Fenomena Masyarakat Kekinian

Dewi Apriani
Karya Dewi Apriani Kategori Catatan Harian
dipublikasikan 24 Maret 2016
Fenomena Masyarakat Kekinian

Anu, ini kali pertama saya menulis (itu pun jika jadi dan bisa saya submit) di inspirasi dot co. Sebetulnya, tadinya saya pingin sekali nulis di dot co yang lain. Ndak perlu saya sebut, ya karena saya yakin banyak yang tahu dot co yang itu karena diisi oleh banyak penulis yang juga saya kagumi meski lebih sering isi tulisannya ndak sejalan sama jalan pikiran saya. Alhasil, saya harus kembali memikirkan matang-matang sebelum mengirimkan tulisan ke dot yang sana, karena satu saya hampir yakin kalau tulisan saya jauh dari selera mereka yang seringkali nyinyir. Iya, nyinyir yang itu. Kan lagi tren yang namanya mbak nyinyir itu. Atau malah mungkin sudah kadung mendarah daging di tubuh kita, masyarakat urban yang katanya modern dan kekinian. Yang namanya nyinyir, ya mesti laku gitu dan selalu ada dimana-mana ndak cuma ada di sosial media saja. Di daerah rumah kita juga bisa jadi kita menemukan si mbak nyinyir, atau malah jangan-jangan kita masuk salah satu di dalamnya. Selain hobi nyinyir, kita itu, masyarakat yang katanya modern dan kekinian juga suka sekali mbebek. Langgar lampu lalu lintas saja mesti ada yang di depan dulu. Mesti ada yang nrabas lampu merah dulu, gitu atau minimal mrangsek sampai ke garis putih yang harusnya jadi tempat buat para pejalan kaki nyebrang, baru deh kita berani mbebek. Berani ngikuti. Lha wong sudah ada temannya, kok. Atau pendahululah kalau ndak mau dibilang provokator. Nanti kan kalau polisi nanya kenapa ini kenapa itu kita tinggal tunjuk saja, saya cuma ngikut yang di depan itu kok, pak. Yah, sementara saya cukupi disini dulu. Ini juga sudah mulai bernada nyinyir. Nyinyir pagi, lebih tepatnya. Selamat nyinyir, kawan. Sebelum nyinyir itu dikrimininalkan. ?

?

?

?

?

?