#Empat Hal Penting Menjelang Babak Finish Ramadhan

Irfan Kurniawan
Karya Irfan Kurniawan Kategori Agama
dipublikasikan 27 Juni 2016
#Empat Hal Penting Menjelang Babak Finish Ramadhan

IBARAT seorang atlet lari, masa Ramadhan semakin mendekati “finish line“. Ibarat pertandaingan, kita sudah memasuki babak final! Maka, ia kian menambah kecepatannya, mengerahkan seluruh kekuatan yang tersisa, demi, menyabet medali “The Winner.”

Ramadhan adalah sebuah “madrasah.” Di dalamnya terdapat kurikulum. Ketika seorang santri ingin diwisuda, maka, terlebih dahulu ia harus mengikuti “seluruh rangkaian dan tahap pendidikan” di madrasahnya, sesuai kurikulum yang telah ditetapkan. Apa saja kurikulumnya? Berikut ulasannya:

Pertama; Memperbaharui niat.

Disepuluh hari terakhir ini, tentunya, mari kita memurnikan niat yang telah keruh oleh peluh. Menguatkannya lagi setelah bergulat selama 20 hari, agar, yang final ini kita lalui dengan totalitas.

Kedua; Ber-i’tikaf di masjid.

Inilah saatnya kita berharap satu malam yang di dalamnya terkandung “fadhillah” yang menggemukkan kantong pahala kita. Yaitu, siapa yang beribadah pada malam itu, dari terbenamnya matahari hingga terbitnya fajar, maka, baginya lebih baik daripada beribadah selama 1000 bulan, yakni: “Lailatul Qadr.” Adakah di antara ummat Muhammad SAW, yang mencapai umur 80 tahun? Ada, tapi segelintir. Inilah saat yang tepat untuk mengalahkan ummat-ummat terdahulu.

Ketiga; Berkonsentrasi terhadap ibadah-ibadah khusus di sepuluh hari terakhir. Apa saja?

  1. Tilawah Al-Qur’an

Para ulama kita sepakat, bahwa, ibadah yang paling dianjurkan di dalam bulan Ramadhan adalah “Tilawatil Qur’an.” Karena, memang Al-Qur’an diturunkan pada bulan ini. RasulullahShalallahu ‘Alaihi Wassallam, menjelang wafatnya, mengkhatamkan Al-Qur’an sebanyak dua kali. Malaikat Jibril AS, turun ke bumi dan meminta hafalan Rasulullah Shalallahu ‘Alaihi Wassallam. Beliau bertalaqqi kepada malaikat Jibril AS, hingga, kedua lutut mereka bertaut.

Al-Qur’an juga akan datang kepada siapa yang membacanya. Rasulullah Shalallahu ‘Alaihi Wassallam, bersabda:

Bacalah oleh kalian Al-Qur`an. Karena ia (Al-Qur`an) akan datang pada Hari Kiamat kelak sebagai pemberi syafa’at bagi orang-orang yang rajin membacanya.” [HR. Muslim 804]

Di syurga, Allah , akan memerintahkan para penghafal Al-Qur’an untuk membaca hafalannya sebagaimana hafalannya di dunia. Kata Allah, “Iqra’ wartaqi’!” Baca dan naiklah! Sebanyak apa hafalan yang kita baca, maka setinggi itulah kedudukan kita di syurga.

  1. Perbanyak dzikir dan istighfar.

Ini adalah 10 hari terakhir. Dalam satu riwayat, Allah menyebutnya sebagai “penghindaran diri dari siksa api neraka,” yang sebelumnya dikatakan sebagai Rahmad (sepuluh hari pertama) dan Maghfirah (sepuluh hari kedua). Namun, hadist yang diriwayatkan oleh Al Mahamili dalam Amaliyyah (293), Ibnu ‘Adi dalam Al Kamil Fid Dhu’afa (6/512) ini adalah hadist dhaif. Tapi, tidak masalah, karena hadist daif bisa dijadikan motivasi bagi diri kita.

Para sahabat adalah orang-orang yang dosanya sedikit, namun, tetap diajarkan oleh Rasulullah Shalallahu ‘Alaihi Wassallam, untuk beristighfar. Apalagi kita yang berlumuran dengan dosa.

Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, ia mendengar Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

Demi Allah, aku sungguh beristighfar pada Allah dan bertaubat pada-Nya dalam sehari lebih dari 70 kali.” (HR. Bukhari no. 6307).

Dari Al Aghorr Al Muzanni, yang merupakan sahabat Nabi, bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

“Ketika hatiku malas, aku beristighfar pada Allah dalam sehari sebanyak seratus kali.” (HR. Muslim no. 2702).

  1. Memperbanyak infaq dan sedekah.

Jangan sampai hari-hari yang kita lewati, tidak ada infaq dan sedekah di dalamnya. Kata Rasulullah, “tidak akan melarat orang yang bersedekah dengan hartanya.”

Allah , pun menjamin hal tersebut. Allah jamin dalam firman-Nya:

Dan barang apa saja yang kamu nafkahkan, maka Allah akan menggantinya dan Dia-lah Pemberi rezki yang sebaik-baiknya.” (QS. Saba’: 39).

Allah akan mengganti sedekah tersebut segera di dunia. Allah pun akan memberikan balasan dan ganjaran di akhirat. Insyaallah, jika kita ingin menabung diakhirat, maka, kita keluarkan harta-harta kita, baik dari segi zakat, infaq, maupun sedekah.

Kita tahu, bahwa, Rasulullah Shalallahu ‘Alaihi Wassallam, adalah orang yang paling dermawan. Dan ketika masuk bulan Ramadhan, bertambahlah kedermawanannya, bahkan, mengalahkan angin yang berhembus.

  1. Meraih Lailatul Qadr

Disebutkan dalam sebuah riwayat, “malam itu, turun malaikat (dalam tafsir Ibnu Katsir disebutkan, malaikat yang Allah turunkan sebanyak butiran pasir. Sehingga, malam itu penuh dengan malaikat). Mereka turun untuk mencari siapa yang berharap keberkahan. Ketika mereka bertemu, mereka ucapkan “salaamun alaikum.” Keselamatan hingga terbit fajar.

Ada do’a yang pernah diajarkan oleh Rasullullah Shalallahu ‘Alaihi Wassallam, jikalau kita bersua dengan malam kemuliaan tersebut.

Dari ‘Aisyah –radhiyallahu ‘anha-, ia berkata, “Aku pernah bertanya pada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, yaitu jika saja ada suatu hari yang aku tahu bahwa malam tersebut adalahlailatul qadar, lantas apa do’a yang mesti kuucapkan?” Jawab Rasul shallallahu ‘alaihi wa sallam, “Berdo’alah: Allahumma innaka ‘afuwwun tuhibbul ‘afwa fa’fu’anni (Ya Allah, Engkau Maha Pemaaf dan Engkau mencintai orang yang meminta maaf, karenanya maafkanlah aku).” (HR. Tirmidzi dan Ibnu Majah)

Ketika seseorang, bisa memenuhi seluruh kurikulum di atas, maka, ia pantas untuk diwisuda dan mendapatkan gelar taqwa.

Semoga, Allah memberikan kekuatan kepada kita untuk bisa melakukannya. Dan semoga, kita bisa reuni di syurga Allah . Wallahu ‘alam bis shawwab.

Sumber: http://www.hidayatullah.com/ramadhan/mutiara-ramadhan/read/2016/06/27/97057/empat-hal-penting-menjelang-babak-finish-ramadhan.html

  • view 109