Jadah Tempe dan Man Jadda Wa Jadda Man Shobaro Zafiro

Candrasari Harifah
Karya Candrasari Harifah Kategori Inspiratif
dipublikasikan 14 November 2017
Jadah Tempe dan Man Jadda Wa Jadda Man Shobaro Zafiro

KIsah Jadah

yuk kita berkenalan terlebih darhulu dengan jadah.  Beberapa orang pasti sudah familiar mendengar kata jadah, mungkin beberapa juga belum.  Jadah itu apa sih? Jadah itu salah satu makanan yang terbuat dari ketan. Nahh, ternyata jadah itu menjadi makanan khas di Kabupaten Sleman Provinsi Yogyakarta.  Di sleman tepatnya di sekitar kaliurang, jadah sering ditemui bersamaan dengan tempe atau tahu bacem yang sering dikenal sebagai jadah tempe.  
Di jogja selama 2 tahun baru ku mengenal  makanan jadah tempe. mungkin kedengeran ngga biasa di telinga karena makan tempe bacem atau tahu bacem dipadukan dengan jadah. Mungkin di tempat kalian tempe atau tahu bacem biasa sebagai lauk pauk. Sedangkan jadah dimakan terpisah, biasa ditemui di acara mitoni  ataupun acara tertentu. 

Bagaimana sih sejarah jadah tempe di kaliurang berasal?  Menurut Anonim (2017),. Jadah tempe ini awalnya sama sekali makanan biasa saja bagi orang desa bukan makanan yang terkenal. Pada tahun 1950-an Jadah tempe ini diperkenalkan pertama kali oleh Sastro Dinomo atau yang sering disapa mbah Carik sekitar di desa Kaliurang. Makanan tersebut menjadi terkenal ketika Sri Sultan Hamengkubuwono IX mencoba mencicipi jadah tempe. Ternyata Beliau sangat menyukainya apalagi beliau sering mengutus pengawalnya untuk membeli jadah tempe ke Kaliurang. Sejak saat itulah makanan Jadah tempe menjadi terkenal dan menjadi makanan khas Yogyakarta khususnya di Kaliurang hingga saatini.

Di jogja ketika studi, ku mencoba jalan-jalan ke pasar colombo untuk refreshing sejenak. Pasar kolombo ini berlokasi di jalan kaliurang KM 7. saat di pasar,  dari kejauhan dengan padangan mata yang ngeblur, ku melihat pedagang yang sedang membungkus jualannya dengan daun pisang. saat itu, ku hampiri pedangang tersebut dan ternyata sedang membungkus jadah tempe.  Akhirnya ku beli jadah tempe itu dan memasukkan nya ke dalam tas. Agak bingung juga nanti siapa yang menghabiskannya. 
Menjelang makan siang, ku memutuskan untuk berangkat ke kampus dengan tas yang sama ketika dibawa ke pasar.  saat makan siang ku memutuskan makan dengan temen temen di kantin tanpa membawa tas dan lupa kalau bawa bekal jadah. 
Setelah makan siang, kita memutuskan berpisah .  ku  balik ke lab dan temenku pergi mencari jadah karena kepingin makan jadah.  Di lab, ku mau mengambil hape dari tas, dan baru inget punya bekal si jadah.  andai dari  awal inget punya bekal itu,  udah dari tadi ku keluarkan.
Setelah puter-puter nyari jadah tidak menemukan, akhirnya temenku memutuskan untuk kembali ke lab. Sesampainya di Lab, ku keluarkan si jadah tempe itu untuk dimakan temen temen di lab.  

Hikmah yang bisa diambil dari si jadah:
1. Makanan tidak jadi mubadzir
2. Jika sudah menjadi rezeki kita, rezeki itu tidak akan lain kemana. Kita diminta untuk berusaha terlebih dahulu untuk mendapatkannya,  meski sebenarnya rezeki udah ada di dekat kita. Man Jadda wa jadda, Man Shobaro Zafiro yang berarti siapa yang bersungguh-sungguh pasti akan berhasil. Siapa yang bersabar akan beruntung.

Sumber:
Anonim. 2017. Jadah Tempe, Makanan Tradisional Kegemaran Sultan. http://www.slemankab.go.id/3844/jadah-tempe-makanan-tradisional-kegemaran-sultan.slm. Diakses November 2017.


  • view 190