Tulisan Foto Grafis Video Audio Project
Kategori Motivasi 26 Juli 2018   15:34 WIB
Uang "Panas"?! Bagusnya Diapain Ya??

  Sering kita dengar istilah "uang panas" ini. Tapi masih banyak aja orang belum paham sama maksud uang panas ini (entah dia pura-pura gak ngerti), apalagi sering kita temui di kehidupan sehari-hari. Salah satu contohnya, seorang pria (sebut saja Si Akang) menjual rokok dan ada seseorang yang membeli rokoknya sebatang. Yang biasanya rokok sebatangan harganya 2.000an aja, tiba-tiba si pembeli ngasih 20.000. Otomatis Si Akang jualan nyari kembalian uang. Setelah mendapatkan uang kembalian, Si Akang kaget ternyata si pembeli tadi udah ilang gatau rimbanya. Lah, Si Akang tadi kegirangan deh dapet "rejeki nomplok".

  Nah, dari carita di atas kita bisa bayangin kan salah satu uang panas itu seperti apa. Itu baru 20.000an lho. Gimana sama pegawai kantoran yang notabene sering banget ngelakuin hal yang kaya gitu (red: ga semua pegawai, ya. Pegawai di Indonesia orangnya jujur amanah fatonah kok ????????) bahkan kadang yang mereka dapat jauh lebih besar dari gaji pokoknya.

  Semisal readers ketiban hal yang seperti itu, ada baiknya jangan kita terima uang itu. Nah, kalau terlanjur udah dapet uang kaya begitu, mending jangan dibelanjain deh apalagi dibeliin buat makanan. Mending masukin kotak infaq aja.

  Sekali lagi nih, kalau tetiba dapet uang kaya gitu, jangan kegirangan. Seharusnya kita malu apa yang telah kita lakukan itu. Mulai dari hal hang sepele kaya begini harusnya kita bersikap jujur. Biar negara tercinta kita ini terbebas dari yang namanya "Korupsi".

 Ga usah muluk-muluk atau berkoar-koar bilang "saya anti korupsi", kalau masih aja seneng dapet duit panas kaya gitu. Mulai dari diri kita sendiri dimulai dari hal yang kecil. Sikap jujur tidak akan pernah mengkhianati. Kalau rejeki gak bakal lari kemana.

Karya : Rubber Band