Pelajaran dibalik 7 Tongkat pramuka

Arina Salsabila
Karya Arina Salsabila Kategori Renungan
dipublikasikan 3 bulan lalu
Pelajaran dibalik 7 Tongkat pramuka

Hari ini ada pelajaran baru buat gue. Pelajaran penting  yang mengandung kesalahan fatal dan itu engga boleh terulang lagi.

 

Tadi pagi, kebetulan ada order dari tokopedia. Kebetulan gue juga disuruh untuk packing rekal yang akan diantar ke Pangkal Pinang. Tapi, karena kardusnya habis, gue harus beli dulu. Oke akhirnya setelah mengantar Ikik, gue melaju ke toko koko Rudi. Ketika gue sampai sana, koko Rudi langsung nanya 

“ kamu mau beli kardus ya dek?”

Wow.... terkenal hahahhaa 

“ iya ko,, ada ngga?”

“berapa?” 

“10 aja ko yang djarum ya”

Koko Rudi langsung nyuruh anak buahnya buat ngambil kardus “yang djarum!”. 

“tunggu bentar ya dek”

“iya ko” jawab gue.

 

Pas lagi nunggu,, koko Rudi nanya,, tepatnya pertanyaan yang sama untuk kesekian kalinya. “kamu kardus buat apa? Mau pindahan?”

Sambil nyengir gue jawab “ bukan ko,,, ini buat rekal, tatakan Alqur’an mau dikirim”

“oooo,,, kirim kemana? Ke Arab?” tanya koko.

Dalam hati,, aamiin. Semoga ya Alloh hahhahaha

“belum ko, masih ke Pangkal Pinang hehehhe”

“masih domestik ya berarti hehehhe”

“iya ko,,,yan luar negeri masih merintis” jawab gue.

 

Sejenak di benak gue tepikir,, iya ya, bisa juga tu. Semenjak sekitar 7 tahun lalu rekal ini udah melanglang buana sampai Abu Dhabi. Tapi untuk generasi gue, kini belum sampai situ. Gue harus nyoba lagi.

Setelah beli kardus, gue langsung cus ke toko Cirebon, beli kaki meja buat orderan di online shop. Dan gue melakukan kesalahan. Gue kurang teliti. Saat dikasih kaki mejanya, gue Cuma lihat luarnya aja. Pas dibawa ke rumah ternyata kurang mulus. Astagfirullah,,, kenapa gue bisa teledor gini coba. Untungnya Alloh membuat gue bisa mendempul. Akhirnya, setelah rekal gue packing, gue langsung ngurusin orderan tokopedia itu.

 

Ada 1 kardus yang belum gue tulis alamatnya. Dan gue pikir, yaudah lah ntar aja. Sepele ya??? Iya sepele banget. Padahal itu adalah awal dari semua pelajaran ini.

 

ada nada dering  dari hp. Pas di cek ternyata orderan baru. 7 tongkat pramuka polos. Alhamdulillah... dengan sigap gue langsung milih-milih tongkat. Gue amplas, gue dempul. DIATAS REKAL!!!. Pas gue mendempul dan mengamplas beralas rekal, ada rasa

“kok gue keterlaluan banget ya? Rekalnya gue giniin,, bukan gue agungkan.... tapi ah udahlah” ada rasa bersalah. Rasa yang aneh yang mungkin kalian pikir juga aneh. Finish, udah gue packing tongkatnya rapi. 

Mus nanya “ kirim kemana rin?”

“belum tau, belum gue lihat lagi”. Nada gue agak so’. Iya gue ngerasa begitu. Setelah nulis alamat, langsung gue klik pick up.  Gue tungguin lamaaaaa bangte abang gosendnya engga datang datang. Padahal maksud gue biar cepat sampai ke pelanggan.

 

Tapi teryata Alloh punya rencana lain.

 

Sampai jam 12 siang, abang gosend belum datang juga. Tiba-tiba ada telepon masuk. Pas diangkat ternyata dari grab,, yang gue sangka dari tokopedia. Mereka konfirmasi alamat. Aneh..... ngga biasanya begini. Kenapa jadi begini? Gue mulai kacau. Mama nanya berapa jumlah rekal yang dipesan sama customer juga gue jawab seadanya, gue ngerasa udah benar. Tapi ternyata salah.... yang harusnya 20 malah gue bilang 10.

 

Ahahahahha engga singkron pikiran sama perkataan. Kardus rekal untuk ke ekspedisi juga hampir lupa dikasih alamat. Aihhhhh ya Alloh. Sibuk ni otak. Finally finish... gue kembali ke toko dan menunggu penuh harap abang gosend datang. Pas datang,,, ternyata abang gosend yang mau ambil orderan rekal. Hahaha salah alamat wkwkwk. 

Setelah abang gosend pertama berlalu,, gue masih menunggu abang gosend kedua. 

Mama datang ke toko nyuruh makan.

 

Semenjak tadi pagi gue makannya engga bener, dibeliin tahu goreng juga ditinggal aja karena terlalu sibuk dengan orderan. Bodoh banget gue. Udah kesekian kali gue mengesampingkan keadaan badan gue demi kerjaan.

 

Padahal kita ngga akan bisa berpikir jernih jika perut kita lapar.

 

“ belum juga diambil ni ma tongkatnya , lama banget... “ gerutu gue sambil sibuk gesar geser layar hp.

“ngga usah diototin,,, makan dulu sana. Udah engga fokus itu” Kata mama

Gue masih aja sibuk beberapa menit di layar hp. Akhirnya gue balik ke rumah dan makan siang. Setelah makan, gue juga masih otak atik hp.  Ada nomor masuk. Teryata itu CS Grab. Dia mengabarkan kalau kurir grab sudah ke tempat gue dan ternyata dimensi barang yang akan dikirim terlalu besar. tidak sesuai dengan ketentuan.... inna lillahi wa inna ilaihi rojiun... kenapa jadi begini sih???!!

 

Gue rada kesel juga sama orang grab nya.... apa susahnya si, bawa tongkat segitu. Ribet banget gila. Padahal itu juga engga terlalu panjang.  Oke akhirnya gue matiin hp dan langsung bilang ke mama. Tau ngga mama bilang apa?

“iya tadi kesini, Cuma katanya dia ngga bisa bawanya, ngga sesuai peraturan. Udah,,, ngga usah diototin”

Kesel banget sumpah gue dengan kejadian itu.

 

Ada telepon masuk lagi. Ternyata orang tokopedia. “...... seperti itu bu, jadi mau konfirmasi apa ini di cancel atau langsung ganti kurir lain saja?”

“oke saya bilang customernya dulu ya”

Gue kira, bisa langsung di cancel, ternyata engga. Track grab masih berjalan. Ya Alloh,,, mentok. Gue langsung sms ke nomor orang tokopedia ngga direspon. Gue chat ke akun tokopedia belum direspon juga. Gue bilang ke customer dan dia juga bingung. Akhirnya gue jelaskan bahwa transaksi tadi dibatalkan sama gue dan harap dia order ulang dengan ganti kurir go send. Customer pun langsung order ulang.

 

1 ½ jam kemudian customer nanya, apa sudah di cek orderannya?? Padahal bolak balik gue buka tokopedia, orderan lama belum dicancel, orderan baru juga belum masuk. Kacau kacau kacau. Gue mau nangis rasanya hhahahahaa

Ya Alloh,,, terserah deh, kalau masih rezeki arin tolong mudahkan,, apa ini karena arin salah ya?

½ jam kemudian telepon masuk lagi. Dari tokopedia konfirmasi inbox gue untuk minta cancel order akhirnya bisa dicancel alhamdulillah..... pas gue buka tokopedia ternyata tau tau langsung masuk order baru dari customer tadi . And you know,,, ngga sampai 1 menit berselang staff tokopedia menelepon, ada staffnya menelpon lagi untuk konfirmasi hal yang sama. Ahahahahhaha sebegitu hebohnya kah gue???

Alhamdulillah banget akhirnya tu tongkat jam 15.30 langsung meluncur ke tujuan.

Rasanya tu capeeeekkkkk banget. Sampai-sampai gue lupa belum jemur baju wkwkkk. Tapi apalah,,,, yang penting akhirnya masalah ini kelar.

Malam harinya mama nanya ke gue. 

“arin tau ngga di balik kejadian tongkat tadi? Sampe ribet kayak tadi mama juga bingung pertamanya, tapi Arin tau ngga arti dari kejadian hari ini?”

Gue terdiam,,,pelajaran apa? “arin harus lebih teliti lagi”

“bukan,,,, Arin tau,, rekal itu bertuah. 

Perjuangan Arin, perjuangan kita buat ngerjain proyek, online shop, dll ngga akan pernah ada jika orang-orang sebelumnya ngga berusaha membesarkan usaha rekal ini.

 

Arin terlalu sombong dengan usaha arin, arin meremehkan perjuangan orang-orang dulu Kita bisa makan, arin bisa kuliah, bisa hidup sampai detik ini,,,

 

perantaranya orang-orang dulu yang berjuang membersarkan usaha ini. 

Bukan berarti online shop itu ngga penting, tapi rekal itu harus dinomor satukan orderannya. Perjuangan arin buat menyelesaikan masalah tongkat tadi ngga sebanding dengan perjuangan kakek, nenek, bapak dan orang orang yang membesarkan usaha rekal hingga semaju ini.

Ibaratnya rekal itu makanan pokok dan tak bisa terganti oleh apapun. Jadi,,, sesibuk apapun orderan yang lain, rekal itu harus nomor satu. Ngga boleh terkalahkan oleh apapun... arin ngerti?” kata mama sambil melihat bola mata gue.

Betapa egoisnya gue. Bodoh banget. Perantara rekal itu gue bisa hidup hingga punya gelar S.Pd,, dan gue tadi menduakan perjuangan mereka? Gue tadi meremehkannya????? Rasanya tu jlebbb banget. Mau nangis tapi gimana,, campur-campur.

“arin tau ngga air mancur? Air mancur itu selalu dilihat orang, kelihatan bagus. Yang haus pun tergoda buat minum kan? Rasanya pasti segar banget kalau bisa minum. Kita itu seperti hidup di atas air mancur. Kadang ke atas, kadang turun,,, tapi naik lagi. Dan di atas air mancur langsung berhadapan dengan langiAir mancur itu selalu dilihat orang, kelihatan bagus. Yang haus pun tergoda buat minum kan? Rasanya pasti segar banget kalau bisa minum. Kita itu seperti hidup di atas air mancur. Kadang ke atas, kadang turun,,, tapi naik lagi. Dan di atas air mancur langsung berhadapan dengan langit. Sama seperti kita, langsung berhadapan dengan Alloh. Setiap hari selalu ada pelajaran berharga yang bisa diambil. Supaya kita bisa lebih baik lagi. Jadi, jangan ulangi kesalahan ini lagi. Jangan pernah meremehkan usaha orang-orang yang sudah berjuang keras,, oke.” Mama pun menutup pembicaraan malam ini.

Suatu pelajaran berharga buat gue. 

Ngga boleh meremehkan perjuangan orang lain, apalagi dengan niat yang sungguh-sungguh. 

Ngga boleh sombong dengan apa yang sudah dicapai. 

Harus berserah diri sama Alloh. Dan selalu menjaga apa yang sudah Alloh titipkan ke gue,, yaitu badan ini.

 

Badan gue langsung lemas, dan gue pun tertidur selama 2 jam. Saat bangun hidung ini terasa buntu.  Selesai makan gue langsung buka laptop dan mengetik apa yang gue dapat hari ini. 

..... ini ngga boleh terulang,,,, cukup 1 kali ini aja... semoga bermanfaat.

 

Remember,,,, JANGAN PERNAH MEREMEHKAN PERJUANGAN ORANG YANG SUDAH BERUSAHA PENUH, KARENA PERTOLONGAN ALLOH BERSAMA MEREKA.

#PanglimaLaskar12

Dilihat 35