Cerita Akhir Bulan : Tentang Polisher Ngambek

Ellysa Diniastri
Karya Ellysa Diniastri Kategori Catatan Harian
dipublikasikan 26 April 2016
Cerita Akhir Bulan : Tentang Polisher Ngambek

Sekali-sekali lah, menulis yang nggak terlalu penting. Kebetulan lagi akhir bulan, pikiran lagi sumpek maksimal karena satu, mau gajian karyawan. Dua, ngatur keuangan bulan depan buat bayar ini itu terutama bayar utang. Tiga, membuat perencanaan menabung karena butuh beli alat poles. Alat poles ini bukan buat saya, bukan poles muka alias make-up. Tapi poles lantai, dan harganya 10 juta. #Ngok

Ternyata yang bisa ngambek bukan aja anak-anak, atau para istri yang minta diajak shopping, alat poles kalo ngambek nyebelinnya bukan main. Yang bikin bukan main itu juga bukan saya bingung memperbaikinnya (soalnya pak jafar sama pak cholis yang perbaikin), masalahnya adalah gimana cara beli alat poles yang harganya mahal bingit itu karena bolak balik diperbaikin sama teknisi (maksudnya mas totok) tapi teknisinya menyerah sampe ngibarin bendera putih. Yaaaa teknisi boleh menyerah, tapi aku nggak boleh menyerah untuk menabung beli polisher. Lha namanya juga aset penting. Wajib diusahakan dongs...

Polisher ini sebetulnya dibeli sama ebes, katanya Mr. Jafar sih waktu dia masuk di OCM bulan Oktober 2014 nih mesin udah ngendon di kantor OCM season 1 (pas masih dipegang ebes). Ebes juga belinya karena beliau punya modal pas itu mangkannya mesin poles ini dibeli buat membantu operasional OCM yang sering ada project general cleaning. Nah pas ane dapet klien "terbesar dan termahal sepanjang sejarah" nih alat poles pindah rumah, dari awalnya di kantor akhirnya masuk gudang klien.

Mungkin si poles kurang kasih sayang atau kurang diperlakukan berperike-mesin-an karena yang pake kan ganti-ganti. Kasih sayangnya beda-beda. Muuungkiiin giniii ya...pada prinsipnya, kalo orang nggak merasa memiliki itu sulit memperlakukan barang dengan sebaik-baiknya. Contoh : pembantu ane di rumah kalo pake blender bisa brutal sebrutal-brutalnya, ditegur bolak balik tetep keras kepala akhirnya belum 2 tahun udah korslet. Ya jelaaaas laaah yang beli blender bukan dia. Coba kalo ane yang pake, pasti tuh blender ane perlakukan dengan penuh cinta.

Seandainya si poles bisa ngomong pasti dia udah nangis sesenggukan sampe ingusnya mbeler-mbeler karena hidupnya penuh derita hampir 10 bulan ini. Yang menderita dia, yang menikmati duitnya aku. Hahaha...kacian...

Kadang hidup itu tidak menawarkan pilihan, dan yang bisa kita lakukan adalah menjalaninya...

 

 

  • view 110