Ibu Bidadari Duniaku

eni hartanti
Karya eni hartanti Kategori Cerpen/Novel
dipublikasikan 09 September 2016
Ibu Bidadari Duniaku

Ibu. Wanita terhebat dalam hidupku. Air mata tak sanggup kubendung, menerobos begitu saja dari mataku dan terjun bebas mengamengalir di pipiku-ketika kuperhatikan wajah ibuku yang semakin terlihat semakin tua dan rapuh. Kerutan - kerutan begitu terlihat di wajahnya yang cantik. Ya, ibuku memang sangat cantik . Ia malaikatku. Diusianya yang sudah tidak muda lagi masih saja terlihat cantik. Mungkin itu adalah pancaran dari hatinya.

Setelah ayahku meninggal lima tahun yang lalu, ibuku membanting tulang untuk menghidupi ketiga anaknya-aku dan kedua adik kembarku yang masih kecil - kecil. Aku duduk di bangku SMA, masih kelas sebelas sedangkan kedua adik kembarku masih berumur lima tahun. Ayah meninggal tepat setelah Ibu melahirkan adikku. Kecelakaan saat hendak menjemput Ibu dari rumah sakit.

Pernah ku katakan pada Ibu, aku tak perlu melanjutkan sekolah , ingin membantu Ibu bekerja saja. Tapi Ibu tetap bersikeras untuk tetap menyekolahkanku hingga lulus. "Ibu ingin kamu menyelesaikan pendidikanmu, paling tidak sampai tamat SMA, agar kau memiliki bekal ilmu nanti", kata Ibu waktu itu. Tidak ingin mengecewakan ibuku, aku belajar dengan tekun setiap hari. Sebelum berangkat sekolah aku membantu Ibu membuat kue. Ibuku bekerja menjual kue - kue buatannya. Setiap hari Ibu bangun pukul tiga dini hari, setelah melakukan shalat malam , Ibu melanjutkan aktivitas membuat kue hingga menyiapkan sarapan untukku dan adik - adikku. Ibuku mengantarkan kedua adikku ke rumah nenek-ibu dari ayahku setiap pagi. Adikku memang bersekolah di taman kanak - kanak dekat rumah nenek. Selama ibuku berjualan , adikku tinggal di rumah nenek. Ibu berjualan kue keliling, di sekolah - sekolah, kantor - kantor dan tempat ramai lainnya. Setiap hari Ibu baru akan pulang sekitar pukul lima sore. Setelah itu Ibu menjemput kedua adikku di rumah nenek. Ibuku tak pernah mengeluh apapun. Dia selalu memberikan yang terbaik untuk kami. 

Suatu hari ibuku sakit hingga tak bisa berjualan. Ia kelelahan. Aku merawat Ibu dengan telaten sebelum dan sepulang sekolah. Aku sebenarnya tidak tega meninggalkan  Ibu sendiri. Namun Ibu menyuruhku untuk tetap sekolah.  Ketika Ibu sembuh dan bisa berjualan lagi aku sangat bersyukur. Aku begitu menyayangi ibuku.

Setelah aku selesai belajar di suatu malam dan kedua adikku sudah terlelap, aku mengajukan pertanyaan pada Ibu yang telah lama kupendam. Ragu - ragu aku menanyakannnya. " Bu, apa Ibu tidak ingin menikah lagi?" jeda sebentar " agar Ibu tidak terlalu membanting tulang seperti sekarang ini." Sesungguhnya aku sendiri tak rela memiliki sosok ayah baru. Ibu mentapku lalulalu tersenyum mengelus rambutku " kau  tak perlu khawatir pada Ibu. Ibu tak apa bekerja untuk kalian, harta Ibu yang paling berharga. Dan lagi kau tahu? Ibu hanya mencintai ayahmu. Ibu ingin sehidup sesurga dengannya. Ibu tidak pernah berhenti mencintai ayahmu. Ayah sedang menunggu kita di surga."

Aku memeluk ibuku. Sungguh Ibu, ayah pasti melihat ini dari surga, ayah pasti sangat bahagia, kataku dalam hati. Ibu adalah bidadari duniaku dan bidadari ayah di surga nanti.Ibu  adalah sumber kekuatan keluarga kami, aku ingin menjadi wanita yang kuat seperti ibu. Memiliki semangat yang luar biasa , tidak pernah berputus asa dan selalu sabar menghadapi cobaan dari-Nya. Hingga hari itu keluarga kami diuji lagi. Adik kembarku meninggal dunia bersamaan tertabrak mobil sepulang sekolah dari taman kanak - kanak. Aku tahu Ibu pasti sangat terpukul. Aku pun tak kalah sedih kehilangan adik yang amat kusayangi. Namun aku melihat Ibu begitu tabah. Tidak terpuruk dalam kesedihan , tetap melanjutkan hari - hari seperti biasa. Dan yang pasti Ibu tetap dan akan selalu menyayangiku. " Terima kasih Ya Allah, telah memberiku ibu seperti malaikat ini", lirihku lalu mencium kening Ibu yang sedang terlelap dan terbuai mimpi.

  • view 387