Sebuah Cinta Bernama: Sa

Pemimpin Bayangan III
Karya Pemimpin Bayangan III Kategori Cerpen/Novel
dipublikasikan 13 Februari 2016
Sebuah Cinta Bernama: Sa

Love in Dumay Volume 03.

?

Link sebelumnya: Cinta Agamis yang Paling Sekuler

?

***

Episode terbengong-bengong. Harusnya ini judul yang paling tepat sebab dalam tulisan ini Ben benar-benar dibuat banyak melongo.

?

Bengong yang pertama saat tahu-tahu muncul Sa dari gua yang besar dan indah yang berada di depan Ben dan Ci, yang semakin bertambah rasa kebingungannya saat tiba-tiba Sa dan Ci saling berteriak, ?Kau...!!!? secara berbarengan.

?

?Udah saling kenal yah, Ci...? ucap Ben beberapa saat ketika sudah tidak budek lagi akibat ulah tereakan mereka berdua.

?

?Ini Sahabat Pelangi, Ben,,,? jawab Ci, yang diiringi anggukan kecil dari Sa.

?

Sahabat Pelangi? Lelaki ini? Jadi itu beneran nama dia? Ben pandangi lagi sosok jangkung berambut agak gondrong itu dengan lebih seksama. Celana lapangan coklat tanah, kemeja hitam dengan lengan digulung santai hingga bawah siku, serta sebuah carrier dengan warna yang senada dengan celananya. Mmh... Nih orang gaya berpakaiannya kenapa mirip sama Ben, yah...?

?

Nama yang cukup unik, batin Ben sambil mencari-cari sebab apa dia bernama demikian. Coz dulu waktu menjadi penghulu mereka, Ben pikir itu cuma nickname dia doang.

?

Apakah wajahnya berwarna-warni seperti pelangi? Tidak juga. Hidungnya barangkali, belang-belang kaya Om tukang zina yang ada di kota-kota. Ah, hidungnya biasa aja. Atau, bisa jadi tubuhnya yang loreng pelangi seperti macan belang, pikir Ben sambil berusaha ngintip ke balik pakaian dia.

?

?Jangan macam-macam, Ben,? ucap Sa sambil tersenyum samar, yang membuat Ben ngakak pelan karena memang mereka berdua seringkali dengan cara yang aneh seakan bisa menyelami yang ada di pikiran masing-masing.

?

?Ranselmu bagus, Sa, sejak kapan punya?? tanya Ben, yang kembali memancing tawa sebab tahu bahwa Sa amat jarang megang uang untuk beli ini-itu. Yah, paling-paling itu punyanya Si Oenk atau Si Empek Junior atau entah siapa lagi yang dia kenal.

?

?Ada apa nih, Ben? Ci?? tanya Sa masih dengan tersenyum samar.

?

?Oh, ini Sa... Si Cici di ajakin sharing, eh malah bawel banget nanya campur nuduh kalo Ben tuh banyak ngatur dan nuntut sekarang. Coba deh Sa share sedikit tentang ?tuntutan? sama kita berdua,? ucap Ben sambil dengan cuek mencabut rumput dan menggigit-gigit ujungnya. Sekilas terlihat merah jambu di wajah Ci yang ?ga tau kenapa- tiba-tiba menunduk itu.

?

?Oh, gitu, Ben...?

?

Hah! Koq diksinya Sa agak mirip sama yang biasa digunakan Ci, sih?

?

?Sebelum ngobrol, ada baiknya kita ganti settingan pp-nya dulu, okay...? ucap Sa lagi sambil tangannya langsung memencet-mencet beberapa tombol dan kenop. Dan... Wuzzz...! Tahu-tahu pemandangan gunung dan lembah hilang, berubah menjadi suasana pinggir kali yang agak berkabut, dengan bunga-bunga azaleas dan rhododendron kecil-kecil dan semarak penuh warna merah, kuning, putih dan ungu di kiri-kanan sungai yang berkelok-kelok itu, mengingatkan Ben pada salah satu adegan komik Si Buta dari Gua Hantu episode Bukit Tinombala-nya yang keren itu.

?

Tapi begitu Ben lihat wajah Ci, ben segera sadar. Dengan cara yang relatif sama, secepat kilat Ben rubah kembali settingan pp hingga menjadi suasana sebuah taman indah di kota besar yang terang dan tak terlalu sepi, lengkap dengan gazebo dan air mancurnya. Sebab Ben tahu bahwa Ci ga suka kegelapan. Dan Ben pernah berkata untuk sebisa mungkin memberikan terang kepadanya tanpa gelap setitikpun, sekuat mampu Ben.

?

?Gimana tentang tuntutan, Sa?? ucap Ben mengingatkan, yang langsung dijawab oleh Sa dengan adem.

?

?Dalam hidup tak pernah ada yang namanya tuntutan, Ben...?

?

Ben dan Ci saling melirik sejenak, dengan pandangan yang menyatakan ketidak setujuan atas ucapan Sa.

?

?Bagaimana dengan seorang hamba yang dituntut untuk beribadah kepada Khaliqnya?? tanya Ci langsung.

?

?Itu kasih sayang dari ?Nya, Ci...? jawab Sa cepat.

?

?Atau orang yang dituntut untuk selalu melakukan yang terbaik sekuat tekad?? kali ini Ben yang bertanya.

?

?Itu juga sebenarnya hanya anjuran untuk lebih cinta dan menghargai diri sendiri, Ben...?

?

Ci: ?

Ben: ...? ...?

Sa: :-D

?

?Ini cuma masalah pemahaman doank koq, Ben... Ci...? ucap Sa lagi sambil tersenyum, yang lantas melanjutkan dengan kalimat-kalimat yang tak jauh berbeda.

?

?Lihat saja fadhilah shalat dan puasa ?yang katanya dituntut untuk dilakukan seorang hamba- dari aspek kesehatan, misalnya. Seperti saat bersujud dimana darah mengalir ke bagian tertentu otak yang memang membutuhkannya, atau gerakan-gerakan lainnya seperti ruku? yang merangsang tulang ekor, sulbi dan leher sekaligus ketenangan jiwa dengan ratanya punggung saat ruku? dan sebagainya. Sementara melakukan yang terbaik lebih kepada peringatan untuk semakin mencintai dan kian menghargai diri sebagai makhluk terbaik diantara ciptaan ?Nya.?

?

?Lho...? Berarti ketika Ben menuntut Ci untuk memberi komen pada naskah khususnya, harus dipahami bahwa Ben sebenarnya menghargai Ci agar lebih bisa menghargai kemampuan diri sendiri, dong? Juga salah satu bentuk sayangnya Ben agar Ci mampu untuk mengapresiasi, dan memberikan perhatian lebih kepada point-point khusus dalam bentuk pertanyaan, hingga kelak dapat Ci terapkan untuk kegiatan selain tulisan gitu, Sa...?? tanya Ci panjang dan riuh seperti kicau ribuan burung hutan yang bersiul berbarengan, yang seketika membuat Ben terpucat-pucat karena jengah dan malu.

?

Nih Si Ci polos apa o?on sih sebenarnya? Atuh kalo yang begitu mah jangan dijeblakin ngapa...! Malu, tauuu.... batin Ben sambil melengos ke samping menghindari tatapan Sa yang ribet ngeledek.

?

?Lha...? Kalo soal aturan, Sa?? tanya Ben sambil berlagak o?on juga atas kejadian yang barusan.

?

?Mmh... Untuk yang itu sepertinya Sa agak kesulitan, Ben...? jawab Sa, kental dengan aroma ragu yang pekat. Sebab Sa memang sosok yang tidak begitu interest dengan segala sesuatu yang berbau aturan. Sosok yang seringkali berada di luar aturan. Walau anehnya selalu saja bisa diterima oleh aturan-aturan manapun.

?

?Eh, ngomong-ngomong namamu koq unik banget, Sa, bagaimana ceritanya?? tanya Ben tiba-tiba dengan tak sabar sebab memang sudah lama sekali Ben penasaran tentang hal itu.

?

Tapi entah kenapa pertanyaan itu justru membuat Ci tahu-tahu seperti orang yang salah tingkah atau terkena efek obat yang tidak tepat dengan penyakit. Eh, ada apa yah?

?

?Ooh... Nama itu pembelian dari seseorang...? jawab Sa dengan raut wajah yang amat jelas menunjukan perasaan senang luar biasa.

?

Sekali lagi Ben lihat Ci bersikap agak aneh. Bahkan Ben juga kembali melihat merah dadu ayun-ayunan di pipinya yang agak tertunduk itu. Halaaah...! Nih bocah kenapa jadi girly banget begini, sih? Ada-ada aja Si Ci nih...

?

?Lho? Koq teman yang ngasih, Sa, biasanya nama diberikan oleh orang-orang khusus, kan...? Apa teman Sa itu dari kalangan sesepuh yang dihormati? Ah, mestinya teman Sa itu dah nenek-nenek, yah... :-D Guru Sa, mungkin? Atau... jangan-jangan pasangan hidupmu yah, Sa...?? tanya Ben lagi dengan riuh seperti gerimis yang terbanting-banting di atap genting dari seng, yang sekali lagi secara aneh membuat Ci ga tenang duduknya dan seakan tengah mati-matian berusaha menempelkan ujung dagu hingga sedekat mungkin ke arah dada.

?

Tapi Ben ga memberi Sa kesempatan untuk menjawab, karena Ben tiba-tiba saja teringat kepada sesuatu yang lain.

?

?Ngomong-ngomong, Iin istrimu kemana, Sa? Koq ga kelihatan dari tadi... Terus sekolahan kalian yang keren itu dimana sih, koq Ben tahu-tahu malah tersasar ke tempat ini??

?

Tiba-tiba saja Sa terdiam. Wajahnya terlihat berubah pucat dengan amat cepat, dengan sorot mata yang seperti sangat mendadak menjadi kosong yang cuma berisi berlaksa kesedihan. Ah, ada apa lagi, sih? Adakah yang terlewat oleh Ben?

?

Dengan agak bingung Ben menengok ke arah Ci, dan bertanya lewat sorot mata, apakah tulisan ini masih butuh dilanjutkan lagi...?

(Bersambung ke episode selanjutnya: Seonggok Tanya Tentang Cinta)

?

Dumay, Februari 1216.