Kebesaran Hati si Penjual Nasi

Andas
Karya Andas  Kategori Catatan Harian
dipublikasikan 15 November 2017
Kebesaran Hati si Penjual Nasi

Mak yem. Begitulah nama sapaan akrab beliau. Beliau adalah penjual nasi keliling di RSUD Pare. Dagangan yang dibawanya selalu laris manis dalam hitungan kurang dari dua jam. Hal ini karena harga yang ditawarkan sangat murah, porsinya banyak dan rasanya juga enak. Terkadang beberapa orang harus pesan terlebih dahulu karena takut kehabisan. 

Pernah waktu itu saya bertanya ke beliau begini "Mak, apa enggak rugi jual makanan harga Rp 5000 dengan nasi dan lauk pauk yang banyak ?"
Sambil tertawa beliau menjawab dengan santai "Rumah sakit itu tempatnya orang susah, kalau saya jualnya mahal ya kasihan yang beli. Cari rezeki itu niatnya membantu, InshaAllah cukup. Cari keuntungan itu gampang, yang susah cari keberkahan.

Jadi inget, waktu pertama kali kenal mak yem. Waktu itu bertepatan dengan bulan Ramadhan. Saya mampir sholat di mushola rumah sakit. Saat itu mak yem memberikan saya sebungkus nasi sambil berkata " Nak, ini untuk berbuka puasa. cepat dimakan ya?" Katanya sambil bergegas pergi. Waktu itu saya enggak tahu sama sekali kalau beliau adalah penjual nasi keliling di area rumah sakit.  Dua tahun kemudian saat ke rumah sakit, saya baru "ngeh" tentang si mak yem ini.  Selama di rumah sakit, beliau selalu tanya "besok mau dimasakin apa?" terus kalo siang pas males makan, mak yem selalu menyisihkan kacang ijo buat saya. Katanya "Biar perut tetap ada isinya".  Selain itu

Orang ini empatinya mebuat hati saya jadi "embuh" kalo dipikir logika "ora teko mikir". Selain baik ke saya, mak yem nyatanya juga baik ke semua orang bahkan dengan orang yang baru dikenal.  Makanan yang dijual boleh dihutang jika ada keluarga pasien yang enggak punya uang. Terkadang mak yem juga memberikan makanan secara gratis, sering juga mak yem memberikan bonus teh hangat untuk pelanggan yang sudah dekat. Waktu ditanya, "Mak kok diberikan gratis?" kata si mak yem "Jadi orang jangan pelit, nyari duit itu gampang yang susah itu menjalin hubungan kekerabatan." 

Di usianya yang sekarang, semangat mak yem luar biasa. Patut diacungi jempol dan diapresiasiatas kebesaran hati yang dimilikinya. Pernah ada yang nanya begini " Mak, mak ini kan sudah tua. Kenapa masih maksa buat jualan?" Sambil tersenyum mak yem jawab " Sebenarnya anak saya itu menyuruh saya berhenti untuk jualan, tapi saya enggak mau. Lha wong saya masih "ethes". Saya enggak mau jadi orang yang menyusahkan anak saya selama saya masih bisa bekerja. Jualan iu kesenangan saya, kalo dilarang ya kayak merebut kesenangan saya."


Salut buat Mak yem. Semoga kebaikan dan semangatnya selalu menginspirasi.

  • view 143