Anak Bukan Kertas Kosong

Arina Salsabila
Karya Arina Salsabila Kategori Psikologi
dipublikasikan 16 Maret 2017
Anak Bukan Kertas Kosong

Anak bukanlah kertas kosong,  yang tinggal diwarnai orang lain.  

Semua anak terlahir dengan kecerdasan dan kemampuan masing-masing,  dan tugas orang dewasa adalah menggali potensinya.  

 

Namun sayangnya ,,,  kadang pintar hanya terlihat dari materi kelas yang diujikan.  Padahal kalau kita bisa meng-eksplore cara belajar yang asik dan ngga monoton,  Betapa enaknya belajar.  Ujian pun gampang. Ya ngga? 

Kalo semua sekolah muridnya baik baik,,,  ngapain mereka masuk sekolah?? 

Kalo semua sekolah muridnya pinter pinter,,  ngapain sekolah?? 

Kalo sekolah itu isinya anak - anak baik,,  buat apa ada guru bertitle  S. Pd? 

 

Justru ada sekolah untuk belajar.  Bukan sekedar materi,,  bukan cuma transfer ilmu.  Tapi untuk belajar menghadapi orang,  belajar sopan santun dan masih banyak lagi terutama nilai - nilai kehidupan buat di masa mendatang. 

 

Mengajar bukan cuma membuat murid itu hafal dan pas uas jadi dapat nilai bagus....  Bukan!!!! 

 

Mengajar itu supaya dia suka dan faham .  Karena kalau sekedar hafal,  ada masanya dia lupa.  Tapi kalau faham,  sampai mati pun mereka akan ingat. 

 

Belajar itu kadang menjadi zona menyebalkan karena berbagai hal.  Termasuk karena gurunya yang "ngga ngerti"  apa yang murid cari.  Itulah sebabnya kadang murid suka ngeyel arau bahkan ngeselin setengah mati  kalo dibilangin. Apalagi pas UTS atau UAS heuuuuhhhhh... 

 

Justru itu perjuangannya dan tantangan  jadi S. Pd.  Disitu kita dituntut buat bikin terobosan baru, supaya belajar ngga membosankan dan menyebalkan... 

 

So.....  S. Pd emang kelihatan sepele,,,  tapi prakteknya wohohoho mantab skale.  Terkenang....  Bisa terkenang bagus,  ataupun buruk.  Kalau bagus pahala mengalir terus,  kalau jelek tinggal dosa yang mengalir.  What your choice? 

 

*Sepotong cerita hari ini yang bikin gue harus belajar terus

 

#BaladaPengawasUas #belajar #PanglimaLaskar12

 

  • view 83