Lihat dari Sudut Pandang Berbeda

Angelina VT Isdiansyah
Karya Angelina VT Isdiansyah Kategori Cerpen/Novel
dipublikasikan 03 Februari 2016
Lihat dari Sudut Pandang Berbeda

Hari ini, Airin seperti biasa, usai sholat dia membenahi jilbabnya yang menjulur hingga pinggangnya. Airin melirik ke sekeliling mushola teduh tempatnya janji temu dengan Sang Pencipta setiap dzuhur. Masih ada rasa enggannya melangkahkan kaki menuruni gunung kecil menuju kantin dekat perkantoran tempat ia bekerja. Dengan hembusan nafas yang sedikit berat, akhirnya Airin melangkahkan kaki menuju penyimpanan sepatu di sudut mushola.

?

?Ai?!? terdengar sapaan lembut setengah kaget dari seorang wanita cantik yang baru saja keluar dari mushola. Baru mengerjakan sholat. Airin menoleh.

?

?Viona?!? balas Airin terperangah. Kaget bisa bertemu teman sekampusnya plus satu angkatan dengannya.

?

?ihh? serius nih?? Viona menarik-narik jilbab Airin setelah melepas pelukan hangatnya seraya mengibas-ngibaskan baju kerja Airin dan memutar-mutar tubuh teman dekatnya. Meneliti dengan seksama setengah tidak percaya.

?

?hihi? emang kenapa?? jawab Airin lembut dengan senyuman yang tak lepas dari bibir merahnya.

?

?ya ampun Aiiii? kamu kenapa? Kayaknya kamu paling super duper keren deh dalam fashion waktu di kampus.. kok sekarang bisa berubah gini? Tapiii.. lebih cantik sih? sueeerrrr!!? ujar Viona panjang lebar.

?

?udah lama nggak ngobrol bareng, makan yuk? ajak Airin menarik tangan Viona menuju kantin kantor.

?

??????????? Banyak hal yang mereka ceritakan. Viona ada temu janji dengan pihak kantor yang bersebelahan dengan tempat Airin bekerja. Karena selesai dzuhur, Viona menyempatkan singgah di mushola milik gabungan perkantoran tersebut.

?

?eh, Ai, kamu inget nggak sama Jenny?? Tanya Viona

?

?iya, kalo nggak salah sekarang udah bahagia banget yah hidupnya? aku selalu lihat dia posting foto-foto liburan sama keluarganya di facebook? jawab Airin

?

?iihh? itu sih kamuflase aja!? sewot Viona.

?

?huss!! Nggak boleh gitu. Bisa jatuhnya fitnah? Airin mengingatkan.

?

?seriuuusss? foto boleh bahagia, duit banyak, tapi suami nya itu loh! Over banget sama Jenny!? jelas Viona

?over gimana?? Tanya Airin heran

?

?iyaaa? Jenny itu nggak boleh ini itu tanpa persetujuan suami nya!?

?

?ah, kamu tau darimana? Jangan gitu, Vi..?

?

?ihh kamu ini Ai? kita sempet loh niat buat reunian bareng! Nggak jadi karena semua sibuk. Tapi Jenny kan ibu rumah tangga? ternyata nggak dibolehin sama suaminya. Jangankan gitu yah, pengen ke rumah orang tua aja, nggak boleh kalo nggak ada kepentingan. Dan harus suaminya yang nganter!?

?

?ya Allah? serius kamu, Vi.. kelihatannya bahagia banget yah??

?

??????????? Panjang lebar Viona dan Airin berbicara hingga akhirnya berpisah dengan bertukar nomor ponsel. Kisah Jenny membuat Airin begitu bersyukur. Suaminya memang tidak sekaya suami Jenny yang mungkin bisa saja membawannya jalan-jalan ke mana saja seperti keinginan yang diam-diam dipendam Airin selama ini. Tapi suami Airin, tak segan dan tak malu mengulurkan tangan membantu Airin. Mengurusi anak-anaknya di kala Airin sibuk dengan pekerjaan kantornya. Tak pernah keberatan ketika Airin menghabiskan waktu mengobrol berjam-jam bersama ibu dan adik-adiknya. Tak pernah marah saat Airin tak sempat menyiapkan makan malam. Airin mengingat sekilas, betapa banyak waktu, tenaga, fikiran bahkan masa depan yang dikorbankan suaminya untuk Airin dan anak-anaknya.

?

?

??????????? Rumput tetangga memang kilaunya lebih memukau. Tapi alangkah menyenangkannya bila menyirami taman sendiri, bukan hanya dengan rumput, tetapi dengan bunga-bunga bermekaran. Bersyukur dengan apa yang dimiliki. Tak perlu melihatnya menjadi sebuah kekurangan tapi sebuah jalan menuju jembatan istiqomah yang akan menuju surga Allah SWT bersama.

  • view 160