GENGSI UCAP "SYUKUR"

Anisa Fauzia
Karya Anisa Fauzia Kategori Motivasi
dipublikasikan 26 Agustus 2016
GENGSI UCAP

Pernah merasa menjadi pribadi paling kekurangan? merasa paling sulit sendirian?

Pernah suatu ketika, saya merasa hidup saya kok gini-gini terus ya? seperti jalan di tempat, tak ada kemajuan. Lihat hidup orang lain kok kayanya enak banget, semua bisa didapat dengan mudah, kemudahan dalam menuntut ilmu, pekerjaan, karir, atau bahkan jodoh. Semua dirasa bersebrangan dengan apa yang kita alami, sulit menuntut ilmu karena masalah ini itu, merasa tak cukup dengan pekerjaan yang telah kita dapatkan, bahkan sampai ke masalaaaah.... akh... do'i aja ga mau sama gue... nah loo.... baper daaah... hahahah...

ok, skip dulu masalah si do'i. Rupanya, hal-hal kaya gini sering banget saya alami, bahkan ketika Allah kasi ujian. yang mana dalam tanggapan saya ini berat banget, ga ada duanya, pengen nangis, marah, acak-acak rambut, sampe guling-gulingin nih badan, kalo istilahkan bunyinya gini kira-kira. "hidup itu kadang pahit, kadang pahit sekali".

Tapi, setelah selang beberapa waktu, saya jadi sadar, kok kemaren ngapain ya sampe nangis-nangis, sampe guling-gulingin badan, bahkan terkadang -maaf- memaki karena ketidakmauan perasaan. padahal, jelas-jelas Allah sampaikan dalam surat Ibrahim ayat 7 “La insyakartum la aziidannakum, wala inkafartum inna ‘adzaabii lasyadiid..” “Sesungguhnya jika kamu bersyukur, niscaya Aku akan menambah (nikmat) kepadamu, tetapi jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), maka pasti azab-Ku sangat berat.”


Ternyata, jawaban dari rengekan itu cuma satu, Syukur. Alhamdulillah atas segala nikmat yang Allah kasih. bisa lewat hati, lisan, atau tindakan.

Bakalan ilang deh perasaan merasa diri serba kekurangan, kalo udah kaya gitu, nambah lagi syukurnya lewat ibadah-ibadah,, pantaskan diri menjadi hamba yang paling dicintainya, kalo Dia sudah ridho, insyaAllah segala urusan jadi lebih mudah, si do'i pun akan kembali ke pelukan.. hahah canda... halal dulu halaaaal..... *mertua.. mana mertua...

So, tetap besyukur atas apa yang Allah beri pada kita, untuk yang lalu, saat ini maupun nanti,

Hidupkan cuma sementara, semua hanya titipan, lantas mengapa masih merasa kurang?!

  • view 172