Rhetoric (Chapter 2)

Deita Shaumi
Karya Deita Shaumi Kategori Cerpen/Novel
dipublikasikan 28 Desember 2017
Rhetoric (Chapter 2)

       Kubuka gorden dan jendela agar udara segar dipagi hari ini bisa masuk ke dalam kamarku.
        “Oh my god!”
        Aku terkejut. Saat kubuka jendela, ada setangkai bunga tulip yang dilemparkan ke dalam kamar. Namun sayangnya bunga itu malah pas kena diwajahku.
       “Woy siapa sih yang lempar? Gentle dong. Ko dilempar. Kena muka lagi. Lo dendam atau cinta?”teriakku ke luar jendela. Karena terlalu kencang, teriakkanku sampai terdengar ke tetangga.
        “Maaf semuanya. Hehe.”ujarku pada para tetangga yang sedari tadi menatapku dengan tatapan “ngajak-berantem?”nya itu.
         Aku langsung masuk ke dalam sambil memungut bunga tulip. Karena aku memang menyukai bunga itu jadi, aku simpan bunganya di atas meja. Jam menunjukan pukul 6.25 pagi, langsung aku bergegas keluar rumah dan berangkat ke tempat kerja. Tidak lupa menutup semua jendela dan menguncinya seperti biasa karena daerah rumahku rawan.
         “Hey girls generation!”sapa ricky sambil melambaikan tangan dari jendela rumah sebelah saat aku berjalan melewati rumahnya.
          “Hey juga boys before flowers”sapaku balik tanpa melihat ke arahnya dan berjalan terus dengan buru-buru sambil melihat jam.
           “Eh stop sha. Bareng dong ke tempat kerjanya.”
            “Yey! Bareng apanya. Gue tau lo pasti belum mandi kan. Belum lagi lo suka nyiram tanaman dulu tiap pagi. Nanti gue kebawa telat lagi”
            “Gapapa, aku ngga akan mandi deh. Kalaupun ngga mandi kan tetep ganteng”pujinya pada diri sendiri sambil berpose dengan alaynya.
            “Udahlah lo mandi aja sana nanti telat lo. Gue duluan yah.” Kataku yang langsung berjalan cepat ke tempat kerja.
           “Yah sha. Padahal kan aku udah...”teriak ricky dari jauh yang kudengar sampai kata itu.
                                 ***
          “Untung aja gue ngga telat. Kalau telat nanti gue harus ngehemat lagi karena gaji bakal dipotong”kataku menghela nafas lega sambil masuk ke dalam restoran yang sudah ada Dira dan Selsya di dalamnya.
          “Tumben lo ada disini pagi-pagi.”tanyaku heran melihat anak bosku ke restoran sepagi ini.
           “Soalnya tadi pagi gue abis ketemu temen sekitar sini. Jadi gue mampir dulu deh kesini. Sekalian gue mau ngelarin makalah gue nih belum beres”jawabnya sambil berkutat dengan laptop dan melihatku sesekali.
          “Oh begindang. Okay fighting sya!”ucapku menyemangati seperti emoji “^o^9”.
          “Dari pada lho nyemangatin doang, mending lho bantuin gue sha haha”
         “Haha bantuin apaan. Gue ga ngerti soal manajemen bisnis. Kalau filenya lo mau delete, gue bisa deh”
         “Gimana sih. Masa cape-cape dikerjain didelete haha.”
         “Yaudah gue kerja dulu yah.”
         “Dir, ini beres-beres tinggal apa? Biar gue sisanya”tanyaku pada dira yang sedari tadi sibuk merapihkan dan mengelap meja.
         “Hmm. Lo buang sampah ini aja. Ini tinggal dibuang sih ke depan”jawabnya sambil menunjuk keresek besar didekat meja nomor 25.
          “Yups siap laksanakan kaptein”
          Keresek besar ini cukup berat, sehingga aku agak menggusurnya sampai ke tempat sampah di sebrang minimart. Sebelum menyebrang tidak lupa aku melihat ke kanan dan kiri, jangan sampai tertabrak seperti saat aku sd. Aah, kejadian memalukan.
                            ***
       Belasan tahun yang lalu..
       “Buu, Kesha berangkat les dulu ya.”teriakku sambil memasukkan buku-buku pelajaran ke dalam kantong bergambar bunga tulip.
      “Iya sha. Hati-hati.”jawab ibuku dengan teriakan dari dapur. Ibuku sibuk memasak kue pesanan temannya yang akan melaksanakan syukuran.
Angkot hijau yang lewat langsung aku masuki. Hari ini naik angkot, tidak diantar ayah karena ayah sedang pergi menjemput kakaknya di terminal. Ini bukan pertama kalinya naik angkot, jadi aku biasa saja mengira semua akan berjalan  lancar.
         “Ini pa uangnya.”ujarku sambil menyerahkan uang 500 rupiah kepada mang angkot. Setelah itu aku langsung berlari jauh dari angkot, karena takut ditagih lagi.
Les yang biasa kulaksanakan bukan les bimbel atau apa. Ini hanya les yang diadakan oleh sekolahku, atau sering disebut jam tambahan. Aku harus menyebrang untuk masuk ke sekolah, menyebrang jalan yang cukup lebar bagiku. Aku celingukan mencari orang yang akan menyebrang dan berharap ada orang dewasa yang mau membantuku menyebrang. Karena aku menunggu beberapa menit tidak ada, akhirnya aku mencoba menyebrang sendiri.  

      “Neng! Neng! awas neng!!”
       BRUGG!
       “Aw sakit”keluhku dengan keadaan berbaring. Beberapa orang dewasa mengerubungiku dan mencoba membantuku bangun. Akupun dibawa ke trotoar orang oleh bapa-bapa yang tidak kukenali.
       “Neng gapapa?”tanya orang dewasa lain padaku yang sedari tadi diam. Aku hanya menjawab dengan anggukan. Sakitnya sih tidak seberapa, tapi MALUNYA GUYS. Soalnya ketabrak BECAK:(. Tukang becak itupun meminta maaf dan kubilang tidak apa-apa, karena aku masih belum terbiasa menyebrang sendirian.
         “Ayo neng. Bapa anterin ke rumah. Rumahnya dimana?”tawar seorang bapa tadi padaku. Baik sekali, meski menyeramkan karena takut diculik atau dibawa kemana.
“Di jalan sesama pak, no.123”jawabku pelan karena malu dan sambil melihat ke sebrang. Karena takut ada teman sekelas yang melihatku.
           “Oke. Ayo saya anterin.”
Akhirnya aku pulang diantarkan oleh bapa itu. Akupun naik ke atas sepeda motor sambil melihat ke sebrang yang ternyata ada teman sekelasku. Membawa tas, dan aku pun terheran kenapa dia pulang. Sepertinya wali kelasku tidak dapat mengajar dan ada keperluan.
         “Ibuuu..” sampai di rumah aku langsung memeluk ibu tanpa memperdulikan lututku yang sakit.
         “Eh? Ko udah pulang? Pak Ipinnya ga masuk yah?”tanya ibuku keheranan melihatku pulang cepat, diantar bapa-bapa pula. Biasanya aku akan pulang sore hari.
         “Ini bu anak anda tadi ketabrak becak saat menyebrang. Jadi saya antarkan kesini”jawab bapa tersebut mewakiliku, karena aku dari tadi hanya bergeming.
         “Oh iya pak, terima kasih banyak”ujar ibuku dengan senyuman.
        “Sama-sama bu. Kalau begitu saya pamit.”pamit bapa itu dan berdadah ria padaku.
        “Minum makan dulu atuh pak”tawar ibuku.
        “Haha tidak apa bu, saya ada keperluan mendesak yang lain jadi saya harus buru-buru”tolak bapa itu secara halus.
         “Oh iya pak. Sekali lagi terima kasih”ucap ibuku yang dijawab bapak itu sambil lalu. Setelah beberapa detik ibuku pun tertawa.
          “Hahah kesha kesha, ko kamu bisa sih ketabrak becak ?Minimal ketabrak motor gitu haha aduh”canda ibuku kusambut dengan wajah cemberut. Bukannya obatin malah ngetawain, haduh untung ibuku.
         “Yaudah. Sini ibu obatin dulu ya. Biar ngga infeksi. Ibu ambil obat dulu di kamar. Biar kamu ngga sedih, nih makan dulu kue kesukaan kamu, kue lidah kucing, miaww”
Kusambut dengan tawa.
                             ****
          “Aah. Rindunya.”ujarku pelan setelah menyebrang dan membuang sampah.
         “Rindu siapa?”tanya seseorang disebelahku saata ku hendak memasuki restoran.
         “Ada deh. Ngapain kesini? Restorannya belum buka lho.”jawabku so tenang pada cowo disebelahku, i don’t know his   name.
         “Iya aku tau. Bukannya jam setengah sembilan kan? Nanti aku kesini jam setengah sembilan. Dadah, sha”ujarnya sambil langsung menaiki motor ninja berwarna abu-abu.
          “Heyy. Tapi nama kamu..siapa. Yah orangnya dah pergi. Bodo amatlah. Buat apa gue tau namanya” kataku yang akhirnya berbicara pada diri sendiri dan   memasuki restoran.
          “Buang sampah di sumatra lo? Lama amat.”sindir dira padaku yang memang cukup lama untuk hanya membuang sampah saja.
          “Haha bukan sumatra lagi dir. Gue abis buang sampah di tempat sampah yang letaknya deket Big Hit entertaiment, berharap suga keluar. Jadi lama”candaku padanya dengan menyebutkan biasku dari boy band korea.
          “Yaelah lo pagi gini udah ngayal haha”
          “Haha lo yang mulai. Masa gue ke sumatra, ngapain coba”
          “Terus lo ngapain di luar lama amat?”tanyanya heran sambil mendekatiku yang sedang berada di dekat mesin kasir.
          Akhirnya aku menceritakan kejadian di luar. Kemudian akupun menceritakan kejadian yang terjadi kemarin malam, saat aku bertemu dia di minimart dan dia mengantarkanku pulang.
         “Cie ciee. Bulan baru, gebetan baru hahahha”respon Dira padaku dengan tawa spongebob.
         “Ngomong-ngomong namanya siapa. Ko lo dari tadi ga sebutin namanya? Ayo sebutin! Siapa tau itu nama mantan gue haha”
         “Nah itu. Gue belum nanya. Dia juga ngga ngasih tau. Tadi pagi pas gue mau nanya dia malah keburu pergi”
         “Yaudah. Nanti juga lo tau. Kan dia nanti kesini jam setengah  sembilan.”hiburnya padaku.
         “Yaah gue ga peduli juga sih namanya. Mau dia datang kesini apa engga juga gue gapeduli”kataku sambil pura-pura menyibukkan diri dengan membereskan meja yang sudah  rapih.
         “Aah suka pura-pura gitu. Itu muka udah merah bener kaya bunga mawar”tunjuk Dira padaku yang kubalas dengan “apaan sih, udah lho beres-beres lagi atau apa ke gitu”
         “Hahah oke gue pergi nih. Jangan kangen gue yaa”katanya sambil menghilang ke arah dapur, mungkin dia akan mengobrol dengan para chef atau apalah terserah. Yang penting dia pergi dulu.
                              ****
          Jam menunjukan pukul 08.29 pagi. Karena dia bilang datang jam setengah sembilan, aku jadi menunggu. Dan waktu terasa berjalan sangat lambat.
Apa dia akan datang?
                   -To Be Continue-


  • view 144