Dilema ngopi sederhana, Khawatir ngopi elegan

Dwi Cheppy Dharmawan
Karya Dwi Cheppy Dharmawan Kategori Catatan Harian
dipublikasikan 05 Juni 2016
Dilema ngopi sederhana, Khawatir ngopi elegan

Ngopi itu kegiatan yang unik, sangkin uniknya ngopi itu bukan hanya soal kenikmatan, tapi ngopi itu penuh dilema dan khawatir. Dilema dan khawatir ini soal tempat ngopinya.

Pertama, ngopi itu bisa diwarung kopi pinggir jalan atau ada juga disebut burjo

Ngopi diburjo itu asik buat mahasiswa, harganya standar banget sih meskipun kopinya sasetan tapi rasa dan mereknya tuh banyak pilihan kan. Terus kalau lagi bosen bisa juga ngobrol-ngobrol sama si penjual atau kalau diburjo dipanggil aa, karena biasanya aa burjo punya banyak cerita unik. Selain itu pengunjung yang dateng ke burjo kan kebanyakan kaum sederhana ya, pasti makin banyak tau dengan apa yang terjadi di kaum sederhana yang mayoritas menghidupi bangsa ini. Paling dilemanya kalau ngopi diburjo itu ya gak bisa pamer di sosial media dan tau banyak jenis kopi. Hal yang bikin dilema lainnya itu sebenernya adalah kalau ada pengamen yang sering banget dateng bahkan ampe maksa minta. Lebih ekstremnya yang bikin dilema ngopi di burjo itu, masa-masa dimana ramenya pemalakan dan penodongan yang bawa-bawa senjata tajam segala. Asli itu lah dilema ngopi diburjo

Kedua, ngopi elegan di kedai kopi

Ngopi itu ada yang nganggep lifestyle dan pastinya harus elegan, yaitu di kedai kopi. Ngopi di kedai kopi tuh ada keuntungannya loh. Pertama, buat yang suka pengetahuan pasti jadi banyak tau kan tentang kopi, terus buat yang suka update jadi bisa pamer kan lagi dimana, terus yang paling penting itu biasanya terjamin sih keamanannya, karena biasanya ada petugas keamanannya. Tapi.. kalau ngopi dikedai tuh ada khawatirnya sih gw pribadi. Soal harga tuh biasanya bikin khawatir banget karena 1 gelas kopi bisa lebih mahal dari harga makan nasi + ayam. Terus kedai kopi tuh tempat yang minim banget sosialisasinya, paling Cuma sama orang yang kita kenal doang. Selain itu buat mahasiswa nih, mau tau isu Negara tuh gak akan dapet info menarik kalau nongkrongnya di kedai, karena mayoritas mereka asik sendiri. Mau denger cerita dari baristanya? Seberapa tau sih mereka tentang apa yang dirasakan kalangan bawah.

Jadi, ngopi diburjo bikin dilema, kalau ngopi di kedai khawatir. Masa ngopinya dikostan atau dirumah doang….

  • view 112