Tulisan Foto Grafis Video Audio Project
Kategori Puisi
Petang Tadi

Petang tadi, sayang.

Sungguh bukan perjalan yang menyenangkan, dalam lelah yang tak berkesudahan aku dihadang himpitan manusia lain yang bergegas pulang. Aku limbung dimakan awan berarak.

Aku mengimingimu, sayang.

Pada laju roda di atas aspal yang bisu menunggu takdirnya meleleh setiap tahun. Dalam sekap waktu yang tak lagi linier jantung berdegup semakin cepat.

Dan aku adalah jam dinding di atas kepalamu setiap siang yang kau rindukan itu.

Dan engkau adalah pagi serta denting suara embun jatuh dari pantat daun.

 

Pada bentang batang kereta, yang tertinggal adalah bau keringat penjual kopi yang tertidur berbantal janji. Senyum senyap penuh tanya.

Aku melihat mereka, lelaki muda yang menyeret kakinya tersaruk hingga berdarah. Rambutnya sebahu tak diikat, matanya tajam seperti belati, lidahnya berapi serupa cemeti.

“Aku mencari perigi, Tuan.” Katanya berulang-ulang pada batang beton.

 

Aku mengkhayalimu, sayang.

 

Karya : agus geisha