Aku Hanya Butuh Semusim

Aku Hanya Butuh Semusim

Bina Raharja
Karya Bina Raharja Kategori Puisi
dipublikasikan 11 Mei 2016
Aku Hanya Butuh Semusim

Kau merindu hujan

Di antara terik langit biru

Merayap keluh, coba mengusir panas matahari

Mengumpati sinarnya yang memanggang

Tiap jengkal kulitmu...

                                                                Kau meratap pada angin

                                                                Saat sesak gempita udara

                                                                Memeluk dan memeras dahaga

                                                                Risih, kau berlari, sembunyi dari mentari

                                                                Menghindar, melenyap diri...

Peneduh atap-atap gedung tinggi

Pendingin ruangan tak pernah mati

Adalah pelarian dari panasnya waktu

Yang menguap bersama segala protesmu...

                                                                Sebentar saja...

                                                                Aku hanya butuh semusim

Setelah itu,

Aku akan pergi, dan biarkan hujan

Membelaimu...

                                                                Sebentar saja...

                                                                Aku hanya butuh semusim

Untuk benar-benar melupakanmu

Lalu awan mendung

Lalu rintik hujan

Lalu kilat petir

Akan menggantikanku

                                                                Dan aku ‘kan pergi,

                                                                Menuju belahan bumi yang lain

                                                                Biar kutemui siapa yang benar-benar

                                                                Menginginkan sinarku

Aku hanya butuh semusim, sungguh !

Lalu aku ‘kan pergi

Biar kutemui

Siapa yang benar-benar menginginkan sinarku...

 

 

Bersinar di Dramaga, 19 Mei 2013

Binapri Vindy Turningtias

17.27

 

 

*Puisi untuk seorang teman yang menyita waktuku sebentar (katanya, dan itu jadi seharian) untuk mendengarkan curhatannya. selesai, dia memaksaku membuat sebuah puisi untuk menggambarkan keadaannya. jadi ya... begitulah

  • view 131