Piknik Tipis-Tipis Bogor-Jakarta

Irma Rahmatiana
Karya Irma Rahmatiana Kategori Wisata
dipublikasikan 02 Juni 2018
Piknik Tipis-Tipis Bogor-Jakarta

Piknik Tipis-Tipis Bogor-Jakarta

Jakarta, Sang Ibu Kota

Jakarta sebagai ibukota negara banyak menawarkan destinasi wisata mulai dari yang berbayar sampai yang gratisan. Kita bahas yang gratisan yuk, biar seru hehehehe.

Yang paling gampang kalo mau wisata gratisan adalah ikut City Tour yang disediakan pemerintah DKI. Bis Double Decker ini bisa diakses dibeberapa titik yang sudah ditentukan, misalnya Mesjid Istiqlal, Monas, Kota Tua dan yang lainnya.

Saya biasanya ikut mulai dari Istiqlal, karena gampang kalo naik Commuter Line, turun di Djuanda, tinggal nyebrang deh. Biasanya mampir dulu di Masjid Istiqlal. Wisata religi bisa juga lho di Istiqlal. Sebagai mesjid terbesar di Asia Tenggara masa ga mau mampir dan shalat di Istiqlal? Apa sih yang menarik dari Istiqlal? Bagi saya pribadi, Istiqlal adalah simbol toleransi. Mengapa toleransi? Let’s take a look the history of it.

Tahukah kawan siapa arsitek Masjid Istiqlal? Perancang mesjid nan agung ini justru datang dari kalangan seorang Kristiani. Yup, dia adalah Bapak Frederich Silaban, justru seorang non Muslim (Kristen Protestan) yang karyanya terpilih ketika Bung Karno mengadakan sayembara untuk merancang Mesjid Istiqlal. Kata “Istiqlal” yang berarti “Merdeka” merupakan salah satu venue yang banyak didatangi tak hanya oleh kaum muslim tapi juga non Muslim, bahkan termasuk kepala negara sekaliber Obama dan beberapa kepala negara pernah mampir ke Istiqlal.   

Istiqlal tak hanya sarana untuk beribadah. Disini juga terdapat perpustakaan dan toko buku lho. Bahkan kegiatan-kegiatan komunitas juga sering diadakan di Istiqlal. Saya pernah menghadiri kegiatan yang diadakan oleh komunitas One Day One Juz (ODOJ Indonesia) ataupun kegiatan tehnichal meeting nya Dompet Dhuafa Volunteer (DDV) di sini. Halaman Istiqlal yang luas amat sangat memungkinkan untuk menampung tak hanya kegiatan rutin (shalat lima waktu) namun juga berkumpul untuk menjadi titik temu yang mudah jika kamu berorganisasi.

Kalau sudah shalat di Istiqlal, biasanya (saya) makan somay yang mangkal di sepeda depan Istiqlal, cukup sepuluh ribu saja hehehehe. Dari situ tunggu aja di shuttle bus Istiqlal.  Biasanya bahkan sudah ada bis yang stand by disana. Karena jumlah penumpang yang banyak (terutama kalau weekend dan hari libur) jadi harus antri dan sabar ya. Kalo ga kebagian tiket, ya tunggu bis berikutnya.

Double Decker City Tour ini cukup nyaman kok, karena dia ber AC dan semua penumpang harus duduk, tidak ada yang boleh berdiri, makanya tiketnya ya sebatas jumlah bangku bis DD tersebut. Kalau kamu mau ikut muter-muter dari awal sampe akhir juga bisa, atau kamu cuma ikut sampe titik dimana kamu mau transit dulu juga bisa. Misalnya, kamu mau ikut sampe MusNas, trus muter-muter dulu di museum, setelah puas kamu nunggu lagi deh tuh Mpok City.

Alternative kedua, dari Istiqlal kamu bisa juga ke Monumen Nasional (Monas). Kalau ga mau keluar uang sama sekali, kamu foto-foto aja dari kejauhan dengan ikon ibukota ini. Kalau mau modal dikit, kamu bisa ikutan ngantri masuk sampe ke puncak Monas. Tapi lagi-lagi harus sabar ya, malah kadang-kadang kalo pengunjung sudah membludak, maka antrian akan di tutup. Atau bisa juga kamu muter-muter naik kereta-keretaan yang ada disekitar Monas.

Kalo kamu sudah sampe puncak Monas, kamu bisa beli koin untuk dimasukin ke teropong. Nah dari teropong itu kamu bisa lihat lanscape kota Jakarta. Kamu bisa lihat dengan jelas Mesjid Istiqlal yang berdampingan dengan Gereja Katedral dan gedung-gedung lainnya. 

Alternative ketiga, bisa juga kamu ikut sampe Kota Tua. Di KoTu kamu bisa menghabiskan waktu semaumu deh. Mulai dari keluar masuk museum, naik sepeda onthel sampe foto sama makhluk-makhluk aneh yang berkeliaran disekitar KoTu.

Kalo mau wisata museum, kamu bisa mulai dari Museum Fatahillah, Museum Wayang, Museum BI, Museum Bank Mandiri, sampe Museum Seni Rupa. Semua tiket masuk museum rata-rata lima ribuan. Jadi ga bikin kantong mu jebol kan? Malah kamu bisa nambah wawasan, terutama di Museum Fatahillah karena kamu bisa nambah pengetahuan tentang kota Jakarta.

Kalau habis muter-muter museum trus kelaperan ga usah bingung, di pelataran KoTu banyak yang berjualan nasi pecel. Harga rata-rata nya sekitar 10 sampe 13ribu. Cukup hemat kan? Kecuali kalau kamu makannya di Cafe Batavia, kagak tahu dah aye harganya kalo masup situ. Ada juga tempat lain yang terlindung dari cahaya matahari namun harganya ga bikin terkejut. Jalan ke arah stasiun, trus turun dikit, nah disitu kamu bisa makan tenang sambil menikmati es selendang mayang deh. Disini tempatnya selain nyaman juga dekat dengan mushola.

Bogor, Si kota Tetangga

Pesona Bogor tak pernah ada habisnya. Meskipun julukannya kota hujan, namun orang tak pernah berhenti bertandang. Itu saya rasa karena Bogor memiliki “hawa” yang berbeda dengan Jakarta. Jakarta penuh sesak dengan polusi dan rutinitas kerja, begitu masuk Bogor hawa pegunungan dimana-mana. Belum lagi jika berbicara kuliner, tanah Pasundan memang juaranya!

Mlipir dari Jakarta ke Bogor sekarang makin gampang. Akses pake commuter line gampang bingit. Tinggal tunggu manis di jalur 3 stasiun Tanah Abang, langsung deh meluncur ke Kota Hujan. Sabar ya karena perjalanan lumayan lama karena kamu harus melewati dua puluh stasiun J. Rata-rata perjalanan ditempuh sekitar 1.5 sampe 2 jam, tapi bisa jadi 3 atau 4 jam kalo masinis nya ngajak kamu kenalan sambil makan cendol pinggir rel kereta :p #heureuy ah ini mah, jangan seurius atuh Kang, liburan sudah in the air nih J

Okeh mari kita teruskan. Kalo Bandung punya Kang Emil, Bogor punya pemimpin muda juga atuh. Kang Bima Arya disebut-sebut sebagai pemimpin muda yang mulai membenahi Bogor. Dengan tagline #Bogoh ka Bogor, kini Bogor yang sudah rimbun dengan tetumbuhan, makin hijau dengan taman-taman. Sok atuh amengan ka Bogor akang, teteh, abah, ema sareng sadaya sakulawarga. Kenapa jadi ngedadak sunda hihihi J

Bogor ga cuma Kebun Raya atuh akang, teteh. Kalau ke Kebun Raya jangan cuma mampir ke Jembatan Merah symbol orang putus cinta hihihihi, coba Museum Zoology nya juga dong. Atau kamu juga bisa ke ruang hijau-nya dimana kamu bisa lihat aneka rupa warna bunga yang dikembangkan para peneliti LIPI. Dulu saya sempat ke ruang hijau ini lho, dan itu open for public. Tapi entah kalau sekarang ya.

Jajal sedikit jauh dari Bogor, kamu bisa ke CuNang a.k.a Curug Nangka dan nikmati Bogor dengan air terjunnya. Dari Kebun Raya cari angkot ke arah BTM (Bogor Trade Mall). Nah dari BTM, cari angkot warna biru, bilang saja sama si Mamang sopir mau ke Curug Nangka.

Kalau kamu datang pagi-pagi ga usah pake jasa ojek untuk masuk ke arah Curug Nangka nya kecuali kalo kamu mau ngasih rejeki ke si mamang ojek, itu beda lagi urusannya. Jalan santai aja sampe di pos pertama (ada dua pos). Kalo cape ya istirahat bentaran. Dari pos kedua, kawasan Curug Nangka udah ga jauh kok. Kalo kamu bawa mobil ke arah Curug Nangka itu enak banget, apalagi rame-rame bareng geng, pasti seru lah.

Kalau masih punya sisa tenaga, bolehlah mampir ke Pura Jagatkarsa. Konon, ini Pura terbesar kedua setelah Besakih lho. Pasti foto-foto mu keren abis deh disini. Trust me J

Agak keluar sedikit dari daerah Bogor Kota, ada sekawanan kawasan curug yang cantik sebenarnya yaitu di kawasan Sentul. Ada beberapa curug yang Intagramable banget misalnya Curug Leuwi Hejo atau Curug Barong. Akses nya bisa ditempuh pake motor atau mobil. Lebih enak kalo rombongan mengingat lokasinya yang “menjorok kedalam”. Kalo rame-rame kamu ga bakalan ngerasa cape, kalo sendirian agak-agak susah kayaknya, karena medannya cukup jauh dan rata-rata curugnya masih perawan, jadi perlu ekstra hati-hati dan perlu kerja team. But it’s worth! I strongly reccomended for you guys to go there and see them. Blend your soul with nature is extremely awesome J 

Ke Bogor ga kulineran kurang lengkap atuh. Yang paling terkenal tentu saja asinan dan soto Bogor. Dimana-mana kamu bisa temuin kok. Terutama untuk soto Bogor, banyak spot untuk makan soto ini. Tapi yang paling bejibun ngantri dan tak pernah sepi adalah soto mie Bogor depan sekolah Budi Mulia, ga jauh dari Taman Topi dan Gereja Katedral, itu sumpah ruame banget. Jam 11 pagi pun biasanya mamang soto sudah rapih beres-beres karena udah laris manis, terutama kalo hari Minggu karena berbarengan dengan umat Kristiani yang pulang gereja, jadi jangan ngarep masih bisa menikmati soto Bogor disini.

Mau ngemil-ngemil cantik juga bisa. Mampir di Taman Topi dan cobain surabi aneka rasa sampe es krim cendol kekinian yang cuma lima rebuan, puas lah. Kalau kamu penggemar roti-rotian, kamu boleh coba Roti Unyil yang sudah ngehits dari jaman dahulu kala. Roti ini bisa didapatkan di setiap toko oleh-oleh, di samping Terminal Baranangsiang atau di stasiun Bogor juga bisa.

Seperti halnya tanah Pasundan yang lain semisal Bandung, Bogor juga banyak mengembangkan kuliner baru, diantaranya penganan yang terbuat dari talas, sebagai salah satu komoditi khas Bogor. Yang paling terkenal dan terpercaya merk nya “Sangkuriang”, ini macam brownies kukusnya “Amanda” Bandung. Sekarang ada lagi yang baru yaitu pie talas, makin kreatif ya warga Bogor J

Kalau mau agak berkelas dikit, gaul dan gaya dengan cita rasa western, datang saja ke Surya Kencana. Ada Macaroni Panggang (MP) yang sudah terkenal kemana-mana. Disebelahnya ada apple pie juga. Kalau kamu lidah konvensional (macam saia), alternative nya bisa makan di Rumah Makan Aroma, ada yang di Bondongan (Empang) dan Surya Kencana.

Makan di “Aroma” ini suasana nya prasmanan, kamu bisa ngambil sendiri makanan apa yang mau kamu makan kecuali gado-gado atau karedok, yang ada penjaganya hehehehe. Tahu, tempe, ikan atau ayam akan digoreng ditempat ketika kamu pesan. Seingat saya lalap dan sambal nya free J #disitu saya merasa senang.

Nah kiranya cukup itu dulu ulasan piknik tipis-tipisnya. Nanti kita cerita-cerita lagi kalo ada yang baru dan kekinian. Sebenarnya masih banyak yang belum di explore di Bogor, terutama wisata kuliner dan beberapa spot baru yang belum sempat saya datangi. Tapi untuk sekarang sekian dulu aja ya.

 

  • view 24