CINTA YANG TERTUKAR 2

Fauzan Mauludi
Karya Fauzan Mauludi Kategori Cerpen/Novel
dipublikasikan 07 Juni 2016
CINTA YANG TERTUKAR 2

CINTA YANG TERTUKAR 2

 

Siang itu motorku melaju dengan kecepatan sedang dengan 60km/jam, ya kami melaju bersama dengan melawan arus angin sepoi dan terik matahari yang cukup menyengat kulit tapi karna sangat fokus terhadap jalanan kami tidak menghiraukan panas matahari itu

Kami berhenti di sebuah warung makan yaa warteg tepatnya, warung sederhana dengan menu yang sudah sangat tidak asing lagi bagi kami,menu yang ada yaa ada di depan mata hargapun sangat terjangkau di kantong kami kantongnya para santri 

Wah rasanya mulutku sudah mengeluarkan cairan lembut seperti lendir   pertanda hawa nafsuku terhadap makanan dan sambal yang ada di warteg ini,responku terhadap menu di warteg ini sangatlah kuat ah nampaknya aku memang benar-benar sudah lapar 

Aku memesan makanan sederhana tapi bisa membuat demo di perutku bubar makanan murah meriah yang menggiurkan lidah, makanan siang itu terasa sangat menggiurkan,dengan es teh manis yang menemani di sebelah kananku 

Menu makanku dan aldi berbeda ya kami kami memang besa selera,intinya kami lapar yaa sangat lapar

Beberapa menit kemudian setelah selesai makan akhirnya para pendemo di dalam perutku sudah bubar aku merasa tenang melanjutkan perjalananku

Setelah membayar makanan yang telah kami makan tadi kami  langsung berangkat lagi,berangkat ke toko buku bahkan sewaktu usai makan tadi aku lupa untuk bertanya pada aldi tumben sekali dia mau ke toko buku 

Nampaknya wajahku sudah mulai berminyak terkena polusi jalanan tapi sebentar lagi sampai ke tujuan 

Bahkan aku sudah persiapan bahwa jika ada buku yang bisa menggugah hatiku dan membuatku lebih bisa berpikir maju akan ku beli buku itu berapapun harganya aku tidak akan hitung-hitungan demi segudang ilmu

Setelah setengah jam lamanya kami melakukan perjalanan yang cukup membuat kulitku terbakar panasnya terik matahati akhirnya kami sampai juga 

Ketika itu aldi malah sibuk dengan gadgetnya entah apa yang dilakukannya aku tidak begitu peduli bagiku buku-buku itu sudah memanggilku sedari tadi aku langsung masuk kedalamnya dan menikmati para buku menari-nari dalam khayalku 

Al aku duluan masuk,mau sekalian cari buku "kataku"

Iya gar,sambil mengacungkan ibu jari tangan kanannya ke langit tapi dia masih saja sibuk dengan gadgetnya,masih bertanya-tanya kenapa dia ngajak ke toko buku kalo dia gak mau beli buku,eh malah sibuk dengan gadgetnya "tanyaku dalam hati"

Aku sangat suka dengan buku-buku berbau ilmu agama,pengetahuan,novel,motivasi apapun itu aku sangat suka dengan buku tiada hidup tanpa membaca buku

??? ??? ?? ???? ????

Petuah yang menjadi patokan tersendiri bagiku 

Sebaik-baik teman duduk adalah buku 

Sudah setengah jam aku duduk di dalam toko buku sambil membaca-baca bagian cover belakang buku-buku yang menggugah hati dan pikiranku,ada buku yang menyerang kalbu hatiku kala itu NIKMATNYA MENGHAFAL AL-QUR'AN 

Ku perhatikan buku tersebut dengan sinopsis yang cukup menggugah hati yaa aku sangat suka dengan buku ini,ku ambil buku itu,ku amati dengan teliti 

Aku duduk dan masih memandangi buku itu,benakku berkata kapan aku bisa hafal al-qur'an? Bisa aku menghafal al-qur'an? 

Ah banyak sekali pertanyaan yang menyerang pikiran serta benakku kala itu,tak lama tepukan aldi mengagetkanku 

Beli buku apa gar? 

Ah, jangan ngagetin dong,ini buku NIKMATNYA MENGHAFAL AL-QUR'AN,Sambil menyodorkan buku kehadapannya 

nampaknya aldipun sangat antusias ketika melihat buku yang kupegang ini

Dia ingin buku seperti ini juga,dia mengambilnya satu lagi dari rak buku dan kami pergi ke kasir untuk membayar buku itu

Harga buku tak akan sebanding dengan ilmu yang terkandung didalamnya selalu saja bepikir seperti itu

Setelah membayar buku kami keluar dari toko buku dan ternyata di depan sudah ada seseorang, ya seseorang yang tak asing lagi,salah satu orang yang kukagumi,dan mungkin aku sebenarnya suka padanya namun aku beranggapan apakah aku pantas bersamanya,sedangkan sementara ini sudah ada yang berkemah dalam bumi perkemahan hatiku ah sudahlah aku terlalu berangan tinggi 

Episode 2.......................

  • view 100