Coklat Setahun Sekali

Nurhasanah Dewi
Karya Nurhasanah Dewi Kategori Catatan Harian
dipublikasikan 14 Februari 2016
Coklat Setahun Sekali

Berhubung hari ini adalah hari yang dikecam? sekaligus digemari oleh ?pemuda-pemudi di dunia, jadi saya mau berbagi cerita di hari valentine ini. ?Dan ini juga adalah tulisan pertama saya, jadi yaa mohon di maapkeu n kalo ternyata tulisan saya jadi bagus banget gituu.

Sekitar 12 tahun yang lalu, yaitu sekitar saya SMP (jadi ketahuan deh tuanya), hari kayak gini tuh lagi booming2 nya, entah itu karna saya emang lagi SMP atau? karna saya nya aja yang kebangetan girang nyambutnya. Hari seperti ini itu hari dimana coklat lagi banyak-banyaknya di produksi, jadi banyak banget bentuk coklat yang unyu-unyu (kalo dulu belom ada kata unyu-unyu). Waktu liat coklat itu saya rasanya langsung kepengen beli, tapi karna harga nya mahal jadi saya mikir 10 kali buat beli nya (maklum anak smp kere). Terus kalo udah dibeli, saya juga bingung mau dikasih ke siapa, pacar gak punya, gebetan... hemm ada sii tapii maluuu. Jadi saya pun berinisiatif dikeluarga saya.

Keluarga saya itu bukan pecinta makanan manis, jadi kami jarang banget beli coklat atau cake-cake coklat yang isi nya cuman gula dipadetin . tapi yaa sebagai anak gaul-gaul baru berkembang, kepengen juga gitu bisa nyobain coklat yang lucu-lucu itu. Nah jadi lah saya mendeklarasikan kalo tanggal 14 feb adalah hari coklat setahun sekali. Jadi saya minta uang ke bapak dan mama saya buat beli coklat yang nanti nya bakal dituker sama anak-anaknya ini, jadi kayak tukeran coklat gituu.

Hari ini mungkin memang dikecam, tapi hari ini mengajarkan kita bahwa hari-hari seperti ini bisa mendekatkan sebuah keluarga, hari dimana bisa makan coklat setahun sekali, hari dimana kita bebas ngasih coklat yang dihari biasa agak gengsi ngasihnya, hari dimana saya bisa mengenang sebuah keluarga yang makan coklat sama-sama. Simpel tapi sangat terkenang

  • view 160