Nge-random Bisa Buat Skripsi Lama?

Harmawati
Karya Harmawati  Kategori Catatan Harian
dipublikasikan 23 Juli 2017
Nge-random Bisa Buat Skripsi Lama?

Kemarin pas pulang bimbingan proposal bukannya lega karena sudah bimbingan eh malah tambah sedih aja. Bukan karena harus revisi lagi, tapi karena berasa iri ngeliat teman-teman yang saya temani bimbingan udah pada lolos di chapter I nya. Tapi saya belum-belum juga. Bukannya tambah semangat eh saya malah tambah down gitu.

Saya masih belum juga lolos-lolos dari ch I karena paragraph saya selalu lepas. Maksudnya saya selalu lepas kendali kalau udah nulis. Yahh jadinya gitu paragraphnya tidak jelas bahas apa. Supporting sentencenya tidak pernah ngena sama main ideanya. Yah saya sedih, nyessel soalnya mungkin usaha saya masih kurang jadinya yah paragraphnya saya masih begitu-begitu saja.

Saya jadi mikir ini kenapa paragraphnya saya masih gitu-gitu saja padahal udah revisi berkali-kali-kali-kali. Huh, usaha saya mungkin masih kurang, yah. Terus ini juga mungkin karena saya terlalu suka ngerandom kalau nulis. Wah, kalau benar begitu kan bahaya. Soalnya yah gini saya hobi ngerandom, terus suka curhat-curhat gitu kalau nulis. Dari paragraph awal sampai akhir gak ada unity nya. Aduh-aduh, tapi saya hanya mengekspresikan perasaannya saya melalui tulisan, apa itu salah? yah mau gimana nyamannya Cuma curhatan model gini sih -_-

Tapi kayaknya ini memang sedikit bahaya deh. Karena perasaan suka mengekspresikan perasaan diri lewat tulisan, saya jadi tidak merevisi proposalnya saya. Kemarin saja pas pulang dari bimbingan dengan perasaan sedih bukannya buka laptop langsung revisi proposalnya eh ini malah buka laptop buat curhatan gini. Yah, gimana lagi, mau nenangin perasaan, sih.

Sepertinya saya memang harus terima kalau kebiasaan saya ngerandom gini bakalan buat saya tidak kunjung-kunjung ujian proposal. Yah soalnya saya sudah terbiasa menulis seenaknya tanpa aturan. Tidak heran saja kalau pas bimbingan proposal, bimbingan pertama sampai bimbingan kesekian maslahnya Cuma itu-itu saja; main idea paragraph tidak sesuai dengan kalimat pendukung, kalimat tidak ada unity nya alias paragraphnya saya tidak berkesinambungan. Eh tapi memangnya harus yah? Jadi saya harus berhenti nulis kayak gini, gitu? Ah, tapi ini membantu sekali. Ini saja sudah ngilangin sedihnya saya dan ngilangin beban-beban iri yang liat teman-teman udah almost done proposalnya.

Ah, sudahlah, saya seharusnya tidak menyalahkan kebiasaan –yang baik ini- suka menulis walaupun merandom. Okelah, saya fix kan saja masalahnya Cuma karena usaha saya masih kurang. Paragraphnya saya masih suka lepas-lepas artinya saya masih harus berusaha keras lagi buat nyusun paragraph dengan baik. Iya begitu saja. Jadi ini bukan karena saya suka merandom jadi saya tidak kunjung ACC juga. Saya hanya butuh berusaha lebiiiiih lagi. Well, stay on track, halmaaaa ^^

  • view 87