The Nebengers

The Nebengers The Nebengers

The Nebengers

     Hai. Nama gue Inggit. Gue adalah seorang jobseeker. Tapi tetangga dan keluarga gue menyebut gue pengangguran. Gue baru saja menyandang status single. Alasan gue adalah mau fokus karir. What the hell, yeah. Berapa lama gue menjadi seorang jobseeker? Yeah sekitar 5 bulan. Kenapa gue masih jadi jobseeker? Tentu saja bukan karena gue bodoh, hanya kurang beberapa keterampilan, hehehe.

     Oke, itu adalah sekilas tentang daftar riwayat hidup gue. Dan tentu saja itu bukan jenis daftar riwayat hidup yang menyenangkan apalagi membanggakan. Maka dari itu, disinilah gue sekarang. Disebuah gedung yang kini berisi jubelan manusia yang statusnya tak jauh berbeda dengan gue. Yups! Jobfair!

     “Aduuh!” entahlah sudah berapa kali kata itu keluar dari mulut gue.

     Saat acara jobfair macam gini manusia emang pada suka kilap dan kalap. Tabrak sana tabrak sini, senggol sana senggol sini, dorong sana dorong sini. Maaf? Itu gak berlaku disini. Disini siapa yang kuat dia yang bertahan. Rimba!

     Walaupun gue jobseeker, gue paling malas datang ke acara macam ini. Harus rela mengarungi lautan manusia, demi bisa nge-drop CV di stand-stand berbagai perusahaan. Biasanya pulang dari jobfair gue pasti bawa oleh-oleh baju penuh coretan pulpen.

     Setelah berhasil nge-drop CV ke semua stand, gue langsung keluar gedung dan merasa bersyukur begitu bisa menghirup udara segar.

*****

     Ternyata perjuangan gue ikut jobfair sebulan lalu tidak sia-sia. Panggilan untuk interview datang bertubi-tubi. Bagi jobseeker macam gue tentu saja itu anugerah. Dan dengan penuh semangat gue langsung membuat daftar jadwal interview gue.

     Kebanyakan dari perusahaan yang mengundang gue interview lokasinya jauh dari tempat tinggal gue. Dengan jatah uang bulanan gue yang tak seberapa, tentu saja akan kurang jika terus menerus pakai aplikasi ojek online, apalagi ojek konvensional, gak deh terimakasih. Dan bagaimana dengan naik transportasi umum? Aduh cukup saat kuliah gue selalu jadi Ratu ngaret, masa pas interview gue dateng telat juga? Pencitraan yang sangat buruk.

     Sedang galau, tiba-tiba saja gue teringat aplikasi ojek online yang menyediakan service nebeng. Gue langsung cek dan ricek tarif nebeng, dan langsung tersenyum sumringah saat melihat tarif yang jauh lebih murah.

     Dengan hati riang gue langsung booking sesuai dengan jadwal interview gue. Dan masalah transportasipun terselesaikan, hehehe.

*****

     Gue menunggu tebengan gue datang dengan duduk anggun di teras rumah, sambil mengecek kembali semua berkas yang harus gue bawa. Setelah merasa semuanya lengkap, gue beralih dengan daftar jawaban-jawaban untuk sesi interview yang sudah gue pelajari semalam. Sedang fokus menghafal jawaban, smartphone gue bergetar. Ada pesan masuk dari tebengan yang menyatakan dia sudah didepan gang. Dengan semangat gue langsung menghampirinya.

     “Mba kerja disitu yah?” gue langsung disambut pertanyaan basa-basi.

     “Ahahaha, enggak kok Bang. Saya cuma mau wawancara”

     “Ooooh gitu,” dan si abang manggut-manggut maklum, seraya meberikan helm yang langsung gue sambut.

     “Abang sendiri? Emang kerja di daerah deket situ ya?” gue kambali melemparkan pertanyaan demi sopan santun.

     “Enggak juga” jawabnya seraya menjalankan motor.

     “Loh, kok ini mau sih nebengin saya?”

     Wajar dong gue heran. Yang namanya nebengin pasti karena searah, kan?

     “Kan rumah saya emang daerah sana, Mba”

     “oooo,” gue manggut-mangggut paham. “Loh, terus ini darimana?” entah kenapa gue mandadak menjadi kepo.

     “Ya abis main aja, Mba, jalan-jalan, hehehe”

     Ini orang kayaknya enjoy banget idupnya.  Ga mikirin kerja apa? tapi yasudahlah. Pikiran semua orang kan beda.

*****

     Perkiraan gue tepat. Gue keluar dari ruang wawancara jam 12.00 siang. Dan gue kembali booking ojek nebeng untuk destinasi interview selanjutnya.

     Gue langsung terkejut begitu membaca pesan dari orang yang akan nebengin gue.

            ‘Hai Mba, ketemu saya lagi, hehehe. Eh Tapi saya agak telat nih, Mba. Gapapa kan?’

            Hohoho, tentu aja gapapa. Udah ditebengin, sok ngatur lagi. Gatau diri banget gue.

            ‘Gapapa kok, Bang’

     Sambil menunggu tebengan gue yang bernama Bayu, gue mampir ke minimarket, menenangkan cacing diperut yang lupa gue kasih sarapan.

     Dan smartphone kembali bergetar, tepat setelah gue menandaskan setangkup roti sandwich dan secangkir kopi.

     ‘Mba, saya nunggu ditempat tadi saya drop Mba yah’

            Gue langsung menuju kasir untuk membayar makanan tadi. Dan dengan langkah lebar keluar gedung. Gue berasa diantar jemput pacar. Apalagi abang nebeng ini emang gak pake atribut macam abang ojek online.

     “Hei, gimana tadi wawancaranya?”

     Bayu langsung menyambut gue dengan pertanyaan begitu gue mulai dekat. Asli gue baper. Berasa ditanya pacar gitu. Maklum aja, udah lama gue single, jadi bawaannya dikit-dikit baper, hahaha.

     Gue menggelengkan kepala,” Entahlah, gak ngarep saya”

     “Kok lemes gitu sih? Semangat dooong” Bayu berusaha men-support seraya menyodorkan helm.

     Gue mananggapinya dengan lemas,”Pesaingnya itu looh,”

     Bayu langsung tancap gas begitu memastikan gue sudah duduk nyaman.

     “Emang kenapa pesaingnya?” tanya Bayu disela deru motornya.

     “Ya ampuun, tadi tuh saya gak nyangka banget, saingan saya salah satunya temen sekampus saya dulu”

     “Waah, enak dong! Jadi punya temen ngobrol, kan?”

     “Iiiih, masalahnya itu dia pemegang IP tertinggi. Gimana saya gak hopeless?”

     “Itu harusnya disyukurin looh”

     “Hah? Yang bener aja?”

     “Lah bener. Coba, Mba pikirin deh, temen Mba aja yang IP paling tinggi masih belum kerja. Jadi, Mba gak sendirian. Mba gak usah malu kalau belum kerja. Toh, Mba juga baru lulus kan?”

     “Wow! Super sekali” asli gue gak nyangka kata-kata penyemangat itu justru keluar dari orang yang gue kenal kurang dari 24 jam.

*****

     Kalau ditempat interview pertama gue disambut pemandangan kantor yang asri tapi dihadapkan dengan soal tes tulis yang njelimet, maka ditempat kedua ini kebalikannya. Tempatnya khas perkantoran, dan disini gue cuma bincang-bincang santai dengan Mba Dwi, sang HRD yang menjadi pewawancara gue.

     Setelah sesi interview kelar, gue disuruh menunggu hasilnya, apa gue dinyatakan lolos tahap selanjutnya atau tidak. Ini sama sekali diluar dugaan. Gue pikir hasilnya via email atau SMS. Jadi gue sudah siap-siap ke tempat interview selanjutnya.

     Gue melihat antrian orang yang interview, masih 10 oarang lagi. Gue berdo’a dalam hati semoga waktu yang gue punya cukup buat interview ke tempat selanjutnya. Masalahnya ditempat selanjutnya itu adalah walk in interview, dan hanya untuk hari ini.

     Sambil tak putus-putusnya berdo’a, gue kembali memesan ojek nebeng untuk dua jam kedepan. Sebenarnya sih itu adalah jam berakhirnya walk in interview, tapi daripada gue gak datang sama sekali? Mungkin saja kan pihak HRD kasihan dan berbaik hati mengijinkan gue ikut walk in interview, hehehe.

     Dan ini bikin gue kaget campur seneng. Yang bakal nebengin gue Bayu lagi. Apa ini takdir? Jodoh? Cinta? Gue langsung ngikik sendiri memiirkan kata terakhir. Tapi, begitu mendapat pandangan penuh curiga dari orang-orang, gue langsung kembali bersikap manis, hehehe.

     Tak terasa, tiba-tiba saja pengumuman kelulusan keluar. Dan Yes! Gue lolos tahap interview selanjutnya. Tapi, berhubung gue sudah terlanjur booking untuk ke tempat interview selanjutnya, mau gak mau gue harus coba. Lagian gue gak boleh terlalu berharap pada satu kesempatan aja, kan?

*****

     “Sekarang mau kemana lagi nih?” Bayu seperti biasa memasang senyum manisnya saat menyambut gue

     “Ke stasiun TV”

     “Hah? Ngapain? Kamu artis yang suka nyanyi dangdut itu yah? Iiih, pantes aja mukanya kayak gak asing gitu”

     “Yeee, enak aja” gue menepuk pelan pundak Bayu.

     “Hahaha,  ya trus mau ngapain? Nonton talk show?”

     “Enggaaaak, hahaha” asli gue kalo naik ojek online gak pernah dapet driver yang bikin nyaman gini, “ saya mau interview

     “Hah?Interview apaan sore gini?”

     “Yaa sebenernya saya gak ngarep sih nyampe sana masih bisa ikut interview, tapi daripada saya dibikin penasaran, hehehe”

     “Jadi? Mau ngebut gak nih?”

     “Eh gak usah, Bang. Saya masih sayang sama nyawa,” gue yang emang punya lemah jantung langsung menolak ide yang bakal bikin gue mati muda itu.

     “Hahahaha, oke, oke, bonceng sama saya mah santai aja”

     “Ini uda nyantai banget kok,” aku gue jujur.

     Gue pikir Bayu tahu tempatnya, karena di dua destinasi gue sebelumnya dia gak nanya nanya lokasi.

     “Serius nih, Bang, gatau tempatnya?” gue langsung khawatir

     “Yaaa, kalo daerahnya sih tahu, cuman letak percis gedungnya itu gak tau.Kirain malah Mba tau”

     “Saya juga gatau, Bang, duh gimana dong?”

     “Mmm bentar, saya liat maps dulu”

     Dan dengan menuruti petuah maps, kita berdua melanglang buana membelah kota Jakarta. Menyususri gang-gang sempit padat penduduk. Melewati perkampungan penuh Ibu-Ibu rumpi. Lewat jalan sepi. Tanya sana tanya sini. Dan akhirnya sampai juga.

     Begitu melihat barisan satpam dipintu gerbang, nyali gue langsung mengerut.

     “Mau saya anterin masuk?” tawar Bayu seolah bisa membaca pikiran gue.

     “Gak, gak usah,” Gue coba menolak walau kurang yakin, “ Tapi, tunggu bentar, yah? Mau gak?”

     “Iyaaaa, ditungguin kok, tenang aja,”

     “Hehehe thanks, ya Bang”

     “Yups. Mba jalan aja, saya liatin dari sini,”

     Ya ampuuun gue baper lagi kan? Ini abangnya kok care banget sih? Huehehe.

     Setelah menarik napas dan menghembuskannya perlahan, gue berjalan dengan pasti. Dan saking fokusnya dengan barisan satpam, gue sampe lupa helm masih nyantol di kepala. Gue langsung copot dan tenteng tuh helm. Benar saja dugaan gue. Walk in interview sudah berakhir. Tapi para satpam berusaha menghibur gue dengan mengatakan kalau gue bisa drop CV di lobby.

     “Gimana?” Bayu langsung menyongsong gue.

     “Walk in-nya udah kelar. Tadi taroh CV doang” asli gue berasa lagi ngadu ama pacar.

     “Hahahaha, ya udah anggap aja lagi jalan-jalan”

     Gue cuma meringis,”Oh iya lupa gue belom order buat pulang,”

     “Udaaah gak usah order, saya anterin gratis, tanpa aplikasi”

     “Gapapa nih?”

     “Ya gapapalah”

     Tanpa buang waktu lagi, gue langsung naik ke boncengan. Rezeki gak boleh ditolak, hehehe.

     Sepanjang perjalanan pulang kita membicarakan banyak hal, mulai dari hal remeh temeh, topik tentang politik, sampe pertanyaan pribadi.

     “Oh ya, nomornya boleh saya Save, kan?” tanya Bayu begitu gue turun dari motornya.

     “Boleh kok,”

     Dan setelah berbasa-basi, Bayu meluncur pergi.

*****

     Sesampai dikamar gue memandang smartphone penuh harap bahwa Bayu akan menghubungi gue. Sayangnya harapan itu musnah begitu sampai seminggu tak ada pesan atau telepon masuk darinya.

     Yeah, mungkin gue terlalu berharap. Terlalu baper. Bayu cuma memberikan pelayanan yang baik dengan bersikap ramah. Karena begitulah kewajibannya sebagai driver nebeng. 

 

 

Biola Yoannita

The Nebengers

Karya Biola Yoannita Kategori Cerpen/Novel dipublikasikan 17 Februari 2017
Ringkasan
Inggit adalah seorang jobseeker yang sibuk melakukan interview disana sini. untuk menghemat anggaran dia menggunakan aplikasi nebeng. Dan entah bagaimana, tiga kali dalam sehari dia selalu bertemu dengan driver yang sama, yaitu Bayu.
Dilihat 32 Kali