Mereka yang riya' atau kita yang hasad ?

Annisa Mikaila
Karya Annisa Mikaila Kategori Kisah Inspiratif
dipublikasikan 21 Februari 2016
Mereka yang riya' atau kita yang hasad ?

Waktu kemaren lagi on di FB nemu tulisan orang "Mereka yang Riya' atau kita yang Hasad ?" . Tetiba saya kaget sama tulisan itu. Pengalamannya persis banget sama kayak saya dulu. Dulu kalo ngeliat sosmed terutama FB (karna saya bukan aktivis sosmed yang punya banyak sosmed) ngeliat temen di FB pada upload poto lagi disuatu tempat terus dibuat caption yang terkadang berlebihan rasanya males banget. Di kepala muncul kata-kata "ni orang pamer banget sih. poto dimanapun, lagi ngapain mesti diupload". Sampe-sampe ibadah aja perlu juga upload di sosmed. Hal itu terkadang yang bikin saya jengkel, ngaapain juga orang tau kalo dia lagi ibadah. Itu dulu lho yaaa .. hhehe

Jeng, jeng, jeng waktu kemaren seriusan kemarennya kemaren yg yesterday bukan kemaren yang entah kapan waktunya. Baru sehari yang lalu nemu kisah yang sama di FBnya mbak Ela. Kata-kata yang bikin saya bercermin itu adalah

"Apa yang orang lain lakukan, biarlah itu menjadi urusannya dengan TuhanNya. Kita ga berhak menentukan ia riya' atau tidak. Toh kita juga belum tentu lebih baik dari dia." (kata seorang ahli agama dalam tulisan itu)
Sejak itulah, saya pribadi mulai memahami..kita itu mudah sekali menilai orang lain ini itu, tapi sedikit sekali introspeksi apakah kita sudah memperbaiki diri sendiri dulu ketimbang mengomentari urusan orang lain"

-Mbak Ela-

Apalagi gadget jaman sekarang yang sangat memfasilitasi untuk megabadikan berbagai momen yang orang lain suka. Dulu, Saya sering berpikir "Ya ampun orang ini riya' banget ya" tapi saya jarang merasa "Apa aku ini hasad (iri) ?". Nah kemudian saya belajar untuk khudznudzon / positif thinking banyak-banyak introspeksi diri. Toh saya juga dulu mungkin iri karna saya teh belum punya kamera canggih kayak mereka-mereka. hehehe?

Kalo sekarang ngelliat orang upload poto lagi dimana, lagi ngapain gitu cuma senyum-senyum aja sambil geleng-geleng. Hehehe... Membiasakan diri untuk selalu positif thinking memang sangat sulit sekali. Kudu try again, try again until error.. Hehehee.. Smoga kisah ini bisa membuat kita lebih baik lagi yaa.. Aamiin :)

  • view 1.3 K