Tujuh Langkah Atasi Sakit Hati

Anis
Karya Anis  Kategori Lainnya
dipublikasikan 13 Agustus 2017
Tujuh Langkah Atasi Sakit Hati


Siapa dari kalian yang gak pernah sakit hati? Pasti pernah lah ya, nerima perlakuan yang kurang ngenakin entah dari teman, kekasih, atau bahkan orangtua? Tapi di era sekarang gini, sakit hati ternyata bukan cuma terjadi karena perlakuan secara langsung. Kadang buka sosmed pun bisa bikin sakit hati, huaaa. Perangnya bukan adu mulut lagi, tapi adu kekuatan jari.

Beberapa tips berikut boleh dicoba jika kamu gak males mencoba. *lah?

  1. Belajarlah memahami orang lain
Jika suatu ketika seseorang berbuat hal yang menyakitkan bagimu, sementara dia tidak merasa demikian, barangkali sebabnya karena kamu belum benar-benar memahami apa yang dia maksudkan. Semacam ada miss communication. Dia maksudnya begini, kamu nerimanya begitu. Jadi, ada baiknya kamu minta kejelasan pada dia. Dengarkan. Mendengarkan adalah hal yang paling sulit ketika dua orang sama-sama keras pada pendirian masing-masing. Dengarkan, nanti kamu akan paham.

Ini biasanya lebih banyak terjadi antara anak dan orangtua ._.

  1. Lihat dirimu
Kaitan dengan poin pertama, saat kamu mencoba melihat (memahami) orang lain, maka lihat juga dirimu. Instrospeksi, muhasabah, berkaca diri. Misalnya saat kamu bilang dia jahat, apakah dirimu juga tidak (sedang) jahat? Apakah tidak jahat jika terburu-buru menilai perlakuan orang tanpa mau memahami maksud yang sebenarnya? Atau, jangan-jangan kamu yang terlalu gegabah dan gampang emosian? :)

  1. Ambil jeda
Saat lihat muka dia aja males, ngomong langsung apa lagi. Ada baiknya kamu menghilang sejenak dari garis peredaran dia. Ntar kalo deket-deket dikhawatirkan bakal terjadi gesekan antar-dua planet. Eh, dua individu, sih.

Mungkin itu adalah waktu yang pas bagimu untuk menyendiri. Setelah beberapa hari menghilang, kamu akan tau hasilnya: apakah dia merindukanmu atau engga. Huaaaa, bukaaan. Waktu jeda ini bisa kamu buat untuk mengeksekusi poin kedua :)


benarkah waktu bisa mengobati segala luka?
 
 
  1. Menangislah
Ini kebiasaan kaum hawa yang perlu dimaklumi. Emang laki-laki gak ada yang nangis kalo lagi sakit hati? *ups

Nangis emang gak nyelesaiin masalah, gak ngasih solusi. Tapi seenggaknya, bisa melampiaskan dan melegakan perasaan. Lha mau gimana lagi kalo kelopak mata tiba-tiba berembun, dibendung pake tisu Pas*o dua lembar malah makin deres? Ya udah, biarin ngalir aja kan itu air mata :D

Nangis aja, gausah ditahan. Nangis karena penyesalan atau saat curhat pada Tuhan, boleh kan ._.


siapa yang sering nangis sambil liatin hujan?

 
  1. Cerita ke sahabatmu
Nah, daripada cuma nangis sendirian, ada baiknya kamu cerita ke teman terdekatmu. Barangkali dia punya stok tisu lebih banyak. Lumayan kan, jadi hemat tisu. *halah, gak modal!
 
Barangkali dengan berbagi cerita, temanmu bakal ngasih saran-saran jitu ketimbang tips yang sedang kamu baca sekarang. Hahaha.


  1. Belajar memaafkan
Ini sepertinya menjadi tahap yang paling sulit ya? Gampang diucapin, tapi susah buat bener-bener ngasih maaf ke orang yang udah bikin sakit hati. Tapi kalo dipikir-pikir, mau sampai kapan kita nyimpen bongkahan dendam? Yang ada hidup gak tenang, makan gak enak karena cuma sendiri, tidur sendiri, nyuci baju juga sendiri. Lah, kok jadi kayak lagu?

Maafkan, biar hatimu bebas dendam, sekalipun butuh waktu lama untuk melupakan. Udah dimaafin kalo tiba-tiba keinget ‘dosa’ dia lagi jadi keulang sakit hati, ya? :D

 
  1. Kembalikan senyummu, kembalilah sibuk.
Kata orang bijak nih ya, “Saat kamu tersenyum, maka seisi dunia akan tersenyum bersamamu, tapi saat kamu sedih, kamu hanya akan bersedih sendirian.”
 
Ini semacam memancing keadaan positif. Hilangkan dendam, kurangi prasangka buruk, cobalah untuk membuat napasmu lebih lega. Kerjakan apa-apa yang harus kamu selesaikan segera. Hidup terlalu mahal untuk digadaikan dengan murung dan berlama-lama melarutkan diri dalam kesedihan.


sibukkan dirimu, meski itu sama teman sebangku :D
 
 
  1. Masih kurang? Yakin kurang? Lah, satu aja belum dicoba, kan? :P

Selamat mencoba tips yang jaminan keberhasilannya masih perlu pembuktian. Kalo ada yang udah nyoba dan berhasil, kasih tau ya! :D 
 
 

  • view 95