Tatap Langit Sebelum Maksiat

Baiq Dwi Suci
Karya Baiq Dwi Suci Kategori Renungan
dipublikasikan 11 Maret 2017
Tatap Langit Sebelum Maksiat

BEFORE MAKSIAT, INGET ALLOH DULU!

Biasanya pasca malam pergantian tahun, valentine day, atau abis ngerayain hari jadian sama doi, muncul rentetan pertanyaan. ‘Eh, semalem kamu abis diapain sama dia? Pasti kamu udah gak virgin lagi sekarang! Udah deh, daripada adzab yang kamu alami tambah berat mending buruan ngaku. Semalem kamu abis jajan (red: hubungan intim diluar pernikahan dengan non mahrom) kan?

Sobat, mending jujur deh sama dirimu sendiri apakah maksiat itu justru mendekatkanmu pada kedewasaan atau malah membuatmu kotor dan nista. Jujur itu sikap hamba yang betul-betul mempertanggungjawabkan maksiat yang dilakukan. Jujur itu emang belum tentu baik di mata manusia, tapi kan yang penting penilaian Alloh. Yang namanya maksiat tetep aja gak baik di mata Alloh, meski kadang temen-temenmu justru mendukung.’ Ya elah, yang beginian ini namanya teman makan teman. Tega banget pada saling support dalam dunia perzinahan!

Asal tau aja nih, dulu ane juga pernah keluar masuk penjara gara-gara maksiat. Dibungkam, masuk sel tahanan sekaligus dibunuh secara perlahan. Aslinya sih, ane cuman ngelakuin maksiat kecil-kecilan doang. Cuman komunikasi via telepon, gak berlebihan dan gak lebay. Gak alay, apalagi narsis. Cuman saling sapa aja, “say hello,” “udah makan belum,” “dakwahnya gimana, lancar?” atau ngomongin yang lagi heboh semacam perang mujahid dengan zionis “Eh, ane kasian sama saudara di Palestina. Akhi obatin dong rasa sakit hati ana, ikut berperang gih, ke Arab.” Wah, ini model percakapan yang bermutu. Soalnya ini dialog tentang ummat. Membahas lika-liku dakwah, bercerita soal strategi agar islam segera dimenangkan atas semua agama. Kudu tau aja ya, gara-gara interaksi begituan doang ane kejaring hansip. Pada tau kagak petugas yang tega jeblosin ane ke dalem sel?!!! Hem… SETAN namanya. Siapa lagi kalau bukan makhluk laknat itu, merekalah yang terang-terangan menusuk ane dari depan, lewat kanan kiri, tembus belakang, pokoknya dari semua arah. Udah ane coba membentengi iman, tapi tetep aja mereka punya gelagat lebih jitu buat ngejerumusin ane ke lembah nista. Ya sudah, sejak saat itu ane resmi punya gelar aktivis pezina, lengkap dengan cap stempel diatas materai hitam putih. Pezina hati, telinga, dan otak. Saban hari yang ane pikirin bukan lagi soal dakwahkan ummat, tapi gimana caranya ummat yang satu ini ‘si Akhi’ itu juga bisa tercerahkan dengan lisan manis ane. Yang manis-manis keluar deh, mulai dari pertanyaan menjurus semisal “Antum gak ada rencana menyempurnakan separuh agama?” Akibat saling timpal-menimpal, terjadilah sebuah kesepakatan “tunggu ana buat datang mengkhitbah Ukhti, kira-kira dua tahun lagi.” Hedeh, bisa mati kutu dong ane gak nikah-nikah. Jadi perawan tua seumur hidup, kagak ada aqod yang jelas. Ini jelas PHP, Pemberian Harapan Palsu. Cintamu palsu, bro! Gimana bisa ane tiap saat galau berkepanjangan, mikirin ‘Si Akhi’ penuh harap cemas. “Aduh, dia lagi ngapain ya sekarang? Apa dia lagi mikirin aku atau sibuk ngumpulin modal buat ngelamar?” Fyuh.. capek deh. Belum lagi kalau tiap detik ane selalu terngiang petuah bijak dan lantunan tilawahnya. Ih, ngeri deh kalau ingat masa-masa kelam kayak gitu. Abisan, setan sih gangguin mulu ya? Hem.. kita juga gak bisa nyalahin si setan sepenuhnya, karna kerjaan setan emang ngegoda iman manusia. Yang tergoda, masuk lubang buaya keluarnya susah. Yang gak tergoda, itulah yang gak suka deketin maksiat. Senengnya deket sama jama’ah, berbagi kebaikan bertukar manfaat. Itu ciri muslim yang serius. Sungguh-sungguh gak pengen keperawanannya hancur, sungguh-sungguh pengen mengatur diri dengan syariat ‘bukan’ malah asik bermaksiat. *Tos dulu dong!*

Kawula muda, semakin seringnya maksiat maka akan semakin banyak ujian hidup. Kantong terkuras, tenaga berkurang, capek mikirin mau traktir makan si doi dimana, pakai uang siapa, ujung-ujungnya hutang Mama Papa. Alasannya buat bayar uang semesteran, padahal di sekolah jadi tukang nyontek. Pas lagi kere, malah berani-beraninya ngajakin doi ke rumah buat makan malem. Ngadu sama Mama Papa, kalau si doi itu temen satu sekolahan yang bakal jadi pacar seriusnya, bukan pacar bohongan. Giliran Mama Papa ngundang si doi buat acara tahun baruan di Villa, eh kamunya malah nyosor aja mengiyakan dengan seribu kali anggukan. Kayaknya Mama Papa jaman sekarang banyak yang konslet pikirannya, santai aja noh membiarkan sekalian nyediain fasilitas buat ajang maksiat putra-putrinya. Malah kadang si Mama sama si Papa rela meninggalkan kamu sama doi berduaan di rumah tanpa orang ketiga sebagai pengawasnya. Padahal sebenernya ada banyak yang ngawasin kamu setiap waktu. Alloh, Malaikat, dan Setan. Ngeyel sih, udah dibilangin jangan maksiat, eh malah kebablasan. Malam tahun baru di rumah atau di Villa kagak apa-apa, yang penting tempatnya sepi so pasti sangat bagus buat kamu jadikan rekomendasi buat ajang bermesraan. Mulai deh pegangan tangan, lirik-lirikan, membisikkan kata-kata cinta. Hedeh.. aneh beud rasanya adegan kolot itu, mirip kambing yang mau disembelih. Dibelai-belai dulu, terus diperhatikan dengan seksama, sampailah akhirnya terucap lafadz Alloh dan proses penyembelihan selesai sudah. Bedanya, kalau kambing disembelih wajib diawali dengan Bismillah agar halal dimakan dagingnya. Lah, kalau kamu waktu bermaksiat kayaknya gak ingat Alloh deh. Pantes aja! Abisan kamu gak ngucap basmallah dulu sih, ya wajar kalau setan mulai mengobrak-abrik nafsu birahimu tuh. Lain kali wudhu dulu, jangan lupa ijin sama Alloh ya. *Tetottt*

Setelah malam itu berakhir doi minta pertanggungjawabanmu, kamu malah pura-pura ngeles “Mm.. waktu itu aku lagi gak sadar, tolong dimaafin ya..” Setelah itu kamu malah kabur, pergi dari permukaan, dan cling! Menghilang dari hadapan cabang bayimu. Pikir, dong! Dulu waktu Mama hamilin kamu, butuh pengorbanan dan penantian yang menghabiskan energi banyak. Kamu gak mikir abis buntingin anak orang? Ya bener sih, waktu kamu ngelakuin itu otakmu sedang gak difungsikan. Entah konsentrasimu sedang berlarian kemana hingga akhirnya peristiwa na’as itu sah terjadi. Kamu gak bisa lari dari tanggung jawab, karna si doi pasti akan menanggung malu, bawa beban berat di perutnya, dan resiko dari hubungan intim itu adalah MENIKAH. Bukan dengan menggugurkan kandungan, lantas kalian happy fun lagi kayak semula, seolah gak pernah terjadi apapun. Kejadian itu akan selalu berulang setiap ada momen sakral yang menurutmu hari dan malam itu adalah bagian paling romantis bagi manusia manapun. Hari kasih sayang, Valentine Day orang menyebutnya. Atau pas hari Ulang Tahun si doi, dia malah minta kamu buktikan rasa cintamu. Sayangnya, kamu gak cerdas membuktikan cintamu ke doi. Kamu malah menunjukkan cinta itu dengan merusak kehormatan satu-satunya yang dia punya, kamu bahkan membelinya secara gratis. Enak banget ya, udah haram, bebas biaya pula. Hidup kamu itu serba ribet deh pokoknya, karna kamu selalu menganggap ada sebuah hari yang bisa kamu manfaatkan buat nunjukin besarnya rasa sayangmu ke doi. Pas malem tahun baruan contohnya, “Sayang, kita harus memulai hidup baru. Kalau Mama Papa gak ngebolehin kita nikah muda, tunggu aja saat pergantian tahun. Di saat semua orang sibuk meniupkan terompet dan bakar kembang api, aku akan mengesahkan hubungan kita.” Emang pemuda jaman sekarang kebanyakan yang salah kaprah, nih! Dipikirnya mengesahkan hubungan pacaran itu adalah dengan hadirnya bayi baru, bencana, baru, adzab baru. Boro-boro baru, yang ada dijamin seratus persen kamu malah pengen kembali ke masa lalu. Setelah itu kamu bakal lebih banyak nyesel, dijamin kamu malah pengen bener menjadi pribadi lugu yang gak tau apa-apa agar gak mudah terjerembab ke galian jebakan setan. Sayangnya, penyesalan yang harusnya berada di garda terdepan justru kamu letakkan di baris terbelakang. Udah deh, buat kamu-kamu yang belum sempat merasakan jebakan setan, mending nyebut asma Alloh dulu. “Bismillah, gue mau maksiat dulu, Ya Alloh.. Sebelum maksiat, gue mau wudhu, sholat, ngaji dan dakwah dulu ah!” Kalau udah ngelaksanain semua proses mendekatkan diri kepada Alloh, Inshaa Alloh setan bakal takut pedekate sama kamu. Jangankan pedekate, ketemu kamu aja ogah kok tuh setan. Nah masalahnya, kamu mau jadi setan pengganggu atau yang digangguin setan? *Setan lagi ngumpet dibalik hatimu, buruan cek!*

Keputusan ada di tangan kalian. Setan cuman kasi jalan yang buruk-buruk, tapi Alloh selalu tunjukkan jalan paling lurus selama kamu mampu membaca petunjuk tepatnya. Kamu, sih. Pasti gak pernah baca petunjuk Alloh, kan? Kalau gitu ane kasi tau deh petunjuknya, ini asli perintah Alloh, bukan seruan setan. Nggak perlu khawatir ane bakal ngedorong kamu ke lembah hitam, karna ane juga gak pernah bersekongkol sama komplotan setan kok. Justru ane mau cerita soal si Valentine biar kamu gak o’on lagi sama sejarah percintaannya. Ternyata, Valentine sama rekannya si Santo Marius nih, dulunya sempet diem-diem nentang kebijakan pemerintahan Kaisar Claudius yang dikenal sebagai ‘penguasa yang ambisius’. Abisan aneh juga sih kebijakannya, masa’ para pemuda dilarang nikah supaya prajurit perangnya makin handal. So what gitu lhoo??? Alasan si Kaisar, ‘katanya’ pemuda yang belum nikah itu biasanya performanya lebih kuat pas lagi perang. Nah, si Valentine jelas kagak setuju dong! Finally, secara diam-diam dia pun menikahkan pasangan muda-mudi termasuk para tentara perang tanpa sepengetahuan Kaisar. Namanya juga rahasia perusahaan, kudu diumpetin! Eits, sepandai-pandai tupai melompat pasti ketahuan juga yah. Sepandai-pandai Valentine menutupi tetep aja ujung-ujungnya kecium sama si Claudius II. Huhuuu… orang yang kalian kagum-kagumi setiap 14 Februari itu pun resmi dipenjara plus dapet hukuman mati langsung. Gak ada lagi yak pejuang cinta? Hihii… yang bertebaran sekarang justru malah para pengkhianat cinta, abis ngegombal ya udah tinggalin aje, yang penting kan udah dapet menikmati manisnya keperawanan. Yang lebih gila lagi nih, pasangan-pasangan yang udah dinikahin sama si Valentine tadi malah diem-diem jengukin Valentine ke sel tahanan. Mereka pada bawa bunga dan surat cinta sebagai bentuk ucapan terimakasihnya sama si Valentine, ceileh.. romantis beud! Bahkan sebelum Valentine dihukum mati, doi juga nulis surat buat gadis pujaan hatinya. Nah, sebelum ajal menjemput kamu gak perlu deh ikut-ikutan Valentine dan para pengagumnya. Sekarang malah berkembang, ada yang pake tuker-tukeran kissing lah, nyerahin keperawanan pula, emang gak takut siksa kubur? Yah.. memang hanya mereka yang beriman aja sih, yang takut dan berharapnya cuman sama Alloh, bukan sama doi yang abis nikmatin kemolekan tubuhmu, eh terus kamu dibuang deh karna yang tertinggal hanya pahit asem dan asinnya. Maaf ya, barang bekas gak laku dijual. Mending menghalalkan yang baru-baru aja dah, original.

Ada lagi kisah si Lupercus yang diyakini sebagai Dewa Pan (Namrudz) dan dia menikahi Dewi Aphrodite sampai keduanya melahirkan seorang anak rupawan. Eros (Cupid) nama anak yang lahir ke dunia itu, dikisahkan dia emang sering bawa panah cinta kemana-mana. Kalau kamu, yang dibawa kemana-mana itu cintamu pada Alloh atau cintamu ke pacar? Hem… rawan kalau kamu lupa mencintai Alloh, entar bisa kayak si Cupid yang berzina dengan Ibunya karena tertarik pada ketampanan si Cupid alias Eros. Asli, ane heran. Begitu banyak kisah imajinasi dan khayalan yang merusak pikiran dan perilaku generasi muslim. Entahlah, kisah itu nyata adanya atau emang sengaja dibuat untuk menghancurkan generasi islam. Yang pasti, sampai hari ini si Cupid masih dikenal sebagai Dewa Cinta dari Romawi karna kerjaannya ya merangkap sebagai ‘tukang biro jodoh bersayap.’ Berawal dari sinilah akhirnya lahir perayaan Lupercalia yang diawali dengan mengurbankan hewan, kemudian diikuti dengan ritual cambuk. Ritual cambuk ini dilakukan oleh para perempuan sebagai simbol permohonan kesuburan pada Dewanya, sedangkan para pemuda mengundi nama para gadis secara acak. Gadis yang namanya keluar saat diundi akan menjadi pasangannya selama setahun untuk dijadikan objek hiburan, tok.

Laki-laki gak bertanggungjawab itu emang maunya serba untung, perempuan deh yang buntung. Ish! Sayangnya, setelah Kristen masuk ke Romawi, perayaan Lupercalia malah diadopsi oleh Gereja dan ditetapkan 14 Februari sebagai Hari Valentine yang sampai detik ini pun hampir semua belahan dunia pada ngerayain. Aneh! Paus Gelasius malah ikut-ikutan meresmikan budaya pagan roma itu menjadi kalender gereja sejak tahun 9  Masehi. Nah, Masehi itu sebenernya penanggalan ala kaum Yahudi. Elo, muslim yang membudayakan kalender islam Hijriyah atau malah sibuk ngerayain malam tahun baru 1 Masehi bareng pacar? Liat deh KTP kamu, di kolom agama isinya apaan tuh? Islam atau Islam KTP? Nah! Supaya gak berislam sekedar KTP, kamu wajib nyadarin nih tradisi yang makin berkembang di seluruh sudut bumi supaya setidaknya kamu bisa terhindar dari tradisi kolot. Kalau di Austria biasanya tradisi saat Valentine day mereka pada ngasih aneka bentuk dan jenis bunga. Di Negara super hedonis seperti Amerika, Thailand dan konco-konconya malah lebih parah, kebiasaan yang mereka lakukan justru lomba ciuman massal. Sinting, yah! Di Indonesia sendiri beragam jenisnya. Ada yang ngasi boneka, cokelat, bunga, bahkan banyak noh yang nunggu momen Valentine day buat ngungkapin cinta sama orang yang ditargetkan. Di kota-kota besar sampai di perkampungan sempit yang juga membudayakan pesta miras, clubbing di bar, free sex lalu aborsi, gugurin kandungan atau tunggu bayinya lahir terus diperdagangkan supaya dapet duit buat hura-hura lagi, gak ada habis-habisnya plus gak ada kapok-kapoknya ngulangin hal yang sama. Makanya, kalau kamu pengen berislam gak sekedar di KTP, kenali dulu islam-mu.

Dalem islam, mana ada istilah Valentine Day, perayaan malam taun baru, atau sebangsanya. Nabimu itu Valentine atau Muhammad Rosulullah Salallahu’alaihiwassalam? Ayo tanyakan pada hatimu, selama ini 12 Rabiul Awwal, tepat kelahiran Rosulullah kamu kemana aja? Apa kamu lebih heboh memperingati budaya adat istiadat agama lain sampai melupakan Maulid Nabi Muhammad? Pikir deh mateng-mateng sampe mendidih tuh otakmu buat merenungi siapa Tuhanmu, siapa Nabimu, apa agamamu, apa kitabmu, yang hanya itulah kelak bekalmu saat Malaikat Munkar Nakir menanyai di kubur. Sekalipun jawabannya udah diluar kepala, mulut-mulut kita akan bisu ketika amal di dunia tak sesuai perintah Alloh, sunnah Rosulullah, apalagi bertentagan dengan islam dalam Al Qur’an dan Hadits. Maka setelah selesai tulisan ini kamu baca, siapkan sekali lagi lebih masak mulut dan lisanmu agar suatu hari ia menjadi sebaik-baik saksi yang akan meringankan adzab kubur. Saat itulah kamu akan lulus dari ujian siksa kubur di level pertama sebelum memasuki level selanjutnya saat kita semua dibangkitkan dan satu per satu ditimbang setiap perbuatannya. Kita buktikan nanti, apakah saat itu Valentine dan para pengikutnya (termasuk yang mengagung-agungkan dan merayakan hari lahirnya) akan dimasukkan kedalam syurgaNya. Udah deh, buktiin sekarang kamu follower­-nya Valentine atau Muhammad Nabimu?

Dilihat 323