Nyobain Berpikir Positif

Asyifa Humairoh
Karya Asyifa Humairoh Kategori Inspiratif
dipublikasikan 02 Oktober 2017
Nyobain Berpikir Positif

@sahabatmentari

Nyobain Berpikir Positif

Aku senang, di dua hari lalu nonton film yang nyeritain tentang G30S/PKI. Makin tahu, makin harus peka sama dunia sekitar. Makin bikin lebih sadar tentang arti perjuangan yang udah diperjuangin sama pahlawan kita, loh. Makin nyadar, bahwa sejatinya hidup kita ya gak akan jauh-jauh dari apa yang harus diperjuangin. Serius deh.

Waktu itu 30 Oktober 2017, kemarin lusa pas hari Sabtu. Langit Gerlong rada gerimis, syahdu banget. Aku jalan aja ke Masjid DT, dan udah janjian sama Teh Muf. Kukira mulanya itu agenda buat umum banget, ternyata itu agendanya SSG banget hihihi. Ada Eyang yang kasih pengarahan ke kita, dan sahabat tau kah? Aku sedikit nyamar jadi SSG wkwk.

Sebenernya tulisan ini ringan aja, mau ngasih sedikit cerita tentang apa yang kadang kita rasa di kehidupan kita sehari-hari. Wah, apalagi kita nih yang notabene anak muda, mungkin sering ngerasain apa yang aku rasain.

Ini, pengen ‘ngedumel’ aja. Tentang ngedumel.

Sahabat tau kan tentang ngedumel itu yang gimana? Saat dunia ini berasa gak ada keberpihakannya sama kita, gak adil lah, gak jelas, gak sesuai sama ekspektasi yang kita harapkan. Awalnya pengen A nih, udah siap-siap, udah rapi-rapi. Tetiba, kata orang lain, kamu harus terima B dulu ya.

Kesel bukan? Akhirnya kita bilang gini, ah tadi mah ngga usah minta. Atau, ah tadi mah jangan nanya. Ah, tadi mah gak usah beli... dan dumel yang lain. Yang mungkin bikin orang di samping kita ngerasa risih, “apa sih ngedumel terus nih anak?”

Jadi gini sahabat, ternyata kemarin itu pas hari Sabtu rencananya kita bakalan nonton di SECAPA nih. Gaya ya, udah gak sabar pengen nonton di sana. Enak, banyak tentaranya juga. Tapi, akhirnya ngga jadi tiba-tiba. Kita yang udah pada dateng dikasih tau sama Eyang bahwa untuk hari Sabtu itu mendadak udah ada yang ngisi, penuh. Diisilah itu sama anak-anak santri DT yang mukim. So, kita yang rombongan SSG harus bersedia gak jadi nonton di SECAPA. Akhirnya kita diarahin buat pergi ke lapangan KPAD. Kata Eyang, kita disuruh berbaur sama masyarakat. Keren!

Ini nih yang mau aku sampaikan, sahabat. Alhamdulillah, aku salut banget apa yang dikatakan sama Eyang waktu itu. Intinya, ini kan mendadak. Kita harus tetep positive thinking, jangan sekali-kali menyalahkan keadaan, menyalahkan orang lain; ketika rencana kita tiba-tiba gagal atau nggak jadi sama sekali. Eyang nitip pesan supaya kita tetep legowo nerima kenyataan yang ada.

Ketampar banget, sahabat. Aku ngerasa pas di pagi hari itu aku sempat ngedumel karena suatu hal. Udah menyangkut ke-nggak jadinya aku ikut acara walimah kakak kelas di Kircon. Beneran itu mah bete banget, astaghfirullaah. Ternyata sorenya dapet pencerahan dari Eyang buat nggak nyalahin siapa-siapa kalau agenda kita nggak jadi.

Ya Allah alhamdulillah banget aku langsung nyesek tuh pas Eyang bilang gitu. Pokoknya bener-bener kesindir banget, dan makin bisa menyadari bahwa perjuangan ngelawan rasa kesel itu susah banget. Gimana hatinya mau bersih coba? Huhu.

Kita gak pernah tau apakah kita bakalan istiqomah ngelawan perasaan buruk dalam hati kita? Sering tuh dateng perasaan ngedumel, nyalahin orang lain, su’uzhon ke orang lain juga. Tapi kita kenapa gak coba dulu positive thinking ke orang lain? Kata Eyang juga, positive thinking bikin hati kita tenang; hati kita bakalan lega karena gak nyimpen kerikil tajam di sini (sambil nunjuk hati, eaaa).

Ini nih kenapa nabi-nabi dan rasul kita punya keikhlasan yang lapang, ternyata dalam setiap bingkai dakwah yang mereka jalani, mereka gak pernah nyimpen dumelan dalam jiwanya. Bersih banget, tingkatan ikhlasnya udah tinggi, udah gak kebayang deh pokonya mah. Coba kita bayangin aja, ujian-ujian itu dateng ke kita? Paling kalau nggak nangis, kita bakalan ngedumel ngeluh sana-sini, huaa.

Susah banget sebenernya belajar berpikiran positif itu ya, sahabat. Latihannya langgeng, gak Cuma sehari-dua hari bakal langsung bisa jadi orang yang ‘selalu’ positive thinking. Kalau kata kakak kelasku, kita boleh loh berburuk sangka sama orang lain; tapi setelah 99 alasan berbaik sangka udah kita kemukakan semua. Gimana nih?

Contohnya, tadi pagi Nana hapenya mati, kosannya mati listrik, temen sekamarnya lagi sakit, dia harus ngejagain, pokoknya kasihan dah. Tapi Nana gak konfirmasi lagi soalnya kondisi di kosannya dia cuma berdua sama temennya yang lagi sakit. Hapenya juga mati. Nana mau keluar rumah juga gak berani, soalnya Fafa gak bisa ditinggalin.

Wida sama Aliya nungguin banget Nana, buat ngerjain tugas kelompok di perpus kampus. Nana kok gak dateng-dateng ya?

Wida sama Aliya berpikir positif.

Oh mungkin Nana lagi sakit.

Mungkin Nana ada keperluan mendadak.

Mungkin hapenya mati, dan dia gak tau sekarang kita ada di mana. Wanya ceklis satu.

Mungkin dia tiba-tiba harus ketemu dosen, jadi nggak jadi.

Mungkin dia lagi makan dulu.

Bisikan itu semua in syaa Allah bikin tenang hati. Dibanding kalau Wida sama Aliya bilang gini:

Ah Nana gimana sih, jangan-jangan dia emang sengaja gak mau dateng karena malas.

Keren banget kalau kita udah bisa tanam semua itu dari sekarang. Yang di sini kita sama-sama masih belajar, buat nggak nyimpen buruk sangka ke orang lain, hehe. Sebenernya keinget juga kata ulama favoritku, Imam Syafi’i, begini katanya: kalau kita mau husnul khatimah dalam akhir umur kita nanti, biasakanlah untuk menyimpan prasangka baik kepada orang lain.

Wallahu a’lam bish-shawwab...

  • view 18