Rendah (hati)

Alfa Taqia
Karya Alfa Taqia Kategori Renungan
dipublikasikan 02 Maret 2017
Rendah (hati)

Bukankah Nabi kita, para Sahabat, para Tabi’in, serta para Ulama’ selalu menjunjung tinggi rasa rendah hati? Maka apalah kita, orang biasa yang tidak ada apa-apanya dibanding para nama diatas, selalu merasa paling besar, paling hebat, paling prestisius?

Masih banyak di luar sana, tidak, tidak usah di luar sana, di sekitar kita saja banyak orang-orang yang kita anggap remeh, kecil, tidak berdaya, padahal lebih baik dari kita. Belum lagi sang dzat pemilik segala sesuatu, maha besar, dan maha tinggi.

Dulu, berjuta-juta tahun yang lalu, Azazil, makhluq yang iman, makhluq yang taat kepada tuhannya, tunduk di bawahnya puluhan ribu Malaikat. Tapi hanya karena satu kecongkakan saja, satu kesombongan saja, dia dilengserkan dari pangkat itu, dia dikutuk, dikeluarkan dari Surga, terputus dari harapan.

Lantas alasan apalagi yang membuat kita tidak merasa rendah hati?

Ah, kita memang tidak memiliki kekuasaan apa-apa

Rendah hati kawan, bukan Rendah diri.

Kota Ukir, 030317                                                                                                                                                                                                                                                                                     

 

 

 

  • view 89