Tante telolet Tante....

Biola Yoannita
Karya Biola Yoannita Kategori Cerpen/Novel
dipublikasikan 04 Maret 2017
Tante telolet Tante....

Tante Telolet Tante

            Mungkin semua siswi  SMA Altairs berkhayal ingin menjadi seorang Meggie Ganatratva. Bagaimana tidak?  Memiliki wajah yang super cantik dengan bodi aduhay, memiliki orangtua yang super kaya raya, memiliki sahabat yang selalu mendukungnya, dan yang gak kalah penting Meggie adalah Pacar Ferron, cowok yang super HOT.

            Tapi, itu dulu. Sekarang? Siapa yang berharapa mempunyai Ayah yang menjadi tersangka kasus korupsi? Semua murid cowok yang dulu memujanya kini memandang sebelah mata. Dan murid cewek disekolahnya? Tentu saja menjadikan Meggie sasaran empuk untuk dihina.

            Itu sebenarnya tidak masalah buat Meggie. Yang membuatnya merasa terpuruk adalah saat Ferron meningalkannya demi Alma, sahabat baiknya. Meggie merasa sekarang dia benar-benar tak memiliki siapa-siapa.

            Tapi, mau bagaimana lagi? Meggie tidak punya pilihan selain menerima hal itu dengan lapang dada. Karena tentu saja dia memikirkan, Sang Mama, dan juga Teddy adik satu-satunya.

            “Bukunya bakal kabur kalo dipelototin terus,” sebuah suara mengagetkan Meggie.

            “Bukan urusan lo!”

            “Urusan gue dong, kan gue juga mau baca tuh buku,” Yugo si dedengkot perpustakaan, si cowok sok Cool, langsung membuat Meggie kesal.

            “Lo gak liat itu?” Meggie menunjuk tulisan yang tergantung. HARAP MENJAGA KETENANGAN.

            Meggie tentu saja tidak berniat membaca buku, atau menjadi duta perpustakaan. Tapi, dengan kondisinya saat ini, perpustakaan adalah pilihan terbaik, karena tempat lain pasti penuh sesak sama siswa yang bergunjing tentang dirinya. Dan sudah pasti ada Ferron-Alma. Dua orang yang paling Meggie benci saat ini.

            Dan syukurlah Yugo mengerti maksud Meggie. Karena cowok itu langsung diam. Fokus dengan buku tebal dihadapanya. Tanpa sadar, Meggie memperhatikan, Yugo yang tengah asyik membaca didepannya.

            Disaat semua orang terlihat menjauhinya. Yugo cowok yang selama ini dibencinya, justru yang selalu ada. Meggie ingat, saat pertama kali dia kembali sekolah, semua orang menatapnya seolah dia menderita penyakit menular, dan itu terbukti dengan teman sebangkunya yang langsung memilih pindah tempat duduk. Hingga sekarang posisinya digantikan oleh cowok sok cool didepannya.

            “ Mata lo gak kesemutan? Ngeliatin gue ampe gak kedip gitu?”

            Dan bagai terkena sambaran petir, Meggie langsung terjengit. “ Ge-er banget lo,”

***** 

            “Meg, lo dipanggil sama Bu Aida tuh”  Yugo menghampiri Meggie yang sedang sibuk mencorat-coret bukunya dengan malas.

            “Ada apa?”

            Yang ditanya hanya mengangkat bahu “ Kalau mau kesana ayo bareng, gue sekalian mau nyerahin tugas anak-anak”lanjutnya.

            Meggie menatap tumpukan buku yang dibawa Yugo, “Mau gue bantuin gak?”

            “Gak usaah, bawa buku segini doang mah gue udah biasa,”

             “ Gue juga cuma basa-basi kok tadi”

            Yugo baru saja akan membalas ucapan Meggie saat melihat Alma, sahabat Meggie menghampiri mereka.

            “Meg, kita perlu ngomong”

            “ Gue gak perlu ngomong sama penghianat,” desis Meggie tajam.

            “Meg, pleasee kasih gue kesempatan buat jelasin semuanya,”

            “Gue gak minat dengerin penjelasan apapun dari mulut busuk lo,”

            “Meg,,,”

            Dan tanpa menghiraukan Alma, Meggie langsung menarik Yugo meninggalkan Alma.

            “Gue pikir dia tulus, Meg”

            “Dan gue gak butuh komentator,”

            Yugo hanya mengangkat bahu.

***** 

            Meggie tidak menyangka dia akan mengalami hal seperti ini. Mendapat peringatan tentang biaya sekolah. Tentu saja, sekolahnya tidak mau tahu kondisi yang menimpa keluarganya. Dan sekarang Meggie bingung bagaimana menyampaikan hal itu pada Mamanya.

             Sesampai dirumah, Meggie semakin dibuat terkejut. Pemandangan yang dilihatnya begitu turun dari Juno- mobil kesayangannya- adalah Mama dan Teddy yang berdiri didepan pagar rumahnya dengan koper-koper disisi mereka.  

            “Ma,,,” Meggie menghampiri Mamanya.

            Dan tanpa bicara sepatah katapun, Mama dan adiknya langsung memeluk Meggie.

            Rumahnya bukan lagi rumahnya. Kamarnya bukan lagi kamarnya.

            “Permisi, Mba” salah seorang petugas sita memaksa Meggie minggir, dan langsung menempelkan stiker penyitaan di mobil yang baru saja dipakai Meggie.

            “Nooo! Itu kado ultah akuu, Ma, Maamaaa” Meggie langsung berteriak panik, melihat Juno, yang merupakan kado dari sang Papa di ulangtahun ke-17 ikut disita.

            Melihat Mamanya hanya diam seraya meneteskan air mata, Meggie langsung lemas.

*****

            “Ma, Meggie berhenti sekolah aja yak?” Meggie menghampiri Mamanya yang sibuk menata barang dikontrakan yang baru mereka tempati. 

            “Sayang, Mama tau ini berat,” Mamanya menarik napas panjang, lalu tersenyum, berusaha meyakinkan Meggie ini akan baik-baik saja,”Semua pasti berlalu, Meggie bisa kan bertahan? Demi Mama. Papa. Teddy..”

            “Tapi, Ma. Biaya sekolah Meggie terlalu mahal,”

            “Itu biar Mama yang urus yah, Meggie cuma perlu belajar disekolah”

            Dengan berat hati Meggie mengiyakan sang Mama. Meggie tahu alasan Mamanya lebih memilih bertahan untuk tetap disini walaupun harus mengalami kehidupan yang sulit, bukannya lari kerumah Tante Linda di Ohio. Alasannya adalah Mama sangat mencintai Papa. Dan meninggalkan Papa terpuruk sendiri disini bukanlah pilihan bagus.

            “Hei,” sebuah suara mengaggetkannya.

            “Ngapain lo? Mo ngejekin gue?” Meggie langsung sinis begitu melihat Yugo, teman sebangkunya yang kini juga menjadi tetangganya.

            “Dih, Ge-er banget lo”

            “Trus mau ngapain lo kesini?”

            Tetangganya itu tidak langsung menjawab, membuat Meggy langsung berdiri berniat meninggalkannya sendiri. “Eeeh, Meg. Gue mau ngajak lo ke suatu tempat?”

            What? Meggie gak salah denger kan? Apa si cowok sok cool itu sedang mendekatinya? Itu ajakan kencan? “Males ah, gue”

            “Gue pikir lo butuh duit buat bayar uang sekolah. Tapi,, ya kalo lo males ya udah gapapa” Meggie tak heran Yugo tahu dilemanya, saat Bu Aida menyinggung masalah biaya sekolahnya, Yugo juga disitu.

            “Bentar deh. Lo serius gue bisa dapet duit?”

            Yugo langsung mengangguk penuh semangat. “Okee, gue ikut. Awas aja kalo berani boongin gue”

*****

            “Lo minta gue jadi apa???” Meggie langsung terkejut begitu sampai ditempat yang dimaksud Yugo. Terminal dengan berbagai bus besar yang berjejeran serta manusia yang berlalu alang.

            “Sopir bus!”

            “Gue? Sopir bus? Lo pasti udah gila!”

            “Hahaha. Lo bilang mau kerja. Yah gue cuma bisa kasih kerjaan model begini”

            “Gak ada yang lain gitu??”

            “Ya ampun Meg, emang kenapa sih kalo jadi sopir bus? Keren lagi. Cewek jadi sopir bus. Langka, kan? Ayoolah, penghasilannya lumayan kok buat bayar uang sekolah lo sama Teddy”

            Dan kalau sudah menyangkut urusan biaya, Meggie mau tidak mau memang harus bilang iya.

*****

            “Meg, hari ini kita dapat lumayan banyak nih,” Yugo langsung menghampiri Meggie.

            “Serius lo?” dan Meggie tanpa sadar langsung memeluk Yugo “ Eeeh sorry,”

            “Ahaha, iya gapapa kok,” yugo langsung terlihat salting.

            “Ecieeee  Bang Yugo pacaran sama Tante telolet yah?”

            Tiba-tiba seorang pedagang asongan nyeletuk.

            “Tanteee telolet tantee”

            Yugo langsung berusaha menghalau pasukan cangcimen. Membuat Meggie tertawa.

            Ya, tidak terasa sudah sebulan lebih Meggie mempunya side job sebagai sopir bus. Meski begitu, Meggie bersyukur karena disaat dia terjatuh, dia masih mempunyai teman seperti Yugo. Cowok yang dulu sangat dibencinya kini menjadi satu-satunya yang berdiri disisinya.

            Tiba-tiba saja ponselnya berbunyi, begitu melihat nama Mama di layar,Meggie langsung mengangkatnya, “ Hallo, Ma, kenapa?”

*****

            “ Papaaaaa,” Meggie langsung menghambur kepelukan sang Papa.

            “Meggie, makasih yah, udah jagain Mama sama Teddy, makasih Meggie percaya sama Papa,”

            Meggie hanya mengangguk-angguk bahagia. Betapa tidak? Mendadak Mama menelponnya, dan memintanya kembali kerumah lama. Dan saat dia tiba disana, dia langsung mendapati Papanya juga ada disana bersama Mama dan Teddy.

            “Jadi, kita bisa tinggal disini lagi, Pa?”

            “Tentu aja Sayang, kita bakal terus disini. Gak akan kemana-mana lagi. Maafin Papa yah, udah bikin Meggie, Mama sama Teddy susah” Papa kembali memeluk Meggie.

            “Dan, Juno udah kangen tuh sama majikannya,” mendengar nama Juno Meggie langsung teringat mobil kesayangannya.

*****

            Hidup memang bagaikan roda yang terus berputar. Setelah berita tentang kenyataan bahwa Papanya tidak bersalah, teman-teman kembali memuja Meggie. Seolah sikap mereka dulu itu tidak pernah terjadi.

            Tapi, Meggie merasa ada yang kurang. Kini, dia tidak lagi dekat dengan Yugo. Shinta, tanpa rasa malu kembali duduk disebelahnya.

            “Boleh gue duduk disini?” Meggie langsung sumringah begitu melihat Yugo diperpustakaan.

            Yugo menatap Meggie, membuat Meggie langsung tersenyum. Tapi senyum Meggie langsung pudar saat melihat Yugo beranjak pergi, meninggalkan dia sendiri.

*****

            “Iiiih tuh anak kenapa sih?” Meggie uring-uringan sendiri dikamarnya, memikirkan tingkah Yugo yang aneh. “Dia mau jual mahal?? Okee, kalo gitu gue yang maju. Emang dia pikir gue gak berani!”

            “Kak, mau kemana?” pertanyaan Teddy Meggy abaikan begitu saja.

            Meggie langsung membawa Juno dengan kecepatan penuh, menuju terminal bus biasa dia kerja dengan Yugo.

            “Waaaah, Tante telolet mobilnya bagus pisan euy” salah seorang pedagang asongan yang sering ngeledek dia dan Yugo menghampiri Meggie begitu dia turun dari Juno.

            Meggie hanya membalas dengan senyum sekadarnya, seraya matanya sibuk mencari sosok Yugo. Dengan gelisah Meggie menunggu ditemani Juno. Tapi yang ditunggu tak juga menampakkan batang hidungnya, hingga malam menjelang. Dengan penuh rasa kecewa, Meggie memutuskan pulang.

            Tapi, alangkah terkejutnya saat dia melihat Yugo dirumahnya.

            “Yugo?”

            “Hai,”

            “Mmm hai,”

            “Ngapain disini?”

            “Kalau gue bilang gue kangen sama tante telolet, percaya gak?”

            Meggie langsung memeluk Yugo, membuat cowok dihadapannya itu terkejut untuk sesaat sebelum akhirnya balas memeluk Meggie erat.

           

  • view 277