Kuliner di Malang

Irma Rahmatiana
Karya Irma Rahmatiana Kategori Kuliner
dipublikasikan 01 Mei 2017
Kuliner di Malang

Kuliner di Malang

Cuaca diluar lagi hujan besar, jadi pengen nulis tentang kuliner nih. Ini pengalaman saya nyobain beberapa kuliner khas Malang dua tahun yang lalu.

Kuliner yang pertama adalah "Ayam Goreng Nelongso". Dari namanya saja sudah ketahuan kalo ini ayam pasti menyedihkan banget. Tapi kenyataannya tidak terlalu menyedihkan sodara-sodara, ukuran nasinya sama saja begitu pula ayamnya, bahkan masih ditambahkan tahu dan ketimun(walaupun seiris :p). Tapi lihatlah sambalnya, ternyata inilah mengapa dinamakan nelongso, karena sambelnya pedas ampun2an, bahkan kalo masih kurang boleh nambah (yang suka sambel pasti bahagia :)). Kalo kalian dah pernah nyoba "Ayam Goreng Mewek" di jalan Pajajaran-Bogor, nah kira2 sambelnya kayak gitu lah, tapi ini jauh lebih pedesssss.

Anomali dari ayam goreng nelongso adalah harganya yang tidak "nelongso" hehehehe. Guess, how much??? Only IDR 5.000!!! What??? Sempet ga percaya!!! Tapi masa iya boong, bannernya udah segede gaban gitu. ‪#‎jingkrak2 seneng, maklum bekpekermah carinya yang murahan. Hayo coba bandingin harganya sama Ayam Goreng Pajajaran, beuh udah dapat 6 porsi ayam goreng nelongso bro ‪#‎langsung berlinang airmata.

Udah ah hidup jangan berlinang air mata melulu, lanjut ke kuliner kedua, Bakso Bakar Malang (BBM), ear catching ya namanya. Nah kalo yang inih agak "berkelas" dikit, maklum tempatnya pun berbeda. Tak jauh dari alun-alun kota Malang. Tak hanya tempatnya yang berbeda tapi juga crowd-nya yang aduhai. Jika Ayam Goreng Nelongso didominasi anak-anak mahasiswa dan pekerja kantoran yang makan siang, tempat ini lebih banyak dikunjungi sama sepaket keluarga, orang2 arisan atau yang ngedate kali ye ‪#‎langsungjeles. Bahkan dibeberapa meja sudah ada kertas dengan tulisan "RESERVED", busyet dah makan bakso ajah pake pesen tempat dulu. Well, untuk makanannya sendiri dihitung per-pcs. Satu porsi BBM ini terdiri dari lima bakso bakar, nah teman2nya dihitung per-pcs, mulai dari tahu pangsit, mie kuning, sampe penganan sejenis risoles. BBM ini emang enak banget, apalagi kalo makannya dibayarin hahahahaha ‪#‎rejekibekpekersholeha. Terimakasih ya yang udah nraktir, mudah2an rejekinya lancar. Amin.

Bagi saya pribadi, yang paling paporit diantara semuanya adalah "Nasi Jagung" hehehehe, ga bisa move on dari nasi kemanapun dan kapanpun. Nasi jagung ini special banget, bentuknya ajah lucu banget. Nasi dan jagung saling berdesakan menghasilkan warna yang aduhai ‪#‎lebay dan disandingkan dengan tempe (sepertinya tempe bacem) dan ini yang paling saya suka, ada lalapannya mulai dari urap, mentimun, nangka sampe kemangi. Sepertinya ikan asin hanya bonus saja, maklum cuma satu hehehehe, tapi tetep renyah kok ‪#‎serenyahcintakupadamu,eaaa.

Masih banyak lagi sebenarnya kuliner Malang yang lagih hits, seperti Burger Bhuto (sayang ga sempet nyobain), Rachel Risol dan Angsle Ronde. Nah dua terakhir itu untungnya saya coba smile emoticon

Dimalam hari yang dingin dikota Malang, bolehlah mencoba Angsle ronde, recommended!!! Mungkin sama saja seperti wedang ronde di Solo atau Jogjakarta, hanya saja ada tambahan item yang disebut dengan "angsle" itu. Bentuknya seperti bunga, sepertinya terbuat dari beras ketan‪#‎CMIIW ya kalo salah. Pokoknya enak banget deh, saya lebih suka inih daripada wedang yang di Jogja. 

Ga jauh dari tempat lesehan angsle ronde, ada kedai yang rame banget didatengin abegeh2 ‪#‎langsunglihatktp. Penasaran banget, ternyata inilah kedainya Rachel Risol. Tempatnya emang cozy banget, biasalah type2 abegeh kan yang dicari tongkrongannya wink emoticon. Menu andalannya ya itu tadi, risol!!! Yang bikin beda cuma ukuran plus ada mayonaise plus keju segambreng didalamnya, yang bikin meleleh sampe kehati‪#‎lebaylagih.

Ealah, udah kepanjangan ah ngomongin makanan doang. Hayuk kita tutup dengan doa mudah2an saya bisa balik ke Malang lagih, maklum Bromo dan Pasir Berbisik belum terjajal nih.

Pesan saya, jangan sungkan datang ke Malang (berasa host :p), karena makanannya enak-enak dan murmer (dibandingin tempat wisata macam Jogja). Yang paling berkesan tentu saja waktu mengetahui bahwa bakso Malang disana (yang dijual digerobak keliling), harganya masih 3rebu/mangkok ‪#‎langsungmakan2mangkok wakakakakakak.

But, in the end off course, its not only about the culinary. I found that Malangs people are generous and willing to help termasuk salah satunya Mas Arfan, sang rental motor ‪#‎recommended kalo mo nyewa motor di Malang atau Pa Sugeng, sang agen bus.

Anyway, I have to sign out now. Bentar lagi adzan maghrib. InsyaAllah saya share lagi nanti tentang Malang. #‎asal jangan nasib yang malang hehehehe.

  • view 71