Cinta Agamis yang Paling Sekuler

Pemimpin Bayangan III
Karya Pemimpin Bayangan III Kategori Cerpen/Novel
dipublikasikan 13 Februari 2016
Cinta Agamis yang Paling Sekuler

Love in Dumay, volume 02.

Episode sebelumnya: Pernikahan yang Aneh

***

?Ci, tuh nanti naskah memoar yang di akun pesbuk Ben dibaca, yah, trus Ci kasih komen lalu kita tanya-jawab, okay...?? ucap Ben tanpa ba-bi-bu atau melakukan dulu segala macam peradatan kaku yang sering amat menjemukan itu. Agaknya Ben sedang kumat sifat sengaknya, yang seketika menimbulkan gelombang protes yang sangat hebat dari Ci.

?Koq Ben sekarang jadi banyak ngatur... Nuntut itu-ini yang harus atau tidak untuk Ci lakukan...? Lagipula, Ci dah baca naskah itu koq, Ben...?

?

Masih dengan sikap sengak yang sama Ben kembali berkata, ?Ben dah tau koq, Ci...? yang seketika menarik bingung dan melemparkannya dengan amat telak di wajah Ci.

?

Bagaimana Ben bisa tahu? Apakah di rumah maya Ben ada CCTV-nya, yang merekam semua adegan ketika Ci berkunjung kesana? Ah, terekam jugakah saat Ci membaca satu-satu file catatan yang tergeletak di kamar Ben, sambil sesekali Ci membacanya dengan berpindah-pindah? Kadang di kursi Ben, di pinggir ranjang atau sambil tidur-tiduran di atasnya.

?

Atau ketika terlalu banyak muatan muram dalam file itu, memaksa Ci untuk membacanya di samping jendela hingga sejuk dari luar mengusir pengap yang sempat menyelinap di hati.

?

Atau terekam jugakah tatkala Ci senyam-senyum sendiri mencermat galeri foto Ben yang aneh-aneh itu, yang kreatif merubah sarung menjadi mahkota dengan melilitkannya secara asal-asalan di kepala? Atau foto Ben usia 70 tahun yang sok rapi jali mirip meneer perkebunan zaman kolonial dulu? Atau potret ngasal Ben saat ngebolang di Jateng dan Jabar yang, mmh... lumayan keren, mirip tukang pecel lele di seberang rumah Ci :-D

?

?Woi...! Stop, Ci...!? buru-buru Ben hentikan segala praduga yang berseliweran di benak Ci itu.

?

?Itu terlalu melow, Neng... Lagipula Ben tahu ga sedetil itu koq...? ucap Ben berlagak bijak, padahal sebenarnya sedikit keki karena disama-samain ama tukang pecel lele... :-D

?

?Ini cuma ketrampilan membaca pola doank koq, Ci...? ucap Ben lagi, yang kembali memboyong bingung dan mengurugnya ke diri Ci... :-D

?

Ketrampilan pola? Permainan apalagi tuh, Ben? Kemarin reduksi dan sudut pandang, sekarang pola. Entar apa lagi, yah? Wah, ribet juga nih dunia abu-abunya Si Ben... Kembali Ci bermonolog dengan diri sendiri. Dan kembali Ben yang udah jadi lembut lagi menjelaskan.

?

?Kan dulu dah pernah Ben kasih tau, Ci... Waktu awal-awal interaksi, dah lupa yah...? ^_ ?

?

Yap. Pola Ci mang dah Ben tebak dan baca. Setelah kaget dan bingung Ci selesai, cepat tapi pasti Ci mulai tertarik dengan ?jejak-jejak aneh? yang pernah Ben tinggalkan di dinding pesbuknya. Dan ketika jejak itu tak lagi ada, mulailah Ci diliputi berbagai pertanyaan yang cukup memicu rasa penasaran, hingga akhirnya Ci melenggang ke ?rumah maya? Ben dan berkeliling menyesapi setiap garis dan gores dari begitu banyak sketsa pelangi yang terpatri di sana, yang jelas tersusun tidak dari satu jejak matahari yang sama.

?

Ben juga tahu bahwa Ci tidak akan meninggalkan jejak di sana. Tak ada pesan, juga tak ada tanda yang lainnya. Hanya melihat. Hanya menyimak, yang lantas dengan benak penuh, pulang, membawa serta semua data yang terus saja membuat otak Ci berdenting-denting tanpa henti tentang semua. Tentang makna. Mungkin juga latar belakang terjadinya. Atau alternatif solusi yang harusnya bisa disumbangkan agar semua data itu tak lantas cuma buram yang sedih. Sebab memang tak ada sesuatupun yang takdirnya terjadi begitu saja. Selalu ada ibroh di sana, atau hikmah terselip di dalamnya, atau mungkinkah hanya menjadi sesuatu yang mubah dan jaiz saja...?

?

?Koq gitu, Ben? Dari mana Ben tahu?? tanya Ci kali ini dengan agak ragu.

?

?Karena Ben memang benar-benar kenal sama Ci.? jawab Ben sambil dengan cuek bersiul-siul melagukan ?Tanah Air Mata Tanah Tumpah Dukaku? yang entah mengapa masih saja terus relevan di banyak pelosok negeri ini.

?

?Tapi koq Ben jadi banyak ngatur? Nuntut itu-ini yang harus atau tidak untuk Ci lakukan?? tanya Ci lagi, menanyakan ulang pertanyaan awal dalam bagian ini dengan pertanyaan yang sama, yang justru memancing tanya Ben untuk mempertanyakan pertanyaan Ci itu dengan pertanyaan lagi, yang masih berasal dari pertanyaan yang itu-itu juga (Haddeeehhh...! Ben, ni paragraf keriting banget coz kebanyakan kata tanya...! // Sengaja koq, Ci... ^_).

?

Ngatur? Nuntut? Kenape jadi beribet gini nih urusan? Waaah... tapi boleh juga nih pertanyaan, jadi mengingatkan Ben tentang ?beda pamrih dengan ikhlas?, yang... eits! Bukan tereduksi (coz Ben diprotes sama Sa karena gunain kata-kata membosankan itu terus :-D) melainkan... sering bikin bingung karena perbedaannya ternyata benar-benar cuma setipis rambut!

?

?Koq gitu, Ben?? tanya Ci, yang langsung bikin Ben ngedumel pelan karena Ci nanyanya koq gitu-koq gitu melulu seakan pertanyaan itu adalah seremoni wajib yang bersumber dari kitab suci.

?

?Udaah, ayo Ci ikut Ben aja ketemu seseorang,? ucap Ben sambil menarik Ci menuju suatu tempat yang lumayan jauh.

?

?Woi...! Ben...! Ga boleh skinship sama Ci, euyyy...! Dosa!?

?

?Lha? Siapa yang skinship? Ben kan ga nulis ?menarik tangan Ci?? Orang Ben narik Ci pake tali laso, koq :-D .?

?

?Dikiranya Ci kerbau apa, Ben.?

?

Hampir aja Ben jawab: Ho-oh. Bukan karena Ci mirip sama ternak besar tersebut, melainkan karena umumnya manusia seringkali amat pintar bergaya kerbau penurut yang dicucuk hidungnya, hingga hanya mampu mengikuti kemanapun takdir membawanya pergi, tanpa pernah peduli apakah itu adalah muallaq atau mubran.

Ga percaya? Betapa seringkah kita mampu untuk merubah waktu yang sendu, atau hidup yang tak ceria yang kerap menyatroni hari-hari kita, menjadi jauh lebih berharga serta penuh makna? Dan bukannya sekedar membela diri dengan hanya berkata, ?Sabar... Ini adalah ujian dari -Nya?...? Mengapa seringkali kita lebih suka untuk memilih duka dan sabar, tanpa pernah benar-benar berkeras untuk mengusahakannya menjadi tawa bahagia serta syukur tak terhingga...? Hufh, barangkali memang masih butuh beribu guru, untuk membuat kita mampu merefleksikan semua pemahaman yang pernah dipelajari...

?

?Tetap ga boleh, Ben...?

?

Haddeeehhh...! Dimana lagi sih ga bolehnya? Bisa mengundang fitnah kalo beriringan berdua, gitu? Atau khawatir timbul penyakit hati lagi? Atau...? Ah, cuma gara-gara nulis kalimat ?menarik Ci? aja dah jadi ribet dan nimbulin kontroversi sepanjang ni, sih... Ya udahlah, Ci, kita ber ?tuing...! tuing...!? aja biar bisa langsung nyampe di tempat dan mempersingkat tulisan... :-D

?

Zappp!!!

?

Sampai juga Ci dan Ben di tempat yang dituju. Lho? Tapi... Ini dimana, sih? Masa nyasar, gitu? Sementara Ci terdengar berkali-kali mengucapkan tasbih perlahan karena memang tempat ini sangat indah. Bahkan begitu mirip dengan tempat tinggal dari negeri dongeng, dengan pemandangan langsung berupa gunung berkabut tipis, lembah penuh bunga, serta aliran sungai yang berkelak-kelok seperti water boom raksasa.

?

Tapi mendadak wajah Ci berubah memucat, yang membuat Ben sedikit kecut saat tersenyum, sebab Ben tahu bahwa Ci dah paham tentang lawan kata yang selalu berdampingan.

?

Yah, Ci sepertinya tengah membayangkan bahwa tempat seindah ini, akan serta-merta menjadi seram dan amat menakutkan ketika gelap tiba.

?

Tapi Ben ga menghibur Ci. Karena Ben sendiri justru lagi kebingungan.

?

Ini dimana? Tempat siapa? Bukankah terakhir bertemu, Ben berada di sebuah sekolah alam yang luas dan keren?

?

Sambil memandangi Ci yang udah jadi ikut-ikutan bingung karena melihat Ben yang bingung, Ben langsung memutuskan untuk melanjutkan tulisan ini di waktu yang berikutnya...

?

Dumay, Februari 1216.

Bersambung ke link Selanjutnya: Sebuah Cinta Bernama: Sa

  • view 124