Cerita Persalinan

Alida
Karya Alida  Kategori Catatan Harian
dipublikasikan 04 Januari 2018
Cerita Persalinan

Cerita ini dimulai hari Rabu 13 Desember 2017. Setelah sebelumnya sempet cemas karena pengapuran plasenta, akhirnya pada hari itu udah mulai tenang karena suami juga udah di rumah. Hari rabu sore kami sekeluarga pergi berenang di pemandian air panas dan sebagai bumil  yang ga bisa berenang, di sana lebih banyak main sama ponakan daripada olahraganya.

Pulang berenang setelah sholat maghrib, rasanya ngantuk berat dan bilang ke suami mau tidur aja, makan malem nya nanti kalo bangun. Dan ngrasa pules banget tidurnya waktu itu bangun-bangun jam sembilan malem karena ngrasa pegel banget di selangkangan. Ngga mikir kalo itu tanda-tanda persalinan, cuma mikir itu efek berenang aja. Kira-kira jam 11 malem, ngerasa perutnya kenceng kira-kira satu menit, tapi masiih mikir, "Ah... ini pasti konpal lagi" akhirnya dibawa tidur lagi. Kira-kira 15menitan, kerasa lagi dan berulang setiap 10-15 menitan (belum pake apps buat ngitung interval karena gamau kepedean aja). Tapi karena nyerinya masih tipis (?) banget dan belum 'ganggu', akhirnya dibawa tidur aja dan belum bangunin suami. Sampe akhirnya jam 3an sakitnya udah makin jelas walaupun belum sakit banget tapi udah ga bisa dibawa tidur. Akhirnya jalan-jalan aja di dalem kamar dan mainan gym ball dan suami akhirnya bangun. Mulai dari jam 3an itu udah yakin kalo ini kontraksi asli dan mulai ngitung interval pake apps. Makin pendek intervalnya antara 7-10 menitan dan berlangsung terus menerus. Tiap kali kontraksi dateng langsung pegang tangan suami, makin kuat kontraksinya, makin kenceng juga pegangnya (Baca : diremes-remes :'D).Tadinya belum mau ngasih tau orang rumah kalo udah mulai kontraksi teratur, tapi ternyata suami udah bilang dan menimbulkan kecemasan semuanya terutama Mama --'.

Kamis, 14 Desember 2017 Pagi-paginya masih bisa dibawa aktivitas seperti biasa, jalan pagi, ngepel jongkok, yoga, gym ball dan sebagainya karena sakitnya masih okelah, paling kalo lagi dateng kontraksinya diem sejenak. Kontraksi masih berlanjut sampe siang dan karena udah sangat teratur datengnya, akhirnya coba cek dulu ke bidan, ini kontraksi tanda persalinan atau gimana. Abis dhuhur, cek lah ke bidan deket rumah dan harus VT lagi (Udah horor duluan kebayang "nikmat" nya). Tapi ternyata ga sesakit waktu pertama kali VT, dan bidan ini bidan senior sih, jadi emang udah pro lah. Dan alhamdulillahirabbialamin akhirnya... pembukaan juga. Walaupun masih pembukaan satu tapi rasanya lega karena artinya bentar lagi ketemu Dede :D. Bidan bilang kemungkinan nanti malem kalo memang pembukaan nya lancar, paling telat ya besok Kamis tanggal 14. Terus kami pulang lagi ke rumah, tetep melakukan induksi alami, jalan kaki, makan nanas, main gymball dan sebagainya semuanya dilakukan. Makin kesini kontraksinya makin jelas dan intervalnya makin pendek, 5-7 menitan. Jam 8 malem abis makan malem ngerasa ada yg keluar, seeeer, pas dicek di toilet, ternyata flek tapi dikit banget. ORang rumah pada bilang udah ke bidan lagi aja cek dulu, tapi aku ga mau karena ga mau di VT lagi dan memang feeling seorang ibu, ngrasa ini belum waktunya.

Jumat, 15 Desember 2017 Kira-kira jam 2 maleman, udah berasa sakiiit banget sampe gemeteran. Dan kami langsung balik ke bidan lagi. Setelah di cek ternyata masih pembukaan 1. Yak, udah seintens itu kontraksinya masih pembukaan satu, langsung lemes banget :(. Akhirnya pulang lagi istirahat lagi di rumah. Paginya masih diusahain jalan pagi, tapi cuma di halaman rumah doang, ga sanggup jauh-jauh, itu juga jalannya sambil pegangan suami. Dan saat jalan pagi itu akhirnya ngrasa jatuh pada titik lelah, meluk suami sambil nangis, capek rasanya udah 2 malem ngga tidur, kontraksi udah intens tapi masih pembukaan 1. Suami berusaha menenangkan dan bilang jangan nangis karena kalo nangis nafasnya jadi makin susah, buang-buang energi, nanti aja nangisnya kalo udah ketemu Dede. Alhamdulillah punya suami yg ngga panikan, bisa menenangkan saat-saat genting akhirnya bisa tenang lagi. Kira-kira jam 10an akhirnya memutuskan untuk ke Dr. Cholid karena udah intens banget dan udah kenceng banget kontraksinya. Kenapa ke Dr. Cholid padahal ga pernah kontrol sama beliau sebelumnya? Karena dokter tempat  biasa kontrol udah bikin cemas duluan akhirnya ga sreg. Dan Dr.Cholid langganan Mama jadi udah kenal dan berdasarkan pengalaman, beliau orangnya tenang dan bisa menenangkan.

selama perjalanan dari rumah ke Rumah Bersalin, Kontraksinya makin pendek dan kuat, karna efek goncangan di mobil juga kayaknya. Jadi tiap kali kontraksi, pasti minta dipelanin mobilnya, nanti kalo udah selesai, kenceng lagi jalannya. Kira-kira jam 12 kami sampai di Rumah Bersalin Dr.  Cholid, dan langsung masuk ke ruang pemeriksaan untuk di CTG dan VT lagi. Karena pas banget sholat jumat, jadinya Bidan dulu yang ngecek. Hasilnya ternyata udah pembukaan 3. Alhamdulillaaah, walaupun masih jauh ke pembukaan 10 tapi seenggaknya ada kemajuan. Satu jam kemudian giliran dokternya yang VT, dan udah maju lagi ke pembukaan 4. Tapi sayang, ternyata HB nya kurang jadi dokter malah nyaranin istirahat bukan jalan-jalan, karena takut kecapean. Akhirnya diajarin lah relaksasi kalo pas kontraksinya dateng. Ternyata saat kontraksi, ga boleh ada otot yang tegang, termasuk pegangan apapun, semua otot harus rileks. Mungkin itu juga yang bikin pembukaan nya kemarin lama karena tiap kali kontraksi malah ngremes-ngremes tangan suami. Setelah dikasih tau, tiap kali kontraksi udah ga pegangan apapun, merilekskan semua otot dan dibawa senyum aja pokoknya, kadang malah dibecandain suami, diajak ngobrol atau dikasih afirmasi-afirmasi positif. (Sekali lagi makasih Suami :*)

Singkat cerita, abis maghribudah di suruh masuk ruang bersalin karena udah makin banyak fleknya dan kontraksinya makin kenceng lagi. Di ruang bersalin udah ga ngeliatin jam lagi, udah ga pake apps lagi, udah bertigaan aja sama suami & Mama (dan Bidan-bidan juga sih). Di ruang bersalin, sambil ngerasain makin kencengnya kontraksi, aku berkali-kali cium tangan suami dan mama, minta maaf dan minta ridho dari 2 orang ini. Makin lama, makin deket interval kontraksinya dan makin susah banget atur nafas, dan baru pernah ngerasain 'nikmat' yang sedahsyat itu. Entah itu jam berapa, bidan ngecek VT lagi dan udah pembukaan 8. Dan karena udah ngerasa 'nikmat' banget, sempet minta pain killer sama bidan tapi ga dibolehin katanya sayang udah bukaan 8 nanti malah makin lama. Entah jam berapa, akhirnya dokter dateng buat mecahin ketuban. Dari disitu udah ga banyak yang diinget, intinya pengen ngeden tapi belum dibolehin ngeden, pas udah boleh ngeden, Dedenya ga keluar-keluar. Terus dipasang infus dan oksigen. Udah antara sadar dan ga sadar sih, udah capek banget rasanya, sadarnya cuma harus ngeden aja gimanapun juga. Suami yang selalu di samping terus nyemangatin dari yang mukanya tenang sampe akhirnya ngerasa cemas juga karena ga keluar-keluar Dedenya. Entah ngeden yang keberapa, Suami bilang "Ayo sayang, sedikit lagi, udah keluar kepalanya", langsung makin semangat ngedennya dan akhirnya keluarlah anakku dan langsung menangis. Terharu? Jelas. Nangis? ga bisa :'D Cuma bisa ngucap Allahu Akbar, Allahu Akbar terus-terusan. Padahal kirain bakal nangis bombay gitu tapi ternyata ga sama sekali ga tau kenapa.

Pada akhirnya, aku ngerasain apa yang seorang ibu rasain. Perjuangan seorang ibu, bagaimanapun cara melahirkan nya, ga ada yang mudah. Disini aku belajar sabar,kuat, ikhlas dan berserah. Ungkapan "Born as a woman and reborn as a mother" bener sih, aku beneran ngerasa reborn. Kuatnya seorang istri juga ga ada apa-apa kalo ga dibarengi support dan ridho dari suami. Pengalaman melahirkan ini jadi milestone yg ga akan terlupakan. A beautiful experience :)

  • view 201