Sipakah Namanya?

Firin Ahmad
Karya Firin Ahmad Kategori Cerpen/Novel
dipublikasikan 26 Maret 2016
Sipakah Namanya?

Siapakah Namanya?

Liburan semesteran yang hanya 2 minggu namun sudah sangat membuat saya bosan akhirnya selesai juga. Sangat bosan? Ya, 2 minggu liburan bagi saya adalah waktu yang sangat lama, karena ketika liburan saya cuma kluntamg-klantung di rumah. Kini? saatnya kembali ke parantauan kota megapolitan Jakarta.

Saya berangkat ke terminal diantar oleh emak saya, diperjalanan kami berbincang-bincang sambil ngrasani pemerintah kabupaten, la gimana? Wong kondisi jalan yang ada, rasanya seperti lintasan offroad, bergelombang dan berlumpur, kebetulan tadi malam habis hujan. Sudah 21 tahun saya hidup di kabupaten ini, dan saya kok ya belum pernah tahu jalan yang saya lewati ini merasakan bau aspal.

Sampai di terminal, saya langsung menuju loket tiket bus yang akan saya tumpangi. Kebetulan saya sudah beli tiket jam 10 pagi tadi, jadi saya cuma tanya kepada bapak penjaga loket, ?pak, tiket ini bus nya yang mana?? Tanya saya. ?itu bus yang warna ijo mas? jawab bapak penjaga loket sambil tanganya menunjuk salah satu bis yang sudah terparkir di terminal.

Saya pun bergegas menuju ke bus untuk menaruh tas. Setelah itu saya turun lagi untuk menghampiri emak saya, untuk pamitan. ?Silahkan kalo mau pulang dulu buk?, ucap saya setelah mencium tangan ibu saya. ?aku mau nunggu sampe bis mu jalan? jawab ibu saya. Apalah daya, meskipun saya sudah besar, tapi itulah kebiasaan ibu saya, menunggui sampe bis yang saya tumpangi jalan, mungkin biar lega melihat anaknya sudah berangkat ke perantauan nan jauhnya sekitar 500 km.

Panggilan bus pun berkumandang, saya langsung bergegas naik ke bus. Dan tak dinyana, ternyata orang yang duduk di kursi no 7 (kursi sebelah saya) adalah seorang wanita yang saya perkirakan usianya sepantaran dengan saya. Mbaknya tersenyum simpul sambil sedikit menganggukan kepala, Saya pun melakukan hal yang sama untuk membalas sikap sopan nya.

Sebagai manusia cupu nan culun seperti saya, saya tentu sangat grogi dan nerves, la gimana? Mbak yang duduk disamping saya lumayan cantik lho, berjilbab lagi, kan jadi membuat iman saya sedikit tergoyah haha.

Bus pun berangkat, 15 menit berlalu suasana lengang. Tik tok tik tok tik tok. Setelah berpikir lama, Akhirnya saya beranikan diri untuk menyapa mbak disamping saya, ?hemb, mau turun dimana mbak?? pertanyaan basa-basi yang sangat stanadar saya tanyakan. ?pulogadung?, itulah jawaban singkat yang keluar dari mulutnya. Lengang sejenak, ?la mas e mau turun mana?? tiba-tiba si mbaknya balik bertanya, ?saya juga pulogadung mbak?.

Berawal dari pertanyaan basa-basi nan standar itu, obrolan kami pun berlanjut. Kami mulai membahas mengenai hal-hal ringan, mulai dari kuliah dimana? Asal daerahnya mana? Dulu SMA nya dimana? Berapa bersaudara? Dan beberapa topik sejenis, yang setidaknya membuat perjalanan ini jadi tidak membosankan.

Matahari terbenam dan malam pun datang, tiba-tiba si mbaknya bilang ?dingin banget ya mas?. ?iya mbak, mungkin ac nya baru selesai di servis, jadi dinginya gak ketulungan?jawab saya mencoba bergurau. Mbaknya pun tertawa kecil. Kebetulan si mbak tersebut gak pake jaket, dia Cuma pakai baju panjang, dan saya rasa itu masih akan cukup terasa dingin karena memang bisnya sangat dingin.

?hemb, ini mbak jaket saya pake aja mbak, kayaknya mbaknya kedinginan banget? ucap saya mencoba berempati. Jujur, meskipun saya sebenarnya juga kedinginan, namun sebagai seorang lelaki yang peka, rasanya kok ndak tega kalo harus melihat mbaknya kedinginan sepanjang perjalanan. Akhirnya saya putuskan untuk menawarkan jaket saya kepada mbaknya.

?lho. La masnya nanti gimana?? Tanya mbaknya. ?ah gampang mbak, kebetulan di tas saya ada sarung?. Jawab saya mencoba menghibur mbaknya. Kemudian saya pun melepaskan jaket saya dan memberikanya kepada mbaknya. Mbaknya pun dengan malu-malu menerimanya, kemudian dipakailah jeket itu dengan terbalik oleh mbaknya (yang belakang ditaruh depan)

Ternyata memang benar-benar dingin, saya mencoba bertahan menahan dingin, malu sama mbaknya kalo saya harus benar-benar mengambil sarung di tas saya. Namun apalah daya, 15 menit berlalu saya sudah menyerah melawan dinginya suhu di dalam bus, akhirnya saya membuka tas mengambil sarung. ?udah mas, gak usah sok-sok an ngempet dingin?. Goda mbaknya sambil sedikit tertawa, setelah saya mengambil sarung.?haha, iya mbak. Dingin banget ternyata ya? jawab saya sambil tertawa kikuk agak malu.

Dan sampai lah di bagian yang tak bisa terlupakan. Waktu sudah menunjukan pukul 11 malam, kebanyakan penumpang sudah pada terlidur pulas. Namun, saya masih tetap terjaga, karena saya sangat menyukai kebut-kebutanya supir bus pantura. Saat itu bus meliuk-liuk menyalip beberapa truk dan kendaraan lain yang ada di depanya sambil sesekali mengklakson. Tiba-tiba mbak di samping saya yang sedang tertidur pulas kepalanya tersandar di bahu saya. Seketika jantung saya berdetak lebih cepat seperti genderang mau perang haha. kerana ini merupakan pengalaman pertama saya, dimana saya yang merupakan seorang jomblo akhirnya di sandari oleh seorang wanita. Yah walaupun saya tau itu merupakan? ketidaksengajaan. Tapi setidaknya saya jadi tau gimana rasanya di sandari oleh wanita.

10 menit berlalu, mbaknya masih terlelap di bahu saya. Saya pun mulai bingung. Di satu sisi, saya ingin membangunkanya, karena gini-gini saya juga masih takut dosa. Namun di sisi yang lain, saya juga kasihan, masak iya, orang lagi enak-enaknya tidur harus digangggu.

Dan pada akhirnya, si mbaknya terbangun karena bus kebetulan berguncang sedikit. Mbaknya pun sangat kaget ketika membuka mata, ?eh, maaf ya mas, saya nggak sengaja?. ?hemb, gak papa kok mbak? jawab saya dengan kikuk. Kemudian mbaknya kembali melanjutkan tidur setelah memperbaiki posisinya.

Bus pun terus melaju, dan akhirnya masuk tol cikampek. penumpang sudah banyak yang bangun, termasuk mbak yang di samping saya. 10 menit menjelang sampai tempat tujuan, mbaknya mengembalikan jaket saya. ?ini jaketnya mas, makasih ya udah dipinjemin?. Kemudian mbaknya membuka bungkusan yang ada dibawah joknya. ?Hemb, ini ada sedikit jajanan mas, itung-itung ucapan terimaksih karena masnya sudah meminjami jaket?. Ucap mbaknya sambil menyodorkan sebungkus jajanan khas kota saya.

?wah, gak usah mbak. Mending buat mbak saja. Kebetulan saya sudah bawa kok?. Jawab saya kepada mbaknya. ?ayo lah mas, biar simbiosis mutualisme, masnya minjemin jaket, saya memberi jajanan?. Akhirnya dengan malu-malu saya terima jajanan tersebut. Kebetulan waktu itu saya memang gak bawa jajanan, haha. Lumayan bisa buat cemilan di kosan.

Saya pun berpikir sejenak, saya harus ngasih apa buat mbaknya ini? batin saya dalam hati. tiba-tiba saya teringat, bahwa di tas saya ada juz amma kecil, sering saya bawa karena saya memang lagi berniat menghafalkanya. Kalo mas Agus Mulyadi punya buku ?jomblo tapi hafal pancasila? mungkin saya akan menandinginya dengan ?jomblo tapi hafal juz amma?haha.

Lantas saya berikan juz amma tersebut kepada mbaknya. ?ini mbak, saya juga punya kenang-kenangan buat sampeyan? ucap saya sambil menyodorkan juz amma mini yang sudah agak sedikit lecek. ?ini serius mas?? Tanya mbaknya. ?iya mbak, biar mbaknya bisa hafalan juz amma kapanpun dimanapun, mbaknya belum hafal juz amma kan?? Tanya saya dengan mantab. ?hehe, Alhamdulillah sudah hafal mas, tapi gak papa, nanti bisa saya buat murojaah (mengulang-ulang hafalan agar tidak lupa).? jawab mbaknya sambil menerima juz amma yang saya sodorkan kepadanya.

Bus pun akhirnya tiba di terminal tujuan, saya dan mbaknya berpisah setelah turun dari bus. Ada satu hal yang membuat saya agak geli, dibalik percakapan ngalor-ngidul sepanjang perjalanan, saya tidak tau siapa nama mbaknya. Haha. saya Cuma bisa bertanya-tanya, siapakah namanya? Mungkin pengalaman saya ini bisa terwakili oleh salah satu tulisan di bokong truk pengangkut pasir ?Iling raine, tapi ora weruh jenenge (ingat wajahnya, tapi tidak tahu namanya).

  • view 144