Negeri Seribu Dosa

Ajo Gaara
Karya Ajo Gaara Kategori Puisi
dipublikasikan 03 Juni 2016
Negeri Seribu Dosa

Biduk retak pendayung patah, layar terkembang robek usang terbelah. Tak akan mungkin mengarung samudera menggelora. Tak akan mampu menahan ombak bergulung. Hanya… terdiam di tempat. Menunggu waktunya untuk karam. Tenggelam.

Kaki timpang tak sempurna langkah. Terbentur sedikit mulailah goyah. Tongkat sebatang rapuh nyaris patah. Langkah-langkah menapak bersusah-payah. Tatah-tertatih penuh luka darah juga nanah.

Ke mana Pertiwi akan dibawa pergi? Bila Nusantara sanggup mengangkat muka, bisa berbangga? Menuju negeri gema ripah loh jinawi? Anak-anak Nusa mengecap rasa, pada ayah-bunda maju jaya?

Kapan?

Kapan?

Kapan…?

 

Leluhur tua sering berkata, berakyat dahulu baru beraja. Lihat-lihatlah apa yang terjadi di negeri tercinta?

Kebusukan demi kebusukan muncul ke permukaan. Bangkai-bangkai rapat disembunyikan, namun tak lepas dari mata kebenaran. Terbuka terkuak terciumnya busuk badan. Lagi dan lagi anak pertiwi menjadi korban. Ketamakan.

Anak-anak Nusa hanya mampu mengurut dada, melihat kenyataan terkuak di depan mata. Petinggi-petinggi negeri bermain api, bersilat lidah tak hendak mengalah. Telunjuk-telunjuk mengumbar kekuasaan, pilih memilih korban berjatuhan.

Tidak! Ini semua belum cukup!

Masih banyak kepala-kepala yang bisa dijadikan kambing hitam. Penutup busuknya perbuatan. Masih banyak diri-diri untuk disalahkan.

 

Silih berganti pemimpin yang datang, selalu pulang dengan perut kenyang. Satu per satu penguasa bertakhta, hanya memperkaya harta keluarga. Kala berjanji pada pertiwi, seakan dewa nan mahasakti. Namun kala jabatan dikembalikan, hanya menumpuk hutang yang ditinggalkan.

 

Pawang negeri tak pernah peduli, cambuk cemeti hanya pelindung pribadi, bukan kami anak-anak negeri. Tapi bagi mereka bertaring gigi, bercakar besi.

 

Diri-diri angkuh pamerkan taring, kuku-kuku tajam siap mencakar. Seolah lupa seakan mengabaikan, bila materi rakyat yang menyediakan.

 

Kami yang menggaji… kami yang mati!

 

-----o0o-----

Ando Ajo, Depok 03 Juni 2016.

Sumber ilustrasi.

Terima Kasih Admin Inspirasi^^

  • view 164