Ojekku Tetanggaku

Biola Yoannita
Karya Biola Yoannita Kategori Cerpen/Novel
dipublikasikan 18 Maret 2017
Ojekku Tetanggaku

Ojekku Tetanggaku

      “Ansos sih lu,” ucapan Rio selalu terngiang ditelingaku.

     Ansos alias anti sosial. Begitulah yang selalu Rio bilang tentangku. Dikatakan seperti itu, tentunya aku tidak terima begitu saja. Heloooouw, aku kan bukannya cewek yang Cuma berteman sama buku-buku penuh debu atau diktat-diktat tebal dan pojokan perpustakaan. Aku cukup punya banyak teman. Yeah walaupun bukan kategori geng populer, seenggaknya gue punya geng rumpi lah.

     So, atas dasar apa Rio berani ngatain aku ansos? Dan setelah merenung, bertapa dibalik gunung kasur, akhirnya aku mendapat wangsit dan tersadar. Aku memang anti sosial dilingkungan rumah. Tetangga depan saja aku gak tahu siapa namanya. Bu RT yang mana saja aku lupa. Dan ini serius gak pake bohong.

     Dan itu bukan sepenuhnya salahku. Orangtuaku tentu saja punya andil dalam hal ini. Sejak aku kecil, orangtua dan Kakakku yang terlalu protektif selalu melarangku bermain keluar rumah dengan berbagai macam alasan. Mulai dari anak-anak dilingkungan rumahku yang hdiupnya jorok-oke aku pernah melihat salah satu temanku memakan ingusnya saat kecil ewww- dan takut aku tertular jorok, atau adalagi alasan mahadahsyat, takut aku hilang atau diculik!

     Ya, itulah sekelebat latar belakang, hal ikhwal yang menyebabkan aku menjadi ansos. Aku udah terlanjur malas bersosialisasi dengan tetangga, which mean ngegosip. Alih-alih gosipin orang,yang kata Pak Ustadz itu dosa, aku lebih milih asyik dengan duniaku. Main game, nonoton drama korea, olahraga, baca buku, ngampus, nongkrong, etc. Dan begitupula yang dilakukan oleh Kakak dan kedua orangtuaku.

*****

     Alaram yang kuatur semalam sebelum tidur di smartphone, sama sekali gak efektif.Aku setel alarm jam 5 pagi, tapi sekarang? Jam 7 pagi dan aku baru membuka mata. Dan langsung serabutan mengingat ada kuliah pagi. Kedua orangtuaku yang, tentu saja, tidak tahu menahu jadwal perkuliahanku tak membangunkanku. Aku hanya melihat sebuah notes yang nemplok dipintu kamarku. Tulisan Ibu. 

     Diatas ada cucian, nanti jangan lupa jemurin ya, De

     Aduuh, telat gini mana sempet ngurus cucian?! Dengan kalang kabut aku langsung gosok gigi dan membersihkan muka dari segala macam iler yang menghiasi wajahku. Persetan dengan cucian! Tanpa sempat mandi, aku langsung memakai baju kemarin, bodo amat ini jorok, aku lebih milih baju kemarin ketimbang pake baju kusut yang ketahuan belum disetrika.

     Sambil sibuk menyemprotkan aneka wewangian untuk menyamarkan bau akibat gak mandi, aku meraih smartphone, memesan ojek online.

     Ojek online. Asli ini aplikasi dewa banget disaat suasana genting macam ini. Sembari menunggu kedatangan abang ojek, aku memasukkan diktat-diktat kuliahku kedalam ransel. Dan tak sampai 5 menit ojekku sudah datang.

     “Bang, super ngebut yah. Saya udah telat nih” Aku langsung yerocos begitu mejatuhkan pantat diboncengan motor.

     “Oke, Mba, Sipp” dan setelah mengucapkan tiga baris kata itu Bang ojek langsung tancap gas, membuatku refleks terdorong kedepan dan memeluknya.

     “Eeeh, maap, maap Bang” aku langsung melepas pegangan begitu merasa stabil.

     “Selow aja Mba” Ucap Bang Ojek berusaha membuatku santai. “Jadi, masih mau ngebut gak nih, Mba?”

     “Eh, ya jadi, Bang, udah telat banget nih saya”

     “Yaudah, Mba pegangan aja yang kenceng, daripada nanti Mba kebawa angin trus jatoh, kan gawat”

     Konta aku langsung tertawa mendengar penjelasan Abang Ojek. Emangnya aku kertas apa pake kebawa terbang segala? “ Yaudah, saya pegengan kenceng nih ya, Bang”

     Dan aku langsung mencengekeram pegangan dibelakang motor dengan kencang. Yakali aku peluk kencang abangnya? Emang aku cewek apaan?

     “Eeeeh, kirain Mba-nya mau pegang saya kenceng-kenceng”

     “Ahahaha, iya makasiiih Bang, makasiih”

     Dan begitulah setelah ngebut ala film Fast Furious, dan bikin jantungku salto salto gak beraturan, akhirnya aku sampai kampus dengan selamat, sentausa, dan terhindar dari telat.

     Aku turun dari motor dengan sempoyongan.

     “Eh, Mba, gapapa, Mba?”

     “Ahahaha, aduh kayaknya saya jetlag. Eh tapi, santai aja, Bang, saya bisa jalan kok” aku berusaha menegakkan badan dengan susah payah, berusaha membuat abang ojek, yang ternyata guenteng, tidak khawatir.

     Setelah membayar jasa Abang ojek, aku langsung berusaha lari, dengan susah payah, menuju gedung perkuliahan.

     Tapi, sepertinya perjuanganku dan abang ojek online sia-sia belaka. Bagaimana tidak? Setelah bertaruh nyawa dan membiarkan pundi-pundi rupiah melayang dari dompetku, ternyata dosennya tidak datang, artinya tidak ada perkuliahan.

     “Serius gak ada kuliah?” aku langsung protes sesampainya ruang kelas.

     “Loh siapa bilang? Kita tetep kuliah kok. Lu mau kuliah disini gapapa, kuliah di perpus gapapa, kuliah dikantin gapapa, kuliah di Mall juga gapapa”

     “Iiiih, seriusan gue” aku gedek dijawab dengan becanda sama si PJ-Penanggung Jawab-.

     “Lah gue juga serius kok,”

     “Emang lu bakal kemana?”

     “Gue? Kuliah di kostan” Kata Rina seraya nyengir, membuatku merasa ingin menimpuk wajahnya pake diktat tebal di dalam ranselku.

     “HWAAAAAAA! Gue udah bela-belain naik ojek juga” aku langsung teriak kesal, dan disambut timpukan kertas dari beberapa teman sekelas.

     “Brisik lu!”

*****

     Jadi mahasiswa semster akhir dengan pertanyaan kapan lulus adalah beban besar. Rasanya pengen aku sumpal saka mulut orang yang berani menanyakan pertanyaan laknat itu. Tak tahukah mereka beban mental yang kutanggung dari pertanyaan sederhana kapan lulus?

     Tentu saja nasibku yang ansos lebih baik ketimbang nasib Pian, sahabatku. Emak Pian pemilik kontrakan, dan para penghuni kontrakan depan rumahnya memiliki mulut berbisa semua. Aku bisa membayangkan betapa stress dan senewennya sahabatku itu. Tak heran ia tak betah dirumah dan selalu mengajakku hangout.

     “Bu, Ade mau jalan ama Pian, boleh yaaaa” aku langsung memasang muka memelas, agar mendapat ijin.

     “Mau jalan kemana sih? Kok, tiap minggu banget jalannya?”

     “Nyari inspirasi, Bu, buat bikin skripsi” aku langsung ngeles.

     “Bikin inspirasi, kok pake inspirasi-inspirasi segala. Harusnya tuh kamu banyak berdo’a sama Tuhan, biar dapet hidayah” Ibu langsung memulai sesi Khutbahnya.

     “Iiiih, Ibu nih, Ade kan gak bikin maksiat ampe perlu hidayah segala”

     “Loh, kata siapa hidayah Cuma buat yang maksiat? Kamu susah nyelesain skripsi kan? Minta sama Tuhan, kalau Tuhan kasih hidayah skripsi  satu jam juga kelar”

     Dikira skripsi itu puisi kali ya? Sejam selesai? Itu sih namanya mustahil. Kalo sampe kejadian itu patut dijadikan keajaiban dunia.

     Tak mempan merayu Ibu, tidak membuatku putus asa. Masih ada Ayah. Dengan jurus sedikit ngambek, akhirnya Ayah mengijinkan, dan Ibu mau gak mau manut sama keputusan Ayah.

     Seperti biasa, aku memanfaatkan transportasi ojek online. Tentu saja, selain lebih cepat, ojek inline gak bikin ribet. Dan harga? Gak perlu capek nego, lah kan udah ada tarifnya.

     Dan alangkah terkejutnya aku begitu melihat driver yang menjemputku. Ternyata dia adalah driver yang waktu itu.

     “Mau ngebut lagi gak nih Mba”

     “Hehehe, gak usah, Bang, gak buru-buru kok,”

     “Okee, sipp”

*****

     “Makasih, ya Bang” Ucapku seraya memberikan bayarannya.

     “Iya, Mba sama-sama. Oh iya, Mba pulangnya jam berapa?”

     Aku langsung menaikkan alis bingung,”Kenapa emang, Bang?”

     “Ya kalo mau sih ntar bareng aja, gratis deh, gapake aplikasi,”

     “Hah? Serius nih Bang?” aku cewek normal yang kalo denger kata gratis langsung antusias berlebihan.

     “Lah, ya serius, masa boong”

     “Iiih, tapi emangnya abang gak rugi apa?”

     “Rugi apaan, Mba? Kan pulangnya searah,”

     Liat aku Cuma diam si abang ojek ganteng menambahkan.

     “Kita kan tetanggan, Mba”

     “Hah? Masa sih?”

     “Loh, Mba gak pernah lihat saya gitu? Saya sering lihat Mba, kok”

     “Hahahaha, saya jarang perhatiin orang sih, Bang. Emang Abangnya tinggal dimana?”

     “Gang Haji Saneh tau?”

     “Pernah denger sih”

     “Ya ampun itu gang sebelah kanan rumah Mbak loh,”

     “Ooooh yang mau ke lapangan itu?”

     “Iyaaa”

     “Hahaha lupa nama gang-nya” aku coba ngeles.

     “Jadi, mau gak nih pulang bareng,”

     “Yaaa, kalo Abangnya gapapa sih, ya mau aja saya bang, gratis hahaha”

     “Gapapa kok, Oia panggil Daniel aja, aneh juga kan manggil Abangnya Abangnya mulu, hehehe”

     “Okee,” Aku manggut-manggut.

     “Yaudah nanti kalo mau pulang kabar-kabarin aja, nyimpen nomor saya kan?”

     Aku geleng kepala “ kan tadi hubungin pake aplikasi”

     “Oh iya ya. Yaudah saya save nomornya ya?”

      Aku mengangguk saja. Dan langsung gelagapan saat smartphoneku bergetar.

     “ Itu saya barusan missed call, hehehe”

     “Oke, Bang, eh Daniel, tar gue kabarin ya”

     “Sipp,”

     “Gue,,, masuk dulu” ucapku agak kikuk seraya berbalik, memasuki La Piazza.

*****

     Sejak tragedi pulang bareng Daniel waktu itu, sekarang hubungan kita semakin dekat. Bahkan sekarang dia sudah seperti ojek pribadiku saja. Pulang pergi kuliah sama Daniel. Pergi kesana kesini kesitu sama Daniel.

     Dan tentu saja hambar rasanya kalau ditengah kedekatan itu tidak muncul benih-bennih cinta. Sepertinya aku sedang tersulut api asmara. Melihat Daniel saja bisa membuatku tersenyum jumawa. Chat dengannya saja membuatku cengar-cengir sendiri macam orang gila.

*****

     “De, Adek, Itu ada Daniel” Suara Ibu yang sudah kayak toa masjid, membuatku langsung tersentak dari tidur lelap. 

     ‘Apa??? Daniel???’

     Aduh bagaimana ini? Aku bahkan belum mandi. Aku langsung meraih smartphone melihat jam, masih setengah enam pagi. Dan ini weekend. Ngapain tuh anak pagi-pagi udah kerumah? Ya ampuuun, aku lupa janji mau lari pagi bareng.

     Mataku langsung tertuju ke gelas yang masih berisi sedikit air. Aku langsung mencari-cari tisu. Setelah menemukannya, aku mencelukan tisu ke dalam gelas berisi air, lalu mengusapkannya ke wajahku. Lumayan, seenggaknya iler aku luntur. Setelah merapal do’a semoga Daniel tidak ilfeel melihatku, aku membuka gagang pintu.

     “haii,” aku menyapanya dari jauh, agar bau mulutku tidak tercium, “Gue,,, gosok gigi dulu yah,” dan aku langsung ngibrit ke kamar mandi.

*****

     “Hes, nanti malam ada acara gak?” Ucap Daniel seraya menyodorkan botol minum kepadaku yang kehausan sehabis jogging keliling TMII.

     Aku mengerjapkan mata mencoba berpikir. Apa ini ajakan kencan?

     “Gak kok, gue free

     “So, mau gak nanti malam ikut kumpul?”

     “Hah? Kumpul apa?”

     Aku sudah membayangkan acara kumpul keluarga besar dirumah Daniel.

     “Anak-anak, pada mau bikin acara buat 17-an. Mau kan?”

     Bahuku langsung melorot. Kirain....

*****

     Ternyata ikut Karang Taruna tidak seburuk dugaanku. Aku yang ansos langsung merasa nyaman berada ditengah pemuda pemudi.

     “Gue gak nyangka kalo anak anak Karang Taruna asyik juga, “ Ungkapku jujur saat Daniel mengantarku pulang.

     “Hahahaha, makanya don’t judge by the cover, Neng”

     “Iya sih, tapi tetep aja aku pikir mereka tuh norak,abis suka godain cewek lewat gitu, suka disiul gak jelas,”

     “Hahahaha, kamu pernah digodain ya?”

     Aku langsung kaget. Dia manggil aku dengan kata’kamu’, padahal biasanya, ‘lu’. Apakah ini...

     “Wah jangan-jangan kamu juga ikut-ikutan godain yah?” otomatis aku ikut ber-aku kamu.

     “Kalau ceweknya secantik kamu kenapa enggak?”

     Aku langsung merasakan pipiku memanas. Mungkin suhunya mencapai titik didih air, 100 derajat Celcius.

     “Hes,,”

     Aku menoleh. Ada yang beda dengan nada Daniel menyebut namaku.

     “Kamu...” Daniel menelan ludah,” mau gak jadi cewek aku?”

     OMG! Akhirnya kata-kata yang kutunggu keluar juga.

     Dengan malu-malu tapi mau aku menganggukan kepala.

 

         

 

  • view 100