Gadis itu bernama Nara

Artama Winular
Karya Artama Winular Kategori Cerpen/Novel
dipublikasikan 22 Januari 2016
Gadis itu bernama Nara

Minggu siang tepatnya disebuah cafe disekitar kota jogja. Kami bertiga sepakat buat ngumpul lagi setelah sekian lama kami disibukan dengan urusan duniawi yang perlahan-lahan mengikis waktu bersama.

?Cuy liat noh arah jam setengah satu? kata kawan gue.

?Hah apa-an??? sambil ngeliatin tangan.

?Eh ni anak bego ya malah ngliatin tangan mulu!!? kata kawangue.

?Lah lu bilang liatin jam setengah satu padahal ini masi jam 12, lu bego apa pura-pura bego?? kata gue.

?Ah ni cecunguk dari dulu lemot amat sih kalo di kode !? kata kawan gue.

?Woy malah ngomongin kode, lama-lama gue sepak juga nih kepala bocah? sambil ngliatin tampang kawan gue yang mulai ga ngeliatin gue pas diajak ngomong,

?Itu nyet, ada cewe bening disebelah kiri lu? masi menatap sebelah kiri gue.

?Kenapa ga ngomong dari tadi anjir, tau gitu uda gue scanning nih cewe? gue yang mulai ngeliatin sisi kiri gue. Bener aja apa yang dibilang si kampret satu ini. Disebelah kiri gue kira-kira 5-6 meter-an udah duduk mahluk yang bisa dibilang tipe gue banget. Mahluk dengan rambut agak dibikin acak-acakan (ato emang modelnya dibikin kek gitu) pake kacamata lagi mantengin leptop dimejanya. Huuhh bening amat yak.

?Woy udahan dong ngliatinnya, biasa aja sih ga usah pake tampang penuh nepsu gitu? kata kawan gue.

?Hahahaha anjir lu, gue udahan ni ngeliatinnya, btw si Al ga nyampe nyampe sih lama amat dia? mulai ngobrol engga jelas.

?Gatau, dia bilang uda otw ke mari dari sejam yang lalu?.

Disela-sela obrolan gue berusaha nengok lagi ke si cewe bening tadi. Ternyata dia lagi berkemas-kemas buat niggalin gue yang lagi menikmati elok parasnya. Tepat ketika dia mengemasi leptopnya pandangan gue bertemu dengan dia, mungkin lebih dari beberapa detik buat gue bisa ngeliat jelas wajahnya. Tapi gebeleknya, gue selalu milih nunduk pas ketahuan lagi ngliatin cewe dan barusan gue memilih nunduk ?lagi?. Entah kenapa? gue gatau, sejak jaman masi pake baju putih biru ampe sekarang gue selalu ga berani natap balik cewe. Keknya ada rasa canggung yang tiba-tiba muncul menjalarin badan gue, bikin semacem ga PD.

Cewe bening itu akhirnya bergegas menuju kasir untuk ngebayar green tea latte nya. Gue masih aja ngeliatin dia yang sekarang jalan menuju pintu keluar. Tapi anehnya sebelum dia megang handle pintu keluar, dia tiba-tiba nengok dan yang lebih ngagetin nengoknya ke arah gue. Kalian tau apa yang terjadi selanjutnya?? Iya cuy ini mirip kek FTV di sctv yang sering gue tonton pas jaman-jaman masi SMA dulu. Cewe bening ini tiba-tiba senyum ke arah gue !! Gue yang disenyumin sama mahluk bening kek gini malah jadi bingung, ini gue kudu ngapain ya?? langsung dah muncul beberapa opsi di otak gue dengan menu sebagai berikut

  1. ?Bales senyum tapi kalem aja.
  2. ?Bales? senyum sambil keliatan girang banget.
  3. ?Nunduk kemudian pura-pura mati.

Kalo ini gue yang biasanya, gue jelas-jelas langsung milih opsi no 3 tapi gatau kenapa yang gue lakuin barusan adalah GUE SENYUM BALIK KE DIA SAMBIL NATAPIN MATANYA !! Keren kan gue??

?Woy anjir! ngapain lu senyum-senyum? sakit ni anak keknya? kata kawan gue

?Apa an sih lu ganggu orang aja? gue ngliatin temen gue dan sialnya pas gue beusaha liat balik ke arah tu cewe lagi, dia uda pergi. KAMPREET banget ni temen gue. Langsung aja si kampret satu ini pengen gue siram pake kopi di depan gue yang harganya ga masuk akal sama biaya proses bikin kopinya tapi setelah gue pikir-pikir lagi bentuk ni kopi kan uda item lah si kampret juga warnanya item kasian keknya kalo gue menambah tinggkat keiteman temen gue yang satu ini.

?JEGLLEEKKKKK!!!!? pintu cafe terdorong dari luar. Mata gue yang sedari tadi masi berharap kalo si cewe bening bakal balik lagi ke cafe langsung mengamati sesosok mahluk yang kini mulai keliatan dengan jelas.

?

?JEGLLEEEEKKKKK!!!!!!? itu suara yang muncul di dalam hati dan pikiran gue. Untuk 6 tahun yang sudah terkubur dalam-dalam. Untuk 6 tahun lalu yang sudah gue lupakan. Untuk 6 taun lalu yang bener-bener kelam. Untuk 6 taun lalu yang??..semenjak itu gue berdoa ke Yang Maha Kuasa buat ga pernah lagi dipertemukan, ga pernah lagi denger suaranya, dan ga pernah lagi sekilas menatap matanya. Akhirnya hari? yang paling gue malesin dateng juga. Hari expired nya doa-doa gue akhirnya dateng juga.

Iya ?DIA? muncul disana, ditempat tadi gue berbagi senyum dengan wanita asing yang sangat menarik. ?DIA? disana dan gue sedang menatapnya seakan masih ga percaya bahwa itu sosoknya. ?DIA? disana masih berdiri, masih mungil bentuknya, masih indah parasnya, masih indah mata bulatnya, masih merona pipinya, dan masih dengan kerudung biru muda warna favoritnya.

?DIA? masih berdiri disana, belum menyadari kehadiran gue yang duduk disini.

Lantas dari sini cerita gue bakal dimulai.

Oh iya, perkenalkan gue disini adalah gue sosok yang bercerita kesana kemari nama gue TAMA.

  • view 187