Selepas Nestapa

desy febrianti
Karya desy febrianti Kategori Puisi
dipublikasikan 14 September 2017
Selepas Nestapa

Kala itu senja meraja, bias kekuningan pada cakrawala menyilaukan indra. Letih aku menapak masa, hingga dahaga mengeringkan rongga dada. Lalu semua seolah musnah, berganti kilau selaksa yang memperindah nuansa..
.
Langitpun bergerimis sudah, menabur rintik air pada tanah, dan membasah semesta. Air mengecup apa saja yang ada. Daun, bunga, ilalang, bahkan kuncup kecubung pun tak lagi merana..
.
Mata menjadi sedemikian buta, tak mau lagi ia melihat pada duka.. Telinga pun menjadi manja, selalu ingin mendengar apa yang hanya ingin didengar.. rasa menjadi tak mudah goyah, berpaling pada bayang tak nyata..
.
Dan rinai menjadi membabi buta..melahap semua yang ada hingga tak bersisa. Lalu musnah menjadi tangis di gerbang neraka. Oh nestapa,,, akan kah kembali menyulam penat dalam gulita?
.
Selepas senja ada bintang bercahaya
selepas penat ada pelipur lara
Selepas bahagia usah lah ada derita
.
Lalu biarlah..rinai mengalir kemana saja. Melewati apa yang semestinya.. bukankah aku dan kamu tak pernah tau kemana langkah akan terarah, kemana takdir kan bermuara, ikuti saja hendak menjadi apa selepas senja hingga lelah tak lagi mampu menyerah.
 

  • view 63