disuruh nikah

Langit Senja
Karya Langit Senja Kategori Catatan Harian
dipublikasikan 20 Oktober 2016
disuruh nikah

Entah ini sebuah keputusasaan atau sebuah keputusan
kemarin aku berkelakar kepada Mama,
"Mama, kalo udah gak sanggup biayain kuliah aku, aku nikah aja atuh ya Ma? kalo nikah mah ada yang tanggung mungkin hidup aku teh." celotehku saat itu.
"Ya silakan saja, mama gak pernah ngelarang juga kan. Toh temen-temen kamu udah banyak yang nikah juga, udah pada punya anak malah. Kalo udah ada calonnya ya sok bawa kesini. Kenapa juga melarang-larang. Malah mama jadi tenang kalo kamu udah ada yang jagain, yang ngebimbing disana." jawab mama tegas.

deg. Lalu seketika aku berpikir keras, selama ini pergaulan di kampusku alhamdulillah terjaga. interaksi dengan lawan jenis sangat amat diminimalisir. lalu bagaimana ceritanya mama bilang kalo udah ada calonnya ya silakan saja.
"Mama tahu kan aku gak akan mau kalo pacar-pacaran? jadi ya mana bisa aku bilang calonnya udah ada atau belum Ma." tambahku lagi
"Ya siapa tahu gitu kan, disini gak ada gak bilang, disana udah ada yang mau. sok aja Mama mah, asal yang udah punya penghasilan, udah kerja dan tanggung jawab." dan bla bla bla hal-hal lainnya mama pesankan.

duh mamaku ini, mentang-mentang tetangga banyak yang nikahin anaknya lantas mama juga panas hati gitu mau menikahkan aku juga? ini yang ngebet siapa sih sebenarnya? hmm jujur saja, niat untuk kesana sudah ada, wanita mana coba yang gak mau nikah segera? do'akan aja ya Ma..
saat kita mengangkat tangan ke langit, memohon sesuatu yang mungkin dulu kita segan meminta sama Allah, lantas sekarang dengan yakin dan lantang berdo'anya, maka bukan tidak mungkin pintu langit akan terbuka dan alam semesta pun turut berperan akan terkabulnya do'a kita.

sekarang ini aku juga masih dalam proses perbaikan diri, bagaimana aku mengharapkan suami yang sholeh, tapi aku sendiri belum sholihah?
pemahaman inilah yang kadang tidak dimengerti banyak orang tua saat ini.

  • view 218