Rhetoric (Chapter 3)

Deita Shaumi
Karya Deita Shaumi Kategori Cerpen/Novel
dipublikasikan 29 Desember 2017
Rhetoric (Chapter 3)

        “Mungkin dia bercanda mau dateng kesini. Kenapa gue malah nungguin lagi. Hah, kalau dia dateng gue bakal cuekin.”dumelku pada diri sendiri sambil duduk membaca komik kimi to boku bagian ke 4.
     “Udah sha. Jangan ngarep. Jangan ngeliat ke pintu terus. Baca komik aja. Fokus..fokus..fo..”sugestiku terus sambil terus menatap komik dengan mata diperbesar. Namun terhenti karena ada hendak pelanggan yang akan membayar.
       “Ini kembaliannya. Terima kasih. Harap datang kembali.”ujarku seperti biasa pada pelangganku yang dalam keadaan memakai masker sekali pakai.
           “Aku bakal datang setiap hari ko.”ucap pelanggan itu sambil membuka maskernya dan tertawa.
           “Ah. Orang ini. Cakepnya bisa pelan-pelan ngga sih?!”ujarku dalam hati melihat manusia yang sedari tadi aku tunggu untuk datang, memakai topi dan masker dengan tinggi 180 cm, berlesung pipit di kedua pipi dan memakai jaket kulit.
           “Bagus sekali tuan. Silahkan datang lagi ke restoran kami setiap detik”jawabku padanya sambil so menunduk dengan nada yang biasa aku gunakan pada pelanggan.
            “Kamu nunggu aku ya? Pas tadi aku makan kamu liat ke pintu terus.”tanyanya sambil menopang dagu dengan tangan kirinya di atas meja kasir.
       “Duh gue ketahuan lagi.”keluhku dalam hati dan mencoba terus tenang.
              “Gue cuma nunggu,  tukang es potong lewat. Haha haha”ujarku dengan tawa yang sangat terdengar pura-pura.
              “Oh jadi bukan nunggu aku yaa.”katanya terdengar kecewa.
             “Masa dia percaya juga aku nunggu mang es potong?!”ujarku tak percaya dalam hati. Nih anak kayanya gampang ditipu apa pura-pura ngga tau sih.
            “Tenonet tenonet. Es potong dibeli es potong! Seger seger! Dibeli!”gila. Nih mang es potong yang pura-pura aku tunggu lewat juga ternyata.
              Mendengar itu, cowo yang masih kulupa kutanyai namanya berjalan ke luar. Yaah mungkin dia juga suka es potong atau mungkin tukang es potong itu saudaranya. Pikirku asal. Namun tidak lama kemudian, dia masuk lagi dan duduk di meja yang cukup dekat dengan kasir. Dia asyik menikmati es potong segar rasa mangga, ah itu juga kesukaanku. Aku menatapnya dengan ‘gue-kira-buat-gue;_;’.
           “Oh lo mau juga?”katanya yang sadar diperhatikan olehku.
          “Ya iya lah gue mau! Itu kesukaan gue!”Jawabku cemberut. Aku ingin membelinya ke luar tapi pasti mang-mang nya udah pergi;_;.
           Karena jadi bad mood, aku pun duduk dan tidak meperhatikannya lagi. Kubaca komik yang belum selesai dengan setengah hati, namun setelahnya terhibur karena kelucuan Chizuru yang menjahili Kanamechi dalam komik.
           “Taraaa! Sebenernya aku beliin ko!”suprise dia padaku sambil membawa plastik berisi es potong kepadaku.
           “Ah udah lah sha jangan ngayal’’tegurku pada diri sendiri yang pikirannya mulai melanglang buana.
           Karena dia terlintas lagi difikiranku, dengan penasaran aku melihat lagi ke arah mejanya. Melihatnya di balik komik. Dan ternyata dia sudah pergi.
           “Yaah. Ko dia ngga ada”ucapku sambil menurunkan komik yang tadinya menutupi wajahku.
            “WHAA!”teriakku cukup kencang melihat dia yang terlihat nyata.
              “Cari aku?”kata dia belakangku dengan senyuman khasnya.
              “Sha? Sha? Lo kenapa teriak?”tanya dira yang menyadarkanku dari khayalan gilaku.
              “Ah engga. Emm ini tadi ada kecebong lewat hehe”jawabku asal.
              “Kecebong? Sha? Sejak kapan kecebong idup di darat? Lo sakit ya?”candanya so khawatir sambil memegang dahiku.
               “Kurasa aku sudah gila”dumelku pelan sambil memegang dahi yang tidak pening.
               “Apa? Gue cantik? Makasiih!”kata dira yang kukira sudah agak bermasalah pendengarannya.
               “What the..”
                                ***
              Semakin menunggu waktu pulang, semakin waktu berjalan terasa lama sekali. Aku hanya membawa 1 komik tadi, seharusnya aku bawa banyak kalau begini. Mau baca komik di internet tapi tidak ada kuota reguler, yang ada hanya kuota chatting. Meski kuota chatting pun tetap saja hanya chat untuk keperluan saja.
               “Aah. Bosan.”
               “Aduh kamu gaboleh gitu sha! Lo harus bersyukur. Masih hidup, sehat dan punya pekerjaan. Dan masih banyak lagi yang harus lo syukuri sha!”
              “Tumben ada yang nelfon ke gue. Siapa ya? Penagih hutang? Biro jodoh? Gue harap biro jodoh deh”kataku heran. Serius deh saking udah lama banget, aku ngga inget kapan ada orang yang nelfon aku.
             “Moshi moshi?”ujarku saat mengangkat telfon. Aku gunakan bahasa jepang agar penelpon mengira dia salah sambung. Namun bergeming.
             “Ciao ciao?”ujarku lagi dengan mengganti jadi bahasa lain. Namun masih bergeming juga.
            “Telfon dari siapa sha?”tanya ricky yang datang dari dapur dengan celemeknya.
            “Gatau nih. Iseng kali”jawabku sekenanya dengan telfon yang masih tersambung.
            “Haloooo? Ko diem? Lagi mengheningkan cipta ya?”kataku yang sudah mulai kesal.
              TUUTT
            “Lha mati sendiri.”kataku mendengarnya, sehingga hp sudah kembali ke menu.
            “I Hate you Kesha Lauri. Lebih baik kamu mati!!”
             Aku tercengang dengan suara serak yang seperti suara teroran di rumahku kemarin. Dan anehnya suara itu muncul dari hpku dengan telfon yang sudah terputus.
            “Perasaan udah mati telfonnya”ujarku terus melihat hp dan menggesek-gesek mataku yang normal. Percuma saja, hp ku masih dimenu, tidak tersambung telfon kemana-mana.
            Aku melihat sekitar, mencari seseorang untuk diajak bicara. Kulihat Ricky sedang mengobrol dengan Dira. Semua orang sibuk sendiri, kepada siapa aku harus mengadu?
                            ***
            “Kesha. Kamu harus hati-hati.”saran ibuku dengan raut wajah yang serius.
            “Lho? Bu kenapa ada disini? Bukannya...”
           “Kamu harus hati-hati, nak.”saran ibuku tegas sekali lagi.
           “Ibuu. Kangeeen.”teriakku sambil menangis dan belari ingin memeluk ibu. Tidak peduli dengan apa yang dia katakan. Pokoknya aku rindu. Namun ibu malah mundur menjauh dengan raut wajah sedih.
            “Pokoknya kamu harus hati-hati. Jangan sampai tertipu.”
            “Iya iya. Emangnya kenapa? Dari tadi ibu ngomong hati-hati tapi dari apa sih?”tanyaku mulai penasaran.
            “Dari..”
            “Sha! Sha! Kesha!”panggil suara Dira dan Ricky sambil mengguncangkan badanku pelan.
Aku membuka mataku, melihat ada Dira dan Ricky duduk di dekatku. Kulihat sekitar, ternyata aku masih ada di restoran.
             “Udah lo istirahat aja sha”saran Dira padaku karena melihatku akan bangun.
             “Iya sha, kamu istirahat aja. Istirahat di rumah mau? Kita udah ijinin kamu ke bos buat pulang.”
             “Emangnya gue kenapa?”tanyaku yang ngga ingat dengan apa yang terjadi.
             “Lo tadi pingsan di dapur.”jawab dira padaku sambil membantu mengemasi barangku karena aku akan pulang.
                “Hah? Dapur?”tanyaku lagi aneh, seingatku aku terakhir berdiri di dekat mesin kasir. Apa yang terjadi sih?
               “Udah kamu pulang aja. Maaf kita ngga bisa nganter, soalnya restoran sibuk banget. Bos juga ngga bakalan ngijinin”ujar Ricky sesal yang disambut dengan Dira yang mengangguk-ngangguk.
               “Yaudah gapapa. Gue gapapa ko pulang sendiri. Makasih ya kalian. Gue pulang dulu”pamitku pulang dan menuju keluar restoran yang memang sedang banyak pelanggan. Maklum lah, sekarang jam makan siang.
              “Aah hujan, Untung aja gue payung.”ucapku lega, langsung aku membuka payung karena hujan semakin deras.
             “Hujan selalu membangkitkan kenangan. Terutama kenangan mantan haha.”ujarku bicara sendiri di tengah hujan, tidak apa lah toh tidak akan ada yang memperhatikan.
                              ***
          “Aah gue ngga bawa payung. Tapi ngga papa deh. Siapa tau ada yang mayungin heheh”ujarku tidak risau dan malah senang.
           Aku melihat tetangga sekolahku dengan senyum. Apa dia sudah pulang? Tanyaku dalam hati. Aku berkali-kali melihat jam, pasti dia belum pulang. Akhirnya aku melanjutkan langkahku dengan keadaan hujan-hujanan, sambil berdoa’ semoga aku bertemu dengan dia seperti waktu itu.
          “Oh itu dia”pekik ku senang. Saat ku lihat dia seperti a little “!”.
         Aku melihatnya hujan-hujanan sama sepertiku, bedanya dia memakai jaket dan topi agar tidak terlalu kehujanan, mungkin. Aku berjalan di depannya, kalau aku jalan di belakangnya nanti disangka followers lagi. Ngga deh.
        Rumah kami searah, dalam pertemuan pertama kami selalu pulang bersamaan tanpa disengaja. Kali ini sengaja sih hehe. Sebenarnya saat kecil kami pernah bermain bersama, namun hanya beberapa kali dan aku sangat mengingatnya. Yaah ingatan yang sepihak kurasa.
         “Hey Hizbul!”panggil zaki, temannya. Memanggil orang yang searah rumahnya denganku.
        “Iya apa ki?”tanya hizbul pada temannya.
        “Nama twitter lo apa?”
        “Nama twitter gue kan @HizbulS, lo juga follow.”katanya heran. Mendengar nama twitternya aku langsung mengambil hp di saku dan mengetik nama twitternya dalam memo sambil berjalan, biar tidak terlalu kentara.
        “Ah gue tau nih. Lo mau pake twitter gue buat nge vote idola lo itu kan? Yaelah. Maen kode-kode an nanya nama twitter lo. Sini hp lo, gue ketikin.”
       “Kenapa lo ga ngasih tau gue aja sih passwordnya? Pliss”
      “Engga engga. Nanti lo bajak yang aneh-aneh lagi”
       “Aah iya deh iya.”
       Aku tidak terlalu peduli percakapan selanjutnya. Aku hanya langsung berjalan ke rumah dengan riang setelah mengetahui akun sosial medianya.
      “Dududududu..”kataku riang sekali.
      Tau-tau ada motor yang melewatiku dan mencipratkan air yang menggenang di sisi jalan. Air itu mengenai seragamku yang baru aku pakai sehari, ini kan hari senin.
      “Woy! Kan ada genangan air. Seharusnya..”
     “Ngga papa?”
     DEG!
     “Iya gapapa”aku senang dan aku berbalik bahagia.
     Yah, kukira Hizbul. Ternyata ini suara adik Hizbul yang beda setahun denganku. Kenapa suaranya mirip banget sih?. Tapi ngga papa, calon adik ipar haha.
Setelah itu kami pulang bersama dan tidak lupa aku selipkan dari percakapan kami, tentang Hizbul.
                             ***
          Aku memasuki rumah dan menyalakan lampu, karena keadaan di luar gelap. Lalu tiba-tiba aku teringat kejadian di restoran tadi. Banyak pertanyaan yang muncul di kepalaku, terutama tentang mimpi. Tadi aku mimpi apa sih?
                   -To Be Continue-

  • view 90