Dear Dad

Ika Yuni
Karya Ika Yuni Kategori Catatan Harian
dipublikasikan 19 Mei 2016
Dear Dad

Ah, tapi kan aku manggilnya Bapak. Jadi ... Dear Bapak.

Apa kabar?

Aku nggak tau kenapa pengen nulis ini padahal kan kita ngobrol tiap hari ya ... lewat doa. Hehehe.

Bapak, makasih ya udah jadi Bapak yang sangat luar biasa. Bapak yang sabar, penyayang, dan penuh kasih. Nggak pernah sekali pun kasar atau ngebentak, senakal apa pun kelakuanku. Paling kalo udah keterlaluan, Bapak cuma diem aja. Dan kalo Bapak udah diem, berarti salahku udah kelewatan. Tapi ... cuma dengan satu kata maaf yang kuucap, Bapak pasti langsung maafin aku. Semudah itu. Dan sebaik itu Bapakku.

Bapak, masih inget nggak dulu kita sering nonton bola bareng? Aku kangen saat-saat itu. Dini hari heboh berdua kalo liat klub favorit lagi tanding. Inget semifinal Liga Champion taun 2009? Chelsea vs Barcelona. Dimana Bapak waktu itu dukung Chelsea dan aku dukung Barcelona. Dan yang lolos ke final ternyata adalah Barcelona. Aku teriak heboh sampe Ibu bangun dan ngomel. Tapi, seperti biasa Bapak selalu belain aku. Duh ... gimana aku nggak jadi manja kalo punya Bapak kayak gini? Hahahahaha...

Bapak juga tau banget kelakuanku yang doyan mantengin para cowok ganteng. Kalo nggak tau, nggak mungkin dong Bapak ngasih tau aku soal Messi, Kaka, Cristiano Ronaldo, Klose, Schweinsteiger, dan pemain sepakbola ganteng lainnya? Hehehehe...

Tapi, sekarang udah beda, Pak. Nonton bola nggak menarik lagi kayak dulu, Lionel Messi pun begitu. Semua nggak seru lagi sejak nggak ada Bapak. Dulu, pas awal kepergian Bapak, aku sempet ngomong ke Ibu, "Ntar aku nonton bola ama siapa?" dan Ibu dengan baik hatinya jawab gini, "Ya ntar Ibu yang nemenin."

Ah, tapi Ibu bohong, Pak. Tiap kali aku nonton bola, malah ditinggal tidur. Ya meskipun tidurnya di sebelahku yang lagi nonton bola sih. Hihihi...

Hhhh ... nulis ini jadi bikin keinget semua kenangan Ika sama Bapak. Dan bikin aku makin kangen juga.

Sebenernya, masih banyak hal yang pengen aku lakuin bareng Bapak.

Tau nggak sih, Pak, tiap kali Ika liat (atau baca) ada yang nikah, Ika sering nangis diem-diem? Karena entah kenapa tiap kali hal itu terjadi, di otakku malah terbayang seandainya Bapak masih ada pasti aku bisa ngerasain kebahagiaan itu. Tapi memang takdir Allah berkata lain. Bapak pergi, bahkan sebelum sempat menjadi wali yang akan menikahkanku nanti.

Bapak ... sampe sekarang, Ika masih nyesel nggak bisa ada di samping Bapak di saat-saat terakhir. Harusnya waktu itu Ika nurut ya pas Bapak minta Ika nggak berangkat ke Jogja. Mungkin itu yang disebut firasat. Tapi aku yang nggak peka tetep aja nekat berangkat. Satu hal yang jadi penyesalan terbesarku sampai saat ini.

Dear Bapak ... maaf, Ika belum bisa jadi putrimu yang membanggakan saat Bapak masih ada. Tapi, Ika selalu berdoa (dan berusaha) semoga bisa jadi putrimu yang shalihah, agar kelak kita bisa berkumpul lagi di surgaNya. Suatu hari nanti.

Dear Bapak ... Ika sayang banget sama Bapak. Selalu.

So ... till the day we meet again? :')

 

Tertanda,

Putri kecil kalian

Ika.

 

  • view 153