Nyaman Itu Menyenangkan

Dinda Rizki
Karya Dinda Rizki Kategori Inspiratif
dipublikasikan 08 September 2016
Nyaman Itu Menyenangkan

Assalamualaikum wr.wb

Jadi ceritanya hari ini saya dan kawan-kawan pergi makan malem bareng. Kita makan dirumah makan gitu(karena emang bentukannya kaya rumah kontrakan). Nama tempat makan ini Depot Sukses atau kalau orang semarangan nyebutnya depsu. Yauda tuh kita makan kesana berangkat sorean gitu dan nyampe sana pas maghrib. Akhirnya kita sholat dulu disalah satu mesjid dikomplek situ.

Nah disini tadi saya lupa nama mushola/mesjidnya apa. Mesjidnya sih ga terlalu gede. Cuman nyaman. Itu kesan pertama yang saya tangkep pas masuk mesjidnya.

Disitu saya jadi inget mushola ditempat asal saya. Beda. Dari segi visitor buat sholat aja beda jauh. Lalu di dalamnya juga dipasang pendingin ruangan (re:ac). Jadi tempat sholat akhwat sama ikhwan terpisah. Tempat akhwat kayak disekat kaca gitu. Mana karpetnya sajadahnya empuk lagi. Haha, jadi betahkan tuh pas sujud.

Yaa begitulah salah satu contoh tempat ibadah yang menurut saya tuh nyaman. Meski masih banyak pasti diluar sana mesjid yang lebih bagus dan nyaman. Karena memang gak bisa dipungkiri kualitas ibadah kita juga difaktori oleh fasilitas, situasi, kondisi dan syarat sahnya saat ibadah itu sendiri. Jadi menurut saya mushola/mesjid yang bagus dan enak itu ya bisa menjadikan kualitas ibadah kita juga meningkat. Bisa membuat orang yang males dateng ke mesjid bisalah lebih rajin buat sholat berjamaah. Walaupun itu semua terlepas dari kesadaran akan kewajiban buat sholat berjamaah(bagi kaum pria). Balik lagi ke ac. Kalau nanti semua mesjid ac-an contribute buat global warming dong. Ya bisa kali kita bikin mesjid disatu daerah ga harus semua pasang ac. Minimalah kita bikin nyaman tempat sholat kita dari tempat wudhunya, kebersihan mukenanya, tempat ngaji anak-anaknya. Jadi makin kemari mesjid makin ramai. 

Ya mungkin semua itu karena faktor lingkungannya juga. Mungkin dipemukiman itu orang-orangnya lebih mampu. Tapi apa salahnyakan kita berusaha. Ada usaha pasti ada hasil. Jadi seperti itulah kira-kira dari saya yang terinspirasi untuk membuat mushola dikampung saya ber-ac. Hehe. Terimakasih.

Wassalamualaikum wr.wb.

  • view 222