Dicomblangin Atau Jatuh Cinta Sendiri

Dinnan Luthfia rachma
Karya Dinnan Luthfia rachma Kategori Cerpen/Novel
dipublikasikan 04 Juni 2017
Dicomblangin Atau Jatuh Cinta Sendiri

“Oi Na, gue kenalin yak sama si Bro temen SMA gue, orangnya ganteng, baik, suami-able dah pokoknya”
“Na, ama temen gw aja Na si Gan, doi kaya, royal, motornya gede”
“Na, sama ini aja…”
“Yang ini aja Na…”

Kata-kata seperti itu selalu menjurus ke gue ketika gue lagi kumpul bareng sama temen-temen gue, mereka selalu mempromosikan temen mereka, temennya temen mereka, temennya pacar mereka, dan banyak lagi dah pokoknya mereka selalu punya seribu alasan untuk comblangin cowok idaman mereka buat gue, dan gue cuman jawab “Iya nanty ajah belum pengen”.

Sebelumnya gue Ina, jomblo hampir 4th yang terkenal susah moveon dari mantan tercintanya, padahal aslinya gue udah move on lho (ini serius). Gue termasuk salah satu orang yang paling beruntung, karena gue punya temen-temen yang super duper perduli dan sayang sama gue, walaupun gak banyak tapi Insyaa Allah mereka tulus dan ikhlas dalam pertemanan. Hidup jadi seorang jomblo akut dan susah move on membuat gw jadi bahan inceran temen-temen gue untuk menjodohkan gue dengan cowok lain yang jauh lebih baik dari sebelumnya, dan terlebih hanya gue yang jomblo didalam satu lingkungan jadi ya mereka mengspecialkan gue dalam hal cinta. Eits, tapi jomblo-jomblo gini gue selalu jadi inceran mereka untuk curhat dan ngomongin hal-hal yang sangat amat ga penting contoh, ngomongin nanty bulan madu kemana dan pake baju kayak gimana (?), kadang ngomongin mantannya gebetan (ini penting deng), dan mereka selalu lari ke gue kalo mereka ada masalah apapun selalu support gue dalam kondisi apapun, that’s the reason why I love them :p

“Terus kenapa ga lo terima perjodohan mereka?”
“Ah sombong lo Na..”
“Dia bukan tipe lo ya Na?”

Membiarkan mereka masuk dan mengisi tempat yang kosong itu tidaklah mudah, karena gue harus membersihkan tempat itu dari debu dan sarang laba-laba, gue harus membuat tempat yang tidak layak ditempati itu menjadi tempat yang sangat nyaman untuk ditinggali bukan hanya disinggahi lalu mereka pergi mencari tempat baru. Bukan karena belum move on gue ga bisa menerima mereka, tapi gue hanya ingin membuat semuanya terlihat baik dan nyaman terlebih dahulu. “Selama hampir 4th ga ada orang yang lo suka Na? Menyukai seseorang adalah hal yang utama buat gue, karena gue pribadi tipe wanita yang mengejar HAHA , ketika gue suka sama orang dengan seribu cara gue rencanakan agar gue bisa selalu dekat dengan doi, ya minimal ngeliat senyumnya dah atau ngeliat matanya yang aduhai indah banget. Ada hal yang membuat gue suka satu orang, dan sampe sekaran dia selalu terbayang-bayang dilayar kacamata gue :( gue rasa gue udah bukan tahap suka lagi nih, gue ngeri gue ada ditahap sayang sama doi, padahal doi aja ga menunjukan itikad untuk suka ama gue jangankan suka, lirik gue sebagai target gebetan dia aja kayaknya enggak, padahal gue ngefans setengah mati sama doi. Eh, tapi kita deket kok sebagai teman HAHA :p. Pribadinya yang super duper baik membuat gue mengistimewakan dia, sayangnya sepertinya lagi-lagi ini cinta bertepuk sebelah tangan, dan sepertinya juga dia ga sadar kalau gue naksir berat sama dia, dinikahin hari ini juga aku mauk kok bang~

Resiko yang gue ambil dari mengejar seseorang adalah tidak dikejar balik sama orangnya, padahal balik lagi ada seseorang yang temen-temen gue kenali ke gue, ada orang yang emang nunggu gue (pd dikit), tapi kenapa hobi gue ngejar orang yang ga mau ngejar balik. Dan jujur sikap gue seperti inilah yang membuat gue benci sama diri gue sendiri, gue selalu tertutup sama orang yang sudah mau beritikad baik ke gue, sedangkan gue masih sibuk ngejar orang yang ga ngejar gue juga. Gue sedih sama temen-temen gue, karena kelamaan jomblonya gue ini keinginan mereka untuk jalan bareng pacar-pacar cuman sebuah angan buat mereka. Gue sedih karena gue jadi penghalang keinginan mereka yang padahal dengan jelas gue menginginkan itu terjadi juga, dan gue sedih kenapa gue jadi jomblo yang suka ngejar orang, gw juga sedih kenapa selalu suka sama orang yang ga suka sama gue, dan yang lebih sedih lagi kenapa gue lebih semangat nulis cerita ini dibanding revisi skripsi gue. Kenapaaaaa?!!!! Ahsudahlah, kita sudahi saja cerita ini, semoga orang yang gue taksir bisa naksir balik gue (AAMIIN!), biar ga dijodoh-jodohin lagi kan ga enak nolak rejeki :(.

  • view 77