Jangan (merasa) Sepi, ya

Jangan (merasa) Sepi, ya

Medy Arina
Karya Medy Arina Kategori Catatan Harian
dipublikasikan 10 Agustus 2018
Jangan (merasa) Sepi, ya

Hari itu tanggal 8 Agustus 2018. Hari pertama cuti tahunan untuk tahun 2018
Tak ada rencana kemana-mana
Hanya ingin di rumah, istirahat (mungkin terlalu lelah qerja bagai quda--maklum, motoran ciledug-jagakarsa, sekuat apapun aku cuma wanita)
Oke skip.
Jam 8.45 beranjak dari kamarku ke kamar ibuk sama bapak. Berleha-leha
Entah kenapa hari itu sepi, di rumah hanya aku berdua dengan ibuk
Bapak ada urusan dulu
Mbak kerja
2 adik yg satu kuliah, yg satu sekolah
Biasa di rumah sabtu minggu membuatku asing dengan suasana rumah seperti ini
Tiba-tiba terbesit di pikiran, "pasti sering ya ibuk ngerasain suasana yang kayak gini, apalagi kalo pas ditinggal bapak pulang ke jogja"
Aku mulai seksama mendengarkan suara-suara kecil dari dapur. Ibuk lagi masak saat itu
Buk, maaf rina egois hari itu.. Entah, lagi ingin berleha-leha
Bukannya membantu, aku lanjut melihat-lihat explore instagramku. Anak wedhok macem opo tho aku iki
Meski begitu, aku mulai tak fokus. Sudah merencakan akan menulis ini di platform/ blog milikku (halah, jiwa-jiwa nulis lagi tinggi)
Pikiranku melayang mundur ke beberapa minggu sebelum hari ini. Waktu bapak lagi pulang kampung.
Seperti biasa, aku yang suka ngelayap dulu, atau betah berlama-lama di tempat kerja pulang sampai rumah jam 19.30 (sekedar info, jam selesai ngantor 16.00, kalau aku pulang ontime, harusnya 17.30 sudah sampai rumah. Itu paling telat)
Sampai rumah sepi, cuma ada ibuk. "lah, sendirian, blm pada pulang buk?" (kok nadanya ngocol gini sih wkwk)
"iya, beluum"
Setelah itu, aku merasa bersalah kalo pulang terlalu lama, mikirin ibuk yang sendirian di rumah.
Kembali ke hari itu, tanggal 8 Agustus 2018
Pikiranku melayang jauh ke entah berapa bulan atau tahun kemudian.. (tp aku berharap hanya beberapa bulan lagi saja *lho)...
Ada kekhawatiran
Ada kecemasan
Meski mungkin diwarnai juga dengan kebagaiaan
Kurang lebih seperti ini gambaran perasaan/ pikiranku
...
Buk, aku dak pernah tau sampai kapan ibuk sama bapak akan jadi kewajibanku yang utama.. Jika nanti saatnya kalian sudah tidak menjadi kewajibanku yang utama, maka izinkan aku untuk meletakkan kalian di nomor 1,25 atau 1,5.. Insya Allah dak akan jadi yang kedua, ya..
Buk, rumah boleh sepi, nanti..
Tapi ibuk (sama bapak) jangan pernah ngerasa sepi ya?
Ibuk sama bapak punya anak 4
Dak boleh sepi
Harus terus rame (suasana/hatinya), kayak tiap sabtu atau minggu sore ya..
Buk, nanti, (gaktau juga sih ni kapan)
Bisa jadi jarak kita berjauhan
Tapi buk
Boleh ya, rina terus maranin ibuk kalo lagi butuh bantuan
Kayak dulu, rina yang selalu nodongin ikat rambut sama sisir sebelum berangkat sekolah biar dikuncirin sama ibuk, karena rina tau, rina belum mampu..
Buk, pak, sehat ya..
Rina sayang, tapi malu bilang..
Buk, pak, hari ini genap 25, jadi kapan? *lhooo
Hehe.. Hehe..
.
.
.
(kalimat terakhir seharusnya ibuk sama bapak yang nanya, tapi sebelum ditanya, mending aku yg tanya duluan)
*kemudian ber-Hmmm hmmmm selama 1 jam ala nissa sabyan*

  • view 22