan dengan mudah di expose. Dengan begitu nama Bapak kian populer. Benarkah se-’simple’ itu?

Saya melihat ada kejanggalan, kalau hanya untuk jadi Presiden saja, dengan bantuan Media dan Tim, maka dari Solo saja sudah cukup. Dan dugaan saya benar.

PROYEK pembangunan GEDUNG DUTA BESAR AMERIKA senilai $450 juta atau Rp 4,2 trilyun, luas lahan 3,6 hektar atau 36,000 meter persegi, tinggi 10 lantai, dikerjakan oleh 5.000an orang dengan target selesai tahun 2017, dengan ‘gampangnya’ ditandatangani oleh Bapak setelah sebelumnya masih ditahan oleh Gubernur sebelum Bapak.

Sebagian orang menganggap ini hal yang biasa, hanya pembangunan gedung. Tapi banyak pengamat melihat ini bukan sekedar gedung biasa. Kalau hanya sekedar gedung untuk Dubes, kenapa sampai setinggi itu?

Mari kita lihat Kedubes AS di Irak, berada di jantung kota Baghdad, dibuka pada Januari 2009. Luas 42,087 ha. Luas itu sama dengan 80 kali luas lapangan bola, enam kali luas gedung PBB di New York, hampir setengah luas Kebun Raya Bogor dan hampir sama luasnya dengan kota Vatikan. Lalu apa yang terjadi disana? Ya, gedung ini mampu menampung 16.000 personel baik sipil maupun militer. Di dalamnya sebanyak 2000 orang diplomat berkantor.

Apa hanya itu? Tentu bukan, ini adalah salah satu Grand Plan Amerika untuk mengukuhkan dominasi di Irak. Karena dengan gedung sebesar itu sudah bisa dipastikan ada Intel, mata-mata, spoinase dan lain-lain. Dan itulah yang terjadi di Irak. Perkembangan pergerakan rakyat Irak (Perjuangan kaum muslim khususnya) di ‘stir’ dari gedung ini.
(Apakah indonesia akan bernasib sama,? hanya waktu yang akan menjawab.)

Ok, kita kembali ke Indonesia. Dengan luas gedung 10 lantai, sudah bisa dipastikan gedung ini akan menjadi pusat spionase Amerika atas Indonesia dalam semua lini. Lebih khusus, perjuangan Kaum Muslim yang ingin mengembalikan Islam.

Apa hanya itu? Tentu juga tidak. Masihkah Anda ingat kasus NAMRU yang dibongkar oleh Menteri Kesehatan Ibu Nurfadilah, yang dilarang masuk ke Gedung NAMRU dan setelah membeberakan NAMRU adalah tempat mata-mata sekaligus penelitian penyakit dimana Rakyat Indonesia dijadikan kelinci percobaan atas penelitian mereka, kemudian beliu dilengserkan saat itu juga dengan tuduhan KORUPSI, dan sampai sekarang tidak terbukti. Kemudian beliau diganti oleh Ibu Nafsiah Mboy yang legalkan Kondom dan terbaru legalkan Aborsi. Naudzubillah.

Bapak yang terhormat, entah Bapak mengetahui atau tidak, itulah faktanya. Dan apa yang sudah Bapak lakukan, walau hanya sekedar tanda tangan, akan dimintai pertanggungjawaban oleh Allah yang Maha Benar dan Maha Mengawasi. Maka lihatlah, gedung itu sedang dalam tahap pembangunan.

Itu salah satu alasan yang saya duga Bapak harus lewati sebelum menjadi Presiden, selain karena media berpusat di DKI.

Saya juga heran kenapa Media Raksasa di Amerika seperti TIME, ABC, NEWYORK TIME dan beberapa yang lain mengekspos berita tentang Bapak hingga banyak dukungan juga dari warga Amerika, termasuk musisi ternama agar Bapak menjadi Presiden. Dan yang lebih mengherankan lagi, itu terjadi saat kampanye. Ada apa ini Bapak? Kenapa?

Kini…

Bapak yang terhormat, hidup saya, rakyat Indonesia hidup semakin susah dan sangat sulit. Ibarat kata, Tanahku sewa Airku beli.

Harga-harga sembako semakin tinggi, cabai selangit, bawang merah melejit, dan kebutuhan pokok lainnya yang kian mencekik. Kenapa?

Dana sosial Bapak cabut. Kenapa?

Subsidi BBM Bapak hapus; padahal kita kaya akan minyak. Kenapa?

Sekarang Pertamina; yang notabene adalah perusahaan Negara seperti anak tiri yang dipinggirkan, lihatlah SPBU asing yang kian ramai nanti. Kenapa?

Tarif listrik naik. Kenapa?

Gas naik; padahal kita kaya akan gas. Kenapa?

Tarif kereta naik; bahkan ekonomi saja menembus angka 500.000 lebih yang tadinya kurang dari 200.000. Kenapa?

Poros Maritim yang Bapak gagas juga akan memecah belah Indonesia dan menjadi semakin bebas untuk Asing masuk. Kenapa?

Kebijakan Bapak dalam dunia pendidikan; menghapus doa pagi hari bagi kaum Muslim. Kenapa?

Bapak bolehkan pimpinan BUMN dari Asing. Kenapa?

Dan masih banyak lagi pertanyaan KENAPA terkait kebijakan yang Bapak lakukan.

Dan apalagi yang Bapak rencanakan selanjutnya untuk MEMBUNUH KAMI PERLAHAN?

Ingat Bapak, setiap suku dan rakyat di Indonesia memiliki ciri masing-masing untuk menyatakan ketidakpuasan terhadap Pemimpinnya. Kalau di Timur Tengah, mereka akan langsung melakukan perlawanan frontal kepada Negara. Di Indonesia, khususnya Jawa, rakyat Jawa akan melakukan hal yang sangat luar biasa layaknya mereka mengusir Belanda saat kehidupan mereka begitu sangat terjepit dan tidak bisa melakukan apa-apa lagi.

Mungkin sekarang belum, tapi jika Bapak teruskan kebijakan Bapak yang tidak Pro dengan rakyat, siapa tahu kalau Rakyat Jawa akan melakukan hal yang sama terhadap Belanda?

Saya hanya mengingatkan Bapak yang terhormat, karena saya yakin Bapak orang jujur yang sederhana sebagaimana TV mengajari saya.

Terima kasih,pak Jokowi.

Salam dari suara anak negeri,yang mencintai islam dan indonesia.

  • view 134