PENIPUAN DENGAN MODUS MINTA KIRIMIN PULSA *masih aja*

Dedi Mangkubumi
Karya Dedi Mangkubumi Kategori Catatan Harian
dipublikasikan 26 Mei 2016
PENIPUAN DENGAN MODUS MINTA KIRIMIN PULSA *masih aja*

Waktu itu gw lagi makan di Warteg deket kantor gw. Dan tiba-tiba ada yang SMS "Nak, Bapak sekarang sedang berada di kantor polisi. Tolong kamu kirimin Bapak pulsa yang lima puluh ribu. Isi ke nomer ini aja, karena nomer bapak yang lama sudah bapak buang".

Tanggepan gw ngebaca SMS barusan adalah: Seplit sambil ngomong "Sumpah ini penipu tolol banget!!"

Pertama, gw ga pernah di panggil dengan sebutan 'Nak' sama bokap gw. Biasanya, bokap manggil gw dengan sebutan "Hey ganteng.." atau klo ga "Hey tampan.." gitu lah.

Mmmm.. bentar deh.. Kayanya gw tarik aja kata-kata gw yang barusan. Selain boong, Setelah gw baca ulang kayanya bokap gw terkesan kaya bencong putus asa karena ga dapet pelanggan.

Biasanya, Bokap manggil gw itu dengan sebutan "Ja.." atau terkadang "Cuy.." (bokap gw emang gahul). So, klo bokap gw manggil dengan sebutan 'Nak', Gw udah bisa pastiin. Ini pasti penipuan!!. Klo pun emang bener bokap gw manggil dengan sebutan 'Nak', Ga salah lagi. Pasti kepala bokap gw abis kepentok meja.

Setelah beberapa saat gw mikir. Akhirnya gw dapet ide buat bales SMS dari sang penipu. Gw bilang ke doi "Kirimin duitnya."
Gw menunggu dengan harap harap cemas SMS balesan dari sang penipu. Tapi ternyata, SMS gw ga di bales. Kampret banget.

Malemnya, setelah gw pulang kantor, SMS yang sama dateng lagi. Cuman kali ini mengatas namakan nyokap gw. Sumpah yaa.. Gw ga abis pikir sama penipu yang kaya gini. Ga kreatif banget!! Mungkin klo sang penipu make nama Sandra Dewi atau Dian Sastro, gw bakal suka rela beliin pulsa buat doi. Lah ini pake nama nyokap gw?!! Akhirnya SMSnya ga gw gubris. Soalnya ga mungkin banget nyokap gw SMS kaya gitu. Lo tau kenapa? Karena nyokap gw ga punya Henpon!!

  • view 161