Sebut Saja Pasrah

Aditia Vita
Karya Aditia Vita Kategori Catatan Harian
dipublikasikan 15 Maret 2016
Sebut Saja Pasrah

?heh melamun.. Galau mulu?

Celetuk mas Yadi. Mas Yadi adalah rekan kerja yang berasal dari Cirebon. Ia baru dimutasi kerja ke Cilacap per November 2015. Aku yang masih duduk diruang istrahat sebelah mushola terkaget.

?eh iya..?

?udah to, yang udah ya udah jangan dibikin galau?

?ehehehe.. emang keliatan banget apa lagi galau??

?sekantor juga udah pada tahu mbaknya lagi galauan?

Aku hanya tersenyum kecut mendengarnya. Kemudian menyusul Nindya duduk disebelahku.

?iya tuh tadi aja pelayanan mbak Vita gagal fokus, mana bawaannya nggak mau senyum? tambah Nindya
?hahahaha.. Segitunya ya? Aku nggak sadar? belaku.

?Kalau dia sudah nggak mau menerima mbak yaudah.. Hati orang mana bisa kita paksa? perjelas mas Yadi

?tapi masih sayang mas? ceplosku sambil memanyunkan bibir 1cm

?Gini mbak, ketika kita mencintai makhluk Tuhan, yang mbak pegang harusnya bukan makhluknya tapi yang membuatnya, Dia?

Aku terdiam memahami apa yang mas Yadi katakan barusan

?Mbak nggak bisa maksa mbak, selama mbak masih punya Tuhan ya pasrahkan. Dia kok yang menciptakan, dan cuma Dia yang bisa membolak-balikan hati makhluknya. Jangan kawatir mbak, Dia Maha Pemberi Keputusan Terbaik? jelas mas Yadi panjang lebar

?woooooooh!!! Mas yadi keren ngomongnya. Tuh mbak petuah gratis? heboh Nindya sambil mengajukan kedua jempol ke arah mas Yadi

?baiklaaaaaaaaaah mari dicoba, harus legowo nih...? kataku

?ayooook pada sholat dulu udah ashar? ajak mas Yadi

  • view 108